Efek Main Game Hay Day

by - April 22, 2014


Yang hapenya android pasti udah tau sama game yang satu ini. Yak, betul, sama seperti harvest moon. Mirip tapi tidak serupa. Game online yang terhubung ke user seluruh penjuru dunia ini ternyata bisa bikin orang ketergantungan. Kok bisa?

Bukan ketergantungan sama sisa kenangan mantan ya. Tapi siapapun pemain Hay Day, setidaknya mereka sebelum dan sesudah bangun tidur gak lupa buka "farm" yang mereka beri nama sendiri sesuai keinginan. Apalagi selalu ada notifikasi yang disertai sapi melet sebagai ikonnya, seperti: Your eggs are ready to collected. All crops ready to harvested. Dan notifikasi yang paling bikin detak jantung berdetak kencang adalah, Your cargo has coming atau Your cargo will leave soon. Duh kalo udah yang terakhir itu bingung gak karuan.

Gamenya sih simpel aja, kita cuma disuruh menanam dan memanen ladang kita. Ternak hewan dan ambil hasilnya, lanjut ke proses  produksi biar jadi barang seperti tepung, gula, dll. Tugasnya adalah memenuhi pesanan yang dipajang di board atau pemintaan cargo. Kita juga bisa menjual hasil panen dan produksi kita, yang nantinya kalo terjual kita dapet koin banyak.

Kurang lebih intinya seperti itu. Coba aja cek sendiri, download gamenya di Play Store. Gratis kok.

Ini sumpah sih, gamenya bikin ketergantungan. Karena online, jadinya real time gitu. Misal panen jagung itu setelah tanam bibit, enam menit udah panen. Lolz. Jadi biasanya buat cari nafkah, setelah panen dijual. Yang beli siapa? Yang beli ya semua user Hay Day, bener-bener kayak hidup di dunia nyata dah. Serius. Misal kamu mau bangun gudang kamu, kamu perlu baut atau kapak, nah kamu bisa nyari di koran harian atau minta tolong tetangga kamu buat jual. Separah itu lho serunya. Wah, kalian kalo cuma baca aja gak bakal paham sih. Coba dong mainin.

Bukan aku aja nih yang ketagihan, tetangga yang baru punya anak enam bulan aja tiap menit buka Hay Day. Gak peduli anaknya teriak "oek oek susu ibu oek oek" juga si ibu sibuk panen wortel. Lolz.



Well, gaes, seseru apapun gamenya, jangan lupa sama waktu. You know waktu itu gak bisa berhenti meskipun jam tangan kamu rusak. Atur-atur waktumu dengan baik. Karena yang namanya hari itu cuma 24 jam aja dan gak bisa terulang. Don't lose moment with your people around you for just a carrot or corn field. Betewe kalo ada yang punya berry sama baut ya, kabarin, lagi butuh nih. Asap. Thanks.

You May Also Like

2 comments

  1. Game online memang mengasikkan. Enjoy dan sangat interaktif.
    Banyak manfaatnya dari pada game offline. Selama saya main game online, apa yang saya dapatkan adalah dapet temen yang nggak sewilayah (temen jauh). Singkatnya interaksi sosial lebih terasa walaupun hanya lewat sebuah game. Selain itu, game juga dapat meningkatkan konsentrasi dengan cara yang menyenangkan. Efektif buat ngilangin galau, bosen, dan gelisah ketika nemuin jalan buntu pas ngerjain tugas.

    Kalo punya efek positif, tentu kan juga punya efek negatif. Efeknya juga nggk nanggung-nanggung lho. Kalo emang nggk punya kesadaran diri, bisa jadi malah nggk terkontrol main gamenya.

    Contoh riil nya nih yah:
    Sekarang saya lagi UTS. Pas waktu itu, game baru udah rilis. Sebelum tau itu, niat udah bulat buat brenti main game saat hari-hari ujian. Pas tau gamenya udah muncul, niat yang awalnya brenti buat main game, malah pupus gitu aja :D

    Stater motor, brangkat ke rental, sewa deh.
    Main sampai larut malem sampek ketiduran. Besoknya, pas judgement day, hari dimana saya harus mengerjakan apa yang "lakukan" dimalam sebelumnya.
    And the result is... Very... Very... Very Dissapointed.

    Jadi intinya, hati-hati yah kalo lagi main game online :D

    ReplyDelete
  2. Bang Smith ini tampaknya udah banyak garam tentang game online. Absolutly, memang ada efek negatif dan positif. Semua akan balance kalo kita bisa ngatur. Good job, belajar dari pengalaman.

    ReplyDelete