Cerita masuk angin sampai mbolang tanpa tujuan

by - May 07, 2017


Hai, apa kabar? Hope you doing well as usual. Banyak banget yang pengen aku omongin, ini di kepala udah nyerocos aja cuma kemampuan mengetik gak secepat kemampuan berpikir. Di postingan terakhir, kayaknya emang posisiku lagi apes sampai kebanyakan ngeluh daripada bersyukur. Nah, kebetulan seminggu ini dapet hidayah dan beberapa peristiwa di luar ekspektasi, salah satunya masuk angin selama tiga hari.

Sebelumnya, aku mau buka paragraf dengan cerita tentang 3 hari kena demam alias masuk angin. Kenapa aku menceritakan tentang masuk angin, karena terakhir aku sakit itu kalo gak salah waktu maba alias sekitar tahun 2013. Dan sampai kemarin gak pernah sakit sekalipun, Alhamdulillah dikasih sehat sama Allah, makasih ya Allah :) 
Itupun kena demam gara-gara duduk pas di depan AC. Padahal dalam hati udah membatin, "Lid, ayo pindah. Jangan duduk disitu. Nanti masuk angin," tapi batin lain membalas "ah bodo amat". Dan mantra "bodo amat" itu sakti dan terbukti...akan kena karma.

Di malam kena masuk angin, wah itu...rasanya luar biasa. Oke aku gak ngomongin sakit fisiknya tapi psikisnya. Emang orang kalo demam itu pikirannya terpecah-pecah, kayak cuplikan iklan, gak beruntun, dan berantakan. Tiba-tiba kepikiran main sepatu roda sama Farel dan Nova di lapangan, kepikiran baca majalah di pojokan Gramedia, kepikiran makan sate ayam langganan, kepikiran bintang jatuh, kepikiran kalo matahari warnanya pink, dan masih banyak lagi. Sedihnya, gak ada yang bikinin teh anget :( Jadi sakitnya bukan di fisik tapi bener-bener "nelongso". Mana Go-Med juga belum beroperasi di Malang.



Besoknya agak mendingan, pusingnya ilang cuma masih menggigil. Karena gak bisa diem, maksudku, tiduran di kasur justru bikin makin pusing. Iya gak sih? Apa cuma perasaanku aja? Setelah lelah tiduran, akhirnya daripada gabut aku bersih-bersih kamar dan ganti sprei. Nah kebetulah hari itu hari Jumat. Setelah mandi dan keramas pakai air anget, iseng buka timeline Instagram. Disitu liat feed salah satu temen, Dimas, lagi ngupload event Surabaya Fashion Parade. Di saat itu juga langsung aku DM dan dia bales, "Kalo mau kesini, aku ada invitation jam 7". Oke, disimpan dulu. Soalnya kayaknya gak mungkin deh dalam kondisi kayak gini, berangkat ke Surabaya, sendirian, dan acaranya jam 7 malem. Tapi, you know what? Sepertinya semesta mendukungku untuk ke Surabaya huehe. Begini ceritanya...

Rencananya besok (Sabtu) aku bakal keluar sama mbak Nelsi untuk jalan-jalan ke Gua Pinus Batu. Tapi ternyata rencana itu batal karena dia ada meeting di Surabaya. Disitu aku gali informasi lagi, pulangnya kapan dan naik apa. Jawabannya adalah pulang di hari itu juga (Sabtu) dan naik mobil kantor. Oke, informasi ini disimpan dulu.

Nah, keisengan berlanjut swap snapgram temen lagi, mas Ndut, karena dia lagi masak-masak di Ruang Perintis. Aku DM dia kalau aku mau nyobain makananannya dan nanyain apakah nanti masih di Ruang Perintis. Kalian tahu jawabannya apa? "Habis ini aku balik ke Surabaya, Lid"

Rasanya kayak...ini fix banget harus berangkat ke Surabaya. Di saat itu juga langsung kontak mas Ndut kalau aku mau bareng ngebis sama dia dan ketemuan di terminal Arjosari. Sebelum berangkat, aku mampir ke Indomart beli panadol, koyo, vitamin c, dan air mineral. Sepanjang perjalanan, Alhamdulillah supirnya gak ugal-ugalan dan beruntung sekali dapet bis Hafana yang bisa turun sampai terminal Jayabaya. Dari situ naik Gojek deket ke Tunjungan Plaza, tempat Surabaya Fashion Parade berlangsung.

Sampai di TP, langsung cus ke toilet. Pas liat cermin, omaigat...gembelita sekali. Aku ganti baju pake setelan rok dan touch up dikit karena lupa bawa maskara, bb cream dll cuma bawa bedak, eye shadow, dan lipstick. Bahkan aksesoris anting-anting dan kalung gak bawa. Parahnya, jam tangan ketinggalan! Iiishh...ada obat anti lupa gak sih? Dimana belinya? DM ya kalo tahu! *kenapa jadi emosi gini*

Habis ke toilet langsung nyamperin Dimas dan dua temen ceweknya. Waktu itu sekitar jam 18.12, setelah ngobrol bentar si Dimas ngajakin solat Magrib. Sempet kepikiran mau jamak aja kayak dua temennya, soalnya make up-ku 'kan gak pake bb cream cuma bedak aja jadi pasti luntur kalo kena air :( Astaghfirullah...maapin ya Allah sempet kepikiran kayak gitu. Tapi ya sudahlah, aku lebih memilih keyakinanku ketimbang make up bodoh ini.

Pas di gedungnya, aku terpisah nih sama si Dimas dan temennya karena mereka masuk di area photographer sedangkan aku di tribun. Kebetulan sesi jam 7 ini fashion muslim, jadi tribun dipenuhi dengan keluarga-keluarga keturuan arab mulai dari anak kecil sampai kakek nenek. Dan kebetulan di sebelahku ada nenek pakai minyak dengan bau yang...sesuatu yang...entahlah. Dengan AC yang sangat dingin, bau sesuatu yang tidak bisa dijelaskan, aku aja menyesal pakai rok, omaigat... but I enjoy the show.

minimal dapet satu foto yang bisa di upload ke Instagram lah ya
As the show end, pertanyaannya adalah...dimana aku tidur. Waktu itu sekitar jam setengah sepuluh. Beruntung banget ada Mia yang kebetulan masih bangun dan bersedia ditumpangin tidur heheh. Pas mau order Gojek, si Dimas dengan baik hati menawarkan diri untuk mengantarkan ke kos Mia. Dan...Surabaya hujan. Untung udah malem, jadi gak ada polisi soalnya aku gak pake helm. 

Sesampainya di kos Mia, baru inget kalau STNK si Dimas masih ada di jaket. Gak paham sama daya ingatku yang kayak ikan koi ini :( Sebelum tidur, minum panadol dan nempelin koyo di kaki dan punggung. Ah...rasanya enak banget. Ada challenge lagi nih, kebetulan Mia gak bisa tidur tanpa kipas angin. Di kamarnya, dia nyalain dua kipas angin sekaligus. Bisa dibaca ulang? Dua kipas angin! Seumur-umur gak pernah pake kipas angin kalo tidur, di Malang kayaknya emang gak perlu ya? Tapi apa daya musafir seperti saya cuma bisa berdoa semoga demamnya gak ngerepotin orang. Tapi Mia baik kok, paginya dia buatin teh anget, ow...so sweet haha. Gak sih, karena aku yang request sebenernya. Btw thank you Mia :*

Oh ya, besoknya (Sabtu) kebetulan Dimas ada agenda mau ke Marvell City untuk hunting foto sama temennya. Karena aku gak tau tujuanku mau kemana plus STNK dia ada di aku, yauda aku jadinya ngikut main sama dia. Sampai di Marvell City, jalan-jalan muter bentar dan mampir di KFC ngobrol sama Dimas dan temennya, lalu mbak Nelsi mengabarkan kalau meeting-nya udah kelar dan mau pulang bareng ke Malang atau enggak. And it's time to say goodbye to Dimas dan temennya. 

Teriknya Surabaya di siang hari, pakai jaket tebal, dan dianterin Gojek sampai ketemu mobil Beon di Jalan Jemur Handayani menjadi the end of story kisah mbolang yang tidak terencanakan. Karena aku percaya, sakit fisik itu bisa disembuhin secara psikis. Mungkin kalo aku gak ke Surabaya, aku mungkin...entahlah, masih terkapar meratapi nasibku di atas kasur di kosan Malang. Every thing happen for a reason, right? Apa jadinya coba, kalau aku nggak nge-DM Dimas, nge-DM mas Ndut, nanyain kepastian rencana ke Goa Pinus sama mbak Nelsi sampai dia kasih informasi kepulangan dari Surabaya. Disitu aku percaya, kalau kamu punya niat yang tulus, semesta akan mendukungmu. Terkadang, sesuatu yang indah itu tidak pernah terencanakan. So, just believe it. It will happen for you.

You May Also Like

0 comments