Back to basic, cerita kayak dulu lagi boleh kan?

by - June 24, 2018


Gak paham kenapa milih judul di atas. Mau tau gak kenapa? Ternyata nih ternyata, setelah aku liat-liat lagi postingan blogku jaman dulu, aku nih kebawa jaman deh. Maksudnya?

Alasan kenapa aku punya blog karena aku suka nulis dan curcol gak jelas. Not as truly blogger. Nulis pun kalo kepancing mood aja, kalo enggak ya gak bakal nulis atau nge-post. The problem is, semakin ke sini jadi ikut-ikutan jadi blogger karbitan. Mengubah bahasa yang bisa dibaca semua orang, informatif, sensor kalo mau nyablak, dan konten yang dibuat-buat.

Jadi selama ini nulis review gitu palsu? Gak pake hati?

Eh, bukan gitu maksudnya. Maksudnya tuh, aku jadi ikut-ikutan karena pengen punya label 'blogger'. Jadi lupa sama alasan aku punya blog; blog ini tuh udah kayak kamar pribadi. That's why I named it Carolina Lidya's Room. 

Bayangin dong, sejak SMA aku udah ngeblog dan memelihara akun ini layaknya diary. Jadi apapun yang terjadi akan aku tulis, gaya bahasaku pun bebas. Ngalir gitu aja kayak sungai. 

Semakin ke sini, justru tulisan personal story-ku cuma nangkring di draft. Tulisan tentang review dan common, aku post. Ada perasaan dimana pas lagi asyik curhat, aduh sumpah ya, kalian gak tahu nikmatnya jemari ini menari di keyboard, dengan headset nyantol di telinga...pas mau klik "Post" beberapa detik kemudian kursornya lari ke "save as draft".

Kenapa? Kenapa gitu?

Ketika aku curhat tentang pria yang aku suka dan hal-hal lucu terjadi, ada pikiran gini; "Lid jangan posting ini. Nanti kamu dianggep centil ih dasar cewek genit!"

Ketika aku curhat tentang kesel sama orang karena dia emang bener-bener ngecewain banget, ada pikiran gini; "jangan lid. jangan pernah sebar kebencian di dunia maya. camkan itu!" walopun sebenernya gak menceritakan orang itu secara subjektif, don't worry, I'm not that dumb about cyber world.

Ketika aku curhat tentang apes, mengeluh, dan menyerah. Ada pikiran itu lagi; "halah lemah kamu lid! udah ah gak usah nunjukin dunia kamu itu lagi bete. malu maluin tau!"

Ibaratnya tuh, udah kayak idol korea yang di trainee. Mau makan coklat gak boleh, mau muka cemberut gak boleh nanti ketangkep kamera dan jadi gosip netizen. Ya walopun ibaratnya kejauhan tapi kurang lebih kayak gitu hehe.

Jadi? Intinya kamu nulis gini apa lid?

HAHA. That's my point. Asal kalian tau, aku baru baca beberapa tulisanku yang lamaaa banget dan itu bikin aku realized. Contohnya begini,

Blind Date - Oemjiii aku juga dulu pernah blind date, tahun 2012, itu artinya masih SMA kelas dua. Geli lid geliii sumpah!

Pengecut Beribawa - Ini lagi. Ternyata dulu pernah jadi stalker akut sangking senengnya sama cowok ini. Adududuh geli kalo inget-inget.

Lagi sedih lagi super melankolis - Dan ini cerita 2015, masa dimana laptopku rusak. But the way I wrote, seolah dunia mau runtuh. Kocak banget bacanya, gak nyangka itu tulisan pribadi.

Dulu aku cerita bisa segamblang itu, tanpa mikir apapun. And that's makes me happy. 

Apa sih yang bikin aku realized?

Jadi diri sendiri. Ternyata menjadi diri sendiri itu tantangannya berat. Gengsi lah, takut brandingnya ancur lah. But people, when you can be yourself, that's the best part of your life. Aku seneng baca tulisanku dulu-dulu, sepede itu nulis apa adanya. Gak kayak akhir-akhir ini, mau memilih kata aja pertimbangannya banyak.

So...the thing is, I want my 'me' back. Jadi aku bakal nulis apa adanya. Layaknya diary dulu waktu SMA. I'm so happy finally I found some of soul back. Sumpah sumpah seneng bangeeet!

Tau gak sih, momen ini pas banget setelah aku absen di Instagram. Aku deactive Instagram seminggu! Coba tebak alasannya apa? Tadinya mau pake alesan rehat dulu, too many toxic dan buang-buang waktu. Itu alasan kalo ditanya temen kemana Instagramku.

But you know, alasan krusialnya apa? Aku nge-DM cowok (yang aku adore setahunan tapi gak intens chatting) lalu aku nanya iseng, tapi chat terakhir gak dibales dua jam lebih. Mau unsend tapi takut udah masuk notif, alhasil aku deactive Instagramku biar room chat DM itu ilang dari dia. 

Daan hari ini aku aktifin lagi, aku liat lagi room DM doi dan aku unsend. HAHAHA. So happy I can tell you anything I want. Walopun aku gak tau siapa 'kamu' di sini. 

You May Also Like

0 comments