Alien Facebook

by - April 24, 2012

Dulu aku pernah posting beberapa nama pengguna facebook yang aneh-aneh. Ada yang panjang, ada yang kalimat dijadiin nama ditambah tulisan yang bikin nangis darah.
Barusan dapet hasil dari hunting alien di facebook. Daripada banyak cincong, langsung aja deh liat hasilnya. Behehek.

1.  Dari nama dan tulisannya, alien (alay itu enak) ini mendapatkan predikat yang pertama. Kalo buka profilnya, isinya galaaaauuuu mulu. Dengan kata-kata yang punya makna sama. "pArkU gUcc brGunAaa...di zMz gUc dLez, di miZcull gUc di aNgkat...mAunYa Uppu SiCh??" kasian orang-orang yang monyong bakal semakin monyong saat baca tulisan kayak gitu.


2. Dan ini yang kedua. Taraat!! Bagi yang merasa kehilangan plat nomer, hubungi anak ini. Aku curiga deh, jangan-jangan dia pasang nomer-nomer itu dengan nyuri angka di sepeda motor terus ditempelin ke statusnya. Atau...jangan-jangan...hapenya canggih banget sampek gak bisa nulis normal dengan huruf abjad yang benar. H4h4, j4n94n d1t1rU e44 bR44yy.


3.   Yang unik adalah namanya. Tuh 'kan, kalimat dijadikan nama -____-. Kalo emang itu jadi tren, aku bakal ngerubah namaku jadi `LiDyeA pNgenD dbLiinHapeBaguZZeAnkBiZaBuWatZmZzaaan` Wah, kalo sampek aku punya nama facebook kayak gitu. Mama pasti berangkat ke pengadilan, pulangnya bawa berita kalo Mama nggak pernah punya anak yang namanya Lidya.


4. Ini biasa aja sih. Tapi aku suka banget sama namanya. Aku hanya ingin dicintai. Dan dari namanya, bisa disimpulkan. Dia maunya dicintai, dia gak mau makan, mandi dan pokoknya gak mau selain cinta.


5. Nah, yang terakhir nih. Bukan cuma namanya aja, tapi statusnya yang ini bikin aku ngakak di atas genteng terus jatuh kemudian benjol. #BeritaPentingItu. Oke, lanjut. Aku kasian banget sama pacarnya, udah jelas-jelas pacarnya nggak mau mandi. Konon, pacarnya nggak mau mandi karena ada yang mau diomongin sama kuman, penting banget katanya. Lagi-lagi namanya juga puanjang banget, tembok cina aja kalah. Kereeen.


Nah itu aja hasil yang didapet. Dan semoga nih ya, berhubung aku menghunting tanpa seizin mereka-yang-jadi-topik-diatas, aku berharap dari kelimanya nggak ada yang minta royalti. Lagian sebenernya orang alay itu udah biasa, mumpung belum musnah oleh zaman dirawat dulu kek atau dilestarikan gitu. (emang lu kira binatang? Hah?)
Oh nggak kok. Alay juga manusia. Menurutku semua manusia itu alay, tapi beda versi. Sekian dulu bahas alaynya, kapan-kapan dilanjutin lagi.

You May Also Like

0 comments