Komitmen Konyol tapi Logis

by - December 14, 2013

Boros dan hemat itu dua sifat yang kontradiktif. Tapi menurut saya, semua orang punya dua sifat itu, tanpa terkecuali. Kenapa bisa? Ya...bisa aja.
Misalnya, kamu tipe orang yang hobi jajan atau belanja, boros kan? Tapi di sisi lain saat kamu disuruh bayar tugas atau beli buku referensi atau untuk lainnya, kamu pasti pelit. Contoh lain, kamu peliiiit banget sama makanan. Hidupmu tersiksa dan gak bisa menikmati makanan enak, karena kamu punya prinsip hemat. Tapi giliran ketemu sama hobi dan kesukaanmu, misal...buku, nonton konser, ngoleksi benda-benda purbakala, atau boros pas kencan sama pacar, ini nih kamu pasti boros bukan main. Atau nge-game online juga boros.


Singkatnya, boros dan hemat itu ibarat cinta dan benci. Posisinya sama, cuma tinggal dari sudut pandang mana menilainya. Tapi ada juga sih yang borosnya gak ketulungan, ada juga yang hematnya kikir banget.
Apalagi jadi anak kos, prinsip hemat udah jadi kewajiban. Prinsip sih prinsip, tapi pelaksanaannya masih rendah. Misal, dari kos udah kekeh banget nanti kuliah gak usah jajan. Atau nanti kalo diajak temen makan beli es teh aja, ngaku udah makan di kos lah atau gimana caranya pokoknya gak ngeluarin duit sepeser pun. Tapi, kenyataannya? Disaat temen beli jajan roti maryam, siomay, tahu crispy, atau es kopyor...akankah kamu bertahan pada prinsipmu? Maka keluarlah uang kertas selembar demi selembar sampai tak ada lembaran lagi yang perlu dikeluarkan. Jatah habis di awal bulan udah bukan rahasia umum lagi bagi kosers, everybody and everypeople pernah dan masih merasakannya. Termasuk saya.

Ada dua komitmen yang aku tangkap dari dua orang berbeda. Komitmennya konyol, tapi logis.

1. Untuk apa hemat-hemat duit orang tua. Justru sekarang manfaatin uang orang tua, nanti kalau udah kerja 'kan gak mungkin lagi minta ke mereka. Kita kalo udah kerja, tanpa prinsip sudah pasti hemat dengan alamiah. Kalo sekarang hemat dan pelit, besok malah semakin pelit lagi kalo sudah berpenghasilan. Terus, kamu hidup ini apa yang dinikmatin?
Udah paham maksudnya? Kalo gak paham baca lagi gih sampek paham.

2. Kamu ngapain mahal-mahal beli makanan enak. Seenak-enaknya makanan, nanti keluarnya sama bentuknya.
Oke, komitmen kedua itu lumayan menggugah hati. Yang hobi jajan, baca baik-baik tuh. Makan di resto atau jajan setiap hari itu gak ada yang bilang itu salah atau haram, tapi alangkah baiknya kalo kebiasaan itu dikurangi dan kamu bisa nabung untuk beli sesuatu yang lebih awet, bisa dipegang, dan yang-kalo-keluar-hasilnya-gak-sama.

Kesimpulannya, hemat itu boleh, boros juga boleh. Kamu udah dewasa 'kan, dan perhitungan uang jajanmu itu latihan kamu ngatur uang nanti kalo udah berumah tangga. Boros ada ukurannya, begitu pun hemat. Kalau kamu dari sekarang boros, kamu yakin suami atau istrimu nanti bisa taham sampek tiga tahun dan gak cerai? Kalo kamu hemat yang identik dengan pelit, kamu mau diceraiin sama istrimu atau ditalak sama suamimu? Nggak 'kan? Yauda, itu tadi, controll ur self and save ur money for someday when you need it. Itu aja sih, sekian ya.

You May Also Like

0 comments