Hari Pertama Ngekos

by - April 28, 2013

agak rapi
Ini adalah malem pertama ngekos dalam sepanjang sejarah hidup gue. Apa aja yang terjadi hari ini?
Pertama, di malam sebelum hari H keberangkatan ke Jember, aku harus packing barang-barang yang udah aku list dari jauh hari sebelumnya. Apa aja barang bawaannya?
1. Baju gembel
2. Baju tidur termasuk dalem-dalemannya
3. Baju sopan
4. Baju kencan (ini dibawa buat antisipasi sapa tau dapet pacar disini)
5. laptop, pengecasan, sound, kamera, dispenser, kipas angin dan alat pendukung kenyamanan lainnya
6. Peralatan mandi dan anduk
7. Nyawa, karena ini paling penting jadi jangan sampek lupa dibawa

Ini jendela dunia
Kamarnya sederhana, tapi aku ngerasa nyaman. Setelah 3 jam bersama temen sekamar dihabisin buat mendesain kamar yang tadinya looks messy, sekarang udah agak rapi, agak ya. Temen sekamarku Mbak Miah. Seharian ini laptop nyala dan fullmusik.
Usai menata ruang baru, lanjut ke jadwal. Takdirnya, kita berdua kena jadwal pagi untuk bimbel yang pada dasarnya kontra dengan jadwal bangun pagi kita. Alhasil, bangun tidur diusahakan jangan tidur lagi usai solat subuh, tapi buru-buru mandi sebelum kamar mandi diserobot sama mbak-mbak lainnya.
Habis pulang bimbel nyantai di kosan. Terus sorenya joggin, mbak miah udah nyiapin spring buat manjangin tulang dikakinya. Tadinya mau bawa holahopnya nova, tapi lupa. Malemnya belajar 3 jam usai magriban, habis itu silahkan nyantai lagi sampek lampu kamar tidur mati dan tarik selimut. Ditambah lagi kamarku ini ada di lantai atas, jadi kalo lagi pengen sok-sokan so sweet gitu duduk di luar sambil mandangin bintang.

Selimut hangat pengantar tidur
Penghuni lain, mbak-mbak disini ya namanya orang asing jadi agak kagok gitu. Tapi kita berdua akan berusaha berkomunikasi dengan baik dengan mereka. Yang bikin aku sama mbak mia tengsin itu karena mbak-mbak di kosan itu dangduters semua. Waktu aku sama mia enak-enak nonton channel animax, tiba-tiba ada mbak nyerobot remot pindah channel. Diikuti mbak-mbak lain duduk di kursi, mereka semua antusias dengan channel dipilih. Dan mereka berpaduan suara, "Massa lalluuu biarlah berlaaluu~ tratakdungcesss..."
Aku sama mbak mia saling pandang dan cuma indera penglihatan kita aja yang berinteraksi.

You May Also Like

0 comments