Blind Date

by - May 18, 2012


Ngerti Blind Date? Itu lho, artinya bukan tanggal buta, tapi kencan buta. Kayak di Luar Negeri gitu ya, sok-sokan kencan buta segala. Menandakan banget nggak ada stok jodoh di sekitar hahah.

Nah, beberapa bulan yang lalu aku pernah Blind Date loh...mihihihi :D 

Sebenernya nggak buta-buta amat, kita udah kenal satu sama lain. Pedekatenya udah sekitar tiga bulanan. (ya ini namanya kencan rabun, bukan buta, soalnya udah kenal sebelumnya haha).

Tapi kita belum pernah ketemu sekalipun, cuma melototin foto-foto di facebook aja. Sekali lagi, yang namanya foto di facebook cuma beberapa persen aja yang mirip sama aslinya. Oleh karena itu, kita memutuskan untuk ketemua di salah satu cafe di sore hari.

Kita janjian jam 3 sore. Biasanya jamnya cowok 'kan ngaret, nah...aku nggak punya pikiran kalo dia itu ternyata tepat waktu. Waktu dia sms "Aku udah di depan cafe,", aku masih nyantai di sofa--> BELUM MANDI. 

Langsung deh kayak disamber geledek, ngebirit ke kamar mandi dan pasang baju tanpa pilih-pilih lagi secepat kilat.

Sebelumnya temen-temen (Fasta, Dita, Mia) udah punya rencana ngikut ritual Kencan Buta, kata halusnya mereka jadi mata-mata alias pengintai. Alesannya, mereka mau ngasih nilai buat gebetanku itu (e cieh gebetan). Kalo mereka gak setuju, alhasil gak dapet restu dari ayam-ayam itu. Kalo mereka setuju, Alhamdulillah kali ya.

Kesan pertama aku ketemu sama dia...nggak jauh beda sama fotonya di facebook. Jadi kesimpulannya, foto facebooknya gak menipu, asli. Gak kayak punyaku. -____-

Jelaslah, yang namanya Blind Date itu kemana-mana yang ditakutin si dia kecewa gara-gara "ini lho, asli wajah gue kayak gini". Dan dibayang-bayangin sama ketakutan itu, dengan pertanyaan yang sama aku terus tanya;
"Kamu gak nyesel 'kan ketemu aku?" 
"Jangan nyesel ya ketemu aku, hehe..." 
"Bener 'kan nggak nyesel ketemu sama aku?"

Semoga dia gak mual dan muntah bekicot dengerin aku ngebacot hehe.

Dalam hal mengobrol, nyambunglah ngomong sama dia. Walaupun pertanyaannya cuma itu-itu aja. Kesan kedua, dia orangnya supel tingkat tiga. Habisnya, dia kalo ketemu cewek bawaannya diem mulu. Jadinya yang harus mulai ngomong sini, dan itu kesannya...agak nggak enak.

Yang bikin gak konsen, posisi dudukku menghadap mejanya Fasta, Mia dan Dita. Jadi setiap ngeliat ke depan, mereka bertiga ngajak berantem dengan joget-joget india bul-bul yang tujuannya bikin aku ngakak. Sambil nahan kentut aku juga nahan ketawa gara-gara trio ayam beraksi di belakang si dia. Jadi yang bisa aku lakuin cuma; STAY COOL. Masa bodo sama ketiga ayam yang lagi berkicau.

Pulangnya dari kencan buta, aku udah di sms sama anak-anak. Kata Fasta YES, kata Dita YES, kata Mia YES. Tapi kok dari hatiku sendiri say NO? Padahal sebelum ketemuan malah kebalikannya. Mereka gak setuju tapi aku yang ngebet banget. Masalahnya bukan karena habis ketemuan, tapi aku sadar. Beberapa waktu lalu, emang sih aku kepengeeeen banget mengakhiri masa jombloku ini. Tapi giliran dapet gebetan yang udah srek, tiba-tiba ada hasrat untuk mempertahankan kesendirianku. Daripada aku nerima dia hanya karena kasian, lebih baik aku tolak aja. Kayaknya aku udah tenggelam di lautan kebahagiaan dalam kesendirian (e cieeh).

Lalu manfaat nulis ini apa ya? Gak ada sih. Aku berhasil membuang waktu kalian yang sia-sia. AHAHAHAHA!

aku nyoba aplikasi edit xiuxiu ternyata unyu juga ya? kayak orangnya? heheh

You May Also Like

1 comments