No Laptop = 2% Life

by - February 20, 2015

Now we life and live in the millenium era. Dimana lautan gak bakal asin layaknya hidup tanpa gadget dan internet. Dulu, sebelum smartphone dan anteknya menyerbu kehidupan sosial, hobi manusia itu tipis but worthy. 


Hobi manusia adalah berolahraga sehat dan murah  (sebelum ada peralatan instan yang dipajang di home shopping), menulis jurnal di atas kertas dengan tinta warna warni (sebelum ada blogspot dan puluhan  media sosial yang memaksa usernya menulis membaca singkat), dan yang penting adalah interaksi. Pas ngumpul bareng sekarang udah gak seasyik dulu lagi, some people think cyber space more interesting than real interaction. Mereka merasa dunja maya yang berisi alien asing lebih menarik daripada orang orang terdekat yang lebih respect dan seru. So, people, life is getting suck time by time.

For example, like what did happen to me. I lost my laptop and also the hardisk which kill all the memories. Semua data sampah sampe yang paling penting hanguuuuuuuuus. Jiaaanccccxxx....rasanya pengen marah tapi ya harus tetep Astaghfirullah. Mau gimana lagi, emang apa yang kita dambakan selalu dan sayang sayang tiba-tiba menghilang tanpa permisi, kita bisa apa? Hah? Bisa apah?

Bayangin, foto keluarga sama skrip tugas, apalagi yang nyesek tuh skrip novel yang dikerjain tiap malem sambil nunggu inspirasi dateng dari langit. Yah...sedih lah pokoknya. Rasanya mau mulai dari awal tuh, kayak bangkit dari genangan lumpur setinggi leher. Jangankan kehilangan berkas tugas, keinginan untuk menulis pun gak ada. Megang ujung keyboard laptop aja ogah ogahan. Sedih.

Yah, mau gimana lagi (2). Yauda lah. Yaudah, yaudah mau gimana lagi. Yauda ah, pamit dulu. Syukuri aja apa yang ada, rejeki anak soleh pasti i-Mac kok. Amin. Makanya, jaga baik baik laptop kamu. Biar gak kayak aku, jaga laptop aja gak bisa, gimana bisa layak buat jagain hati kamu?  *emot sedih cantik*

You May Also Like

0 comments