Gak mau pulang, mau jalan-jalan dulu

by - March 19, 2018


Hola my friends. How was your day? Semoga hari kalian tetep menyenangkan walaupun tiap sore menjelang malam diguyur hujan dan jalanan macet plus banjir. Betewe ini tulisan fresh from the oven ditulis beberapa jam sebelum posting. Posisi sekarang lagi duduk manis di bus perjalanan Surabaya menuju Malang, pukul 21.43 WIB.

Aku ngetik sambil rada puyeng, sesekali liat jendela yang memamerkan ruko-ruko berlampu kuning putih, layaknya segerombolan cahaya bintang yang berlarian. Mau cerita singkat aja sih, gak muluk-muluk. 

Sebenernya mau lanjutin tulisan kemarin lusa, tulisan yang aku tulis saat perjalanan ke Semarang dengan topik asmara. Karena topiknya receh, yauda lah nulis aja apa yang terjadi hari ini. Besok kalo mood aku posting kok. Yang penting baca dulu ini.

Prolognya diawali dengan kelarnya bisnis trip dari Semarang ke Juanda, lalu dilanjutkan naik travel ke Malang. Sempet mikir sih, kalo balik ke Malang trus ngapain dong? Kalo gak tidur ya pasti menyendiri main game. Karena bawaannya mager kalo udah ketemu kasur dan selimut kesayangan.

Sehari sebelum balik ke Surabaya hanya untuk transit, aku coba hubungi siapa pun yang bisa ditemui di Surabaya. Udang punya tekad sih, pokoknya sampai Juanda jangan langsung pulang ke Malang. Padahal belum tentu mau ketemu siapa dan tujuannya kemana, aku mutusin buat memundurkan diri dari naik travel. Cancel pak cancel!

Pas sampai di Juanda, partner kerja nanya, "Emang mau kemana lid?"

"Ada deh... Don't worry," sambil pasang muka santai. Etapi dalam hati batin, yawloh mau kemana ya, udah terlanjur nge-cancel travel juga dan labil sih kalo memutuskan untuk balik ke Malang saat itu juga. Gengsi masih berlaku ya haha.

Beruntung ada pulsa, aku telfon tuh satu-satu temen yang-aku-pikir lagi di Surabaya. Telfon pertama aku udah buat kesalahaan, aku pikir temenku ini udah kerja di Surabaya dan niatnya mau aku ajak jalan. Karena terakhir ketemu, dia bilang udah tahap terakhir interview dan optimis diterima. 

Ketika aku telfon dan menanyakan apakah dia di Surabaya, justru memperburuk keadaan. "Sorry lid. Aku gak jadi kerja di Surabaya, gak keterima. Tolong lid, kasih aku info apapun lowongan kerja, please ya. Sebelumnya makasih kamu udah telfon, selamat bersenang-senang disana,"

Ya mungkin kalian gak paham artinya, tapi singkat cerita, I feel guilty. Telfonku mungkin membawa kenangan lama dan...entahlah. 

Setelah chat temen yang possible diajak keluar, akhirnya inget...ternyata aku punya sepupu di Surabaya dan udah lama gak ketemu. Untungnya sekali telfon langsung diangkat! Ah, syukurlah, gak jadi menggelandang.

Trip pertama menuju Ngeni di daerah Waru, masih kawasan Sidoarjo. Ketemu sama Mbak Sriya, sepupuku yang udah punya anak SMK kelas dua. Setelah dianterin Gojek, aku masuk ke rumah Mbak Sriya yang perlu masuk-masuk gang kecil. You know what? Dalam perjalanan menyusuri gang, ada tikus gedhe lewat di depan TANPA PERMISI! Songong beud dah!

Betewe jangan heran, tikus di Surabaya itu gedhe banget. Kucing aja gak punya nyali buat pedekate, kayak kamu, gak ada nyali buat say hello duluan ke doi. Ngaku! Wekekekek.

Sampai rumah Mbak Sriya, disambut dengan buah duku dan buah salak. Syukurlah, ada camilan seger ditengah-tengah suhu 32 derajat di Surabaya. Waktu itu masih siang sekitar dhuhur, sambil ngobrol-ngobrol tentang kabar keluarga di Banyuwangi, aku coba nawarin ngajak main. "Main kemana lid? Aku takut nanti hujan gak ada mantel," ujarnya, kita berinteraksi pakai bahasa Jawa betewe.

"Dolan neng mol ae ta mbak? Tak pesenin taksi onlen, gak bakal kehujanan." tawarku.
"Yo opo lak neng lapangan tropodi lid? Neng kono enek festival duren," usulnya.
"Lho ayo ta mbak, gas ae. Tak pesen taksi saiki yo, ben gak keudanan ngko," pungkasku sambil pesen Go-Car andalan anak bangsa.

Intinya sih kita memutuskan untuk mampir ke festival durian di Lapangan Tropodo. Tadi sempet ngecek juga di grup whatsap ternyata di beberapa daerah juga ada festival beginian. Ada di Batu, Surabaya, dan daerah lain pokoknya ada lah. 

Kalian tau apa yang ada dibayanganku tentang festival durian? 

Pastinya ada bakal ada booth-booth kuliner bernuansa duren. Entah itu es teler, pancake, es krim, dan semacamnya. Namanya juga "festival" yak, ya pastinya hype lah. Dan ternyata pas udah sampai di TKP...

jeng jeng!

Siapa sih yang kasih nama festival? Mau aku sembur pake kuah rawon nih, kzl pol pol pol. Jadi lapangan Tropodo itu isinya terop-terop yang diisi pikep. Pikep rek pikep! Pikep yang diisi sama buah-buah duren. Good bye sama es teler, pancake, dan kreasi rasa durian lainnya. Pure buah duren yang dijual di pikep dan diteropin. 

Lha kalo gini ya bukan festival lah namanya, pasar duren lebih cocok. Parahnya, jalannya becek gak ada ojek bikin kaki lecek, sepertinya efek kemarin hujan badai. Bahkan usut punya usut teropnya festival durian ini roboh semua. Jadi sedih :(

Pas lewat pintu masuk, ada aliran air got disana. Terus ada ibu-ibu yang antri nyuci kakiknya disana. Batinku, "Ih ngapain sih, lebay banget harus nyuci kaki di air got. Emang separah itu ya?"

Kecewanya gak boleh lama-lama, nikmatin aja lah. Sambil berusaha angkat kaki bergantian (sangking lengketnya bok berlumpurrr!), aku sama Mbak Sriya pindah satu pikep ke pikep lain buat nawar harga duren yang masuk akal dan bisa menang banyak. 

"Ayo cah ayu, pilih seng endi. Iki tak bukakno, lak gak manis gowoen balek gak usah mbayar!" (Ayo gadis manis, mau pilih yang mana. Sini aku bukain, kalau gak manis bawa aja pulang gak usah bayar)

Itulah template para salesman penjual durian di pikep-pikep yang kami lewati, ya gak semua sama tapi sejenis semua rayuan gembelnya. Akhirnya setelah perang tawar menawar, kami pulang bawa 10 duren dengan modal 200 ribu. Lumbrada lah ya. 

Pengalaman mengesankan lain setelah berhasil bawa pulang duren, nyuci kaki di air got dong. Air got! Ini pasti karma ngatain ibu-ibu nyuci kakinya di air got tadi pas masuk. Hadeeh. Eh tapi kapan lagi bisa cuci kaki di air got? Ya itung-itung pengalaman lah, ye gak?


Sampai rumah langsung belah duren. Hajar! Ternyata baru beberapa biji aja udah eneg ya, tapi kalo makannya bareng kamu sih gak bakal eneg. Karena udah ada manis-manisnya gitu ehe.

Nah perjalanan kedua ketemu sama Ardi, ex-partner di project Gapura Digital dulu. Kami berbincang singkat tentang karir. Kebetulan besok kita sama-sama off, jadi langsung spontanitas aja. "Ar, besok libur kan? Main ke JatimPark 2 yuk, aku ada free pass untuk dua orang."
Tanpa wacana, besok kita bakal kesana. Uhuy!

Gak bisa lama-lama ngobrol sama Ardi, aku harus balik ke Malang. Dan kebetulan...kosku yang baru itu kos putri muslimah yang ada jam malemnya. Syukurlah bisa bujuk si anak ibu kos buat stand by bukain pintu (aku janji deh, bakal cerita tentang kos baru, tapi next ya kalo lagi mood).

Nah...sekarang lagi di bus nih, on my way back to Malang. Senengnya bisa nulis sampai selesai gini tanpa tertunda. Mbak-mbak di sebelahku lelap banget tidurnya, mungkin harinya lelah. Untuk aku duduk di sebelah jendela, pas banget suasana buat ngelamun. 

Coba aja kalo aku gak nge-cancel travel Juanda-Malang. Mungkin gak ada cerita becek-becekan sampai nyuci kaki di air got. Atau sekedar ketemu tikus gedhe yang say hello tanpa permisi. Ternyata...jalan-jalan sendiri itu juga bukan pilihan yang buruk. Tapi lebih seneng sih kalo ada yang nemenin.

Betewe ini cerita keduaku mbolang di Surabaya, tahun lalu pernah juga mbolang ke kota impian ini. Gak tau ya, pengen punya suami dan berkarir disini. Gak terlalu jauh kalau pulang kampung, suasananya juga udah kota serba ada. Eh loh kok tiba-tiba mikirin itu, mungkin ini efek ngelamun deket jendela.

Udah sih itu aja yang pengen aku bagi. Bagaimana? Sama sekali gak bermanfaat buat dibaca kan? Siapa suruh baca sampai habis. Tapi makasih udah mampir. Sampai ketemu di cerita mbolang tanpa tujuan lagi ya, siapa tau besok-besok udah ada tujuannya. Karena ada kamu yang menuntun jalanku~ Ewkewekwkewk.

You May Also Like

0 comments