Setiap Pengorbanan Pasti Ada Balasannya

by - November 28, 2016

Sumber Foto: livingfreelance.org

Halo gaes, apa kabar? Semoga hari kalian menyenangkan ya. Btw, pernah gak sih kalian tiba-tiba kepikiran... um, hari ini misalnya. Apa yang membuat kalian bahagia? Paling tidak, apa yang membuat mood hati kalian enteng banget alias happy? Nah, kali ini aku mau bahas tentang itu. Simak baik-baik ya.


Coba kalian pikirkan satu menit saja, pencapaian apa saja yang udah kalian dapet selama tujuh hari ke belakang alias seminggu yang lalu?

Sudah? Ayo dong pikir dulu jangan mager. 

Nah, sekarang ganti, coba pikirkan sebentar saja, kebaikan apa yang sudah kalian lakukan selama satu minggu ke belakang?

Sudah? Sudah dipikirin?

Nah, sekarang coba bandingkan antara pencapaian yang kamu dapat dengan pengorbanan yang sudah kamu lakukan selama seminggu terakhir. Sebanding? Atau belum? Oke, now let's hear my story.

Kita pasti (kadang) sebel banget kalo dimintain bantuan sama orang. Iya kalo dia mintanya cuma sedikit, kalo lebih dari batas wajar? Sekali aja minta bantuannya sih gak apa-apa, tapi kalo berkali-kali? Kan jadinya eneg? 

Well, that's my first thought.

Aku tipe orang yang paling anti banget ngerepotin orang, pun, aku juga gak berharap direpotin orang. Tapi bukan berarti kalo ada orang yang minta bantuan langsung aku tolak, bagaimana pun aku tetep menjunjung tinggi hakikat manusia: saling membantu. 

That's my second thought.

Ada di suatu momen aku udah eneg banget direpotin sama orang. Rasanya pengen bentak dia, marahin dia, karena satu hal yang gak bisa banget aku tolerir sampai aku menggerutu kalo dia adalah parasit. Pokoknya bikin dongkol banget sebanget bangetnya.

My third thought.

Lupain dulu tentang hal parasit. Just let you know, a lot of things happen to me dalam satu minggu terakhir. Laporan magangku di ACC! Wew, sumpah itu w-o-w banget. Kenapa? Karena based on issues yang nempel sama dosen pembimbingku, aku udah prediksi banget kalo laporanku kelarnya lama. Itu diluar dugaan, aku bisa ujian di tanggal 25 November yang diawali konsul sejak tanggal 26 Oktober dalam lima kali pertemuan.


Makasih lho ya dikasih hadiah kertas satu rim :D

Itu baru satu.


Yang kedua, aku apply di salah satu startup Malang buat magang disitu. Ya alasannya pengen ngisi waktu luang aja. Kalian bisa bayangin 'kan jadi mahasiswa semester 7 yang kerjaannya cuma bangun tidur makan laptop-an and repeat. Anyway, jadi di tanggal 22 November aku ikut tes--yang bobotnya sama kayak karyawan. Yaudah aku cuma mikir kalo gak lolos tes gpp, jadi gak expect too much. Setelah ujian tulis, lanjut ke tahap interview dengan dua mbak HR. At the moment, agak deg-degan juga mau ditanyain apa dan pasrah kalo gak diterima. Dan si mbak HR-nya bilang gini: "Gak usah basa basi ya mbak Lidya Charolina. Kamu keterima magang disini." Eaak. Sebenernya percakapannya panjang, cuma itu highlight point yang perlu diingat heheh.

Yang ketiga, ini masalah finansial sih. Gak tau kenapa tiap aku mau beli apa, uang itu selalu ada. Ya maksudnya beli kebutuhan kecil-kecilan kayak alat make up atau baju atau aksesoris elektronik. As you know, si kurir JNE sekali nganterin barang empat orderan sekaligus. Isinya adaptor hdmi, baju online, sampai makaroni ngehe pun aku beli online :D Boros banget ya?

Itu baru tiga pencapaian yang aku dapat loh. Masih banyak lagi pencapaian yang bikin aku bangga dan bersyukur atas apa yang udah aku dapat.

Nah, sekarang kembali lagi ke pikiran "parasit" tadi ya.

Aku ngebandingin pengorbanan atau bantuanku ke orang lain tanpa mengharap pamrih sekalipun (yang meskipun kadang bikin jengkel setengah mati) dengan pencapaian yang aku dapat. Well, hasilnya sebanding! Jadi begini gaes, ketika kamu membantu orang lain dengan tulus, pasti ada balasannya hanya saja tidak melalui orang itu melainkan hadir di cerita lain. So, there's no parasite in your life!

Setiap pengorbanan atau kebaikan pasti ada balasannya. Bahkan kemarin, aku order barang salah alamat kekirim ke alamat kos Jakarta. Jadi ngerepotin salah satu penghuni sana dan minta dia kirim balik. Pas mau ngasih uang ganti, dia nolak dan ikhlas. Jadi, gimana? Kamu masih menganggap setiap kebaikan pasti di balas kebaikan itu cuma mitos? Aku harap kamu harus berpikir dua kali untuk itu.

That's all my little bit of thought about how-to-deal-with-life heheh. Semoga membantu.

You May Also Like

0 comments