Dear Perutku...

by - February 03, 2013

Rut, kami makin hari kok makin gak bisa di atur sih. Bener sih aturan makan tuh tiga kali sehari, tapi gak perlu pakek porsi kuli kali ya, 3 piring sekaligus! Apaan tuh, belum lagi camilan malemnya, duh...makin tembem aja deh kamu ini rut.

Rut, kamu tau sendiri 'kan majikanmu ini lagi jomblo. Kalo sifatmu tetep kayak gini terus, kapan aku lakunya? Udah deh, berhenti aja. Aku muak sama kamu, tapi masih ngemuakin foto mantan sama pacarnya kok, tenang aja.
Habis ini aku kuliah lho, Rut. Pokoknya aku nggak mau tau, kamu harus jaga porsi makan kamu ditambah kita harus berjuang bersama buat ngurusin badan. Oke? Yaah, setidaknya usaha menguruskan diri buat mempermudah jalan ketemu sama jodoh rut.
Rut, aku tau mungkin sekarang kamu ngambek. Tapi plis, ini demi kebaikan kamu, aku, dan jodohku. Nggak usah khawatir rut, kamu tiap hari bakal makan teratur kok. Tapi makan sayur-sayuran aja ya, dan aku minta tolong kamu ngelupain daging sapi, ayam  goyeng, hati ayam, dan semua yang mengandung kolesterol. Mereka semua MANTAN kamu rut. Kamu harus move on rut, ada aku yang siap nemenin kamu makan sayur rut. Aku juga bakal berusaha sebaik-baiknya, untuk...jadi herbivora.

Rut, kamu jangan marah juga ya. Habis ini 'kan aku ikut Try Out, SNMPTN, dan SMBPTN. Selain belajar, aku juga harus memperkuat imanku dan hemat uang kantong. Rut, aku harus kasih tau kamu tapi jangan marah ya, aku cuma mau ngajak kamu buat...puasa. Aku minta kerja samanya, kalo ada coklat atau siomay...please, jangan ngerengek atau mewek. Kita gak akan mati kelaparan kok, rut. Lagian ini juga latian kalo besok kita ngekos, hidup sendiri, masak-masak sendiri, cuci baju sendiri dan...tetep sendiri. Kita harus mandiri rut.
Demikian tutur rasa dan perasaanku selama ini rut, makasih atas perhatiannya.

You May Also Like

0 comments