Helmku Diper*tiiiiit!!!

by - April 13, 2012

Kalo aku ada di tempat kejadian, hal buruk gak mungkin terjadi pada Carolink, itu nama helmku. Waktu itu, aku di sekolah markirin sepeda Carovario (nama sepedaku) di parkiran depan kelas XI IPA 5. Tau-tau pas mau pulang, mampir ke parkiran, keadaan Carolink udah mengenaskan banget. Dia udah gak secantik pagi tadi, seperti baru di hewek-hewek sama orang tak dikenal. *dihewek-hewek itu apa ya? Nggak tau deh, pokoknya di sobek-sobek gitu, tapi lebih sadis*


Ada yang beda dari Carolink, dia...dia...*aduh gak tega deh ngomongnya*
Kehormatannya hilang! Dia diper...diper...diper*tiiiit!! Dia kehilangan sesuatu yang berharga dari dirinya. Dan itu bener-bener bikin aku shock. Aku udah nyobain nenangin dia, puk-pukin dia, ngusap air matanya, tapi ya tetep aja. Dia gak mau cerita, dia terus aja membisu, gak mau cerita siapa pelaku yang udah berani-berani merebut kesuciannya. Heran deh, kalo dia kasih tau, aku bakal laporin kasus ini ke dukun! Eh, kok dukun? Iya, habisnya kalo dilaporin ke polisi yang menangani helm, bukannya dapet solusi malah kena tekor lima puluh rebu, kalo gak mau bayar segitu mau gak mau disidang di pusat. *itu tilang namanya oneeeng!!?* *emang iya, lo pikir apa bajuriiiiii!!?*
Heseses, lanjut lanjut, gak usah pedulikan oneng dan banjuri yang lagi main dakon. Pokus, pokus!


Kurang ajar banget sih si pelaku tanpa nama itu. Tega-teganya udah mencuri spon yang berlaber INK di tubuh Carolink. Pencurian spon helm lebih kejam ketimbang pencurian hati gebetan! Yang aku heranin lagi, kok nggak sekalian helmnya aja dicuri? Kok cuma sponnya ajah? 'kan nanggung kalo gitu. Huh >,<
 Dan juga, si pelaku kok ya gak punya hati nurani gitu. Kalo nyuri barang itu yang ada di toko gitu, nah ini? Yang diambil sponnya aja, spon yang udah dicari duabelas keliling di toko helm daerahku nggak ketemu-ketemu, kecuali dateng ke pabriknya helm itu sendiri. Apes banget dah, semoga masih ada yang mau sama Carolink walopun kehormatannya udah diambil sama orang gak dikenal.


Jadi, intinya, kemana-kemana aku harus makek helm botak tanpa spon itu yang nangkring di kepala setiap mau ngeloyor. Dari luar sih, normal. Kalo udah ketauan dalemnya botak, tukang parkir pun pasti olahraga kentut sangking ketawa ngakak ngeliat gundul di bagian dalam Carolink. Beuh, dedi cobujer aja kalah saing. -______- Helm gue bovtak.



Mana tulisan cuting di helm salah lagi, seharusnya tulisannya tuh CAROL. Nggak tau deh si pembuat nama itu lagi kerasukan pocong atau kuntilanak, manakutau. Tiba-tiba aja sekarang CAROL transform jadi CARUL. Nyesek banget. Tapi apa boleh buat, terlanjur. Bubur udah jadi basi. CARUL oh CARUL....Syalalala~






Minta tolong ya, kalo ketemu Carolink, nggak usah sindir dia lewat lisan, facebook maupun twitter. Dia mulai gangguang gitu sejak kehilangan harga dirinya, harga jual tepatnyah. Kasih dia semangat, kasian dia sejak kehilangan harga diri, ups, harga jual ya, gak ada yang mau sama dia. Padahal harganya udah dinego, tapi tetep juga gak ada yang mauuu!! Sst, jangan kasih tau Carolink atau Carovario ya, sebenernya aku mau ngejual helm kesayanganku itu ke makelar. Laku sih laku, tapi harganya down banget, masih mahalan juga behanya nenek. Inget ya, jangan kasih tau Carolink ntar dia marah terus banting diri terus pecah yah gak bisa dijual terus. Udah gitu aja, wassalam. Pelajarannya, hati-hati bawa helm, jangan sembarangan naruhnya. Banyak pemer*ttiiiit helm sekarang. Bye~

You May Also Like

0 comments