KAMU BIKIN AKU GALAU AH! [EDISI CURHAT]

by - July 31, 2011



Eh, eh, aku sebenernya nggak mood banget buat mencet-mencet keyboard di lepiku. Habisnya aku capek banget. tapi berhubung isi hati ini nggak bisa di keluarin kecuali lewat sini, jadi, ya... dengan api emosi yang membara di belakang punggung aku harus berhadapan dengan benda segi empat dan menuliskan kata-kata sesuai dengan yang di katakan dari dalam hati.
Ffiiuueeuh~!!
Ada apa sih hari ini? Nggak tahu kenapa, hari ini ada yang bikin aku kesel banget. Tapi diantaranya juga ada yang bikin aku seneng, walau sementara. Cerita senengnya aja dulu ya? Hehe...

Hari ini aku dan teman-teman (Fasta, Pradita, Deasy dan yang terakhir Bella) punya acara tata-boga di rumah deasy. Menu yang akan kita praktekan adalah Brownish dan capjay!! Yeeee~

Jelaslah kalo sama temen bawaannya happy terus. Mulai dari bikin adonan sampek nyemplungin sayur buat capjay, kelihatan diantara kita yang paling oon di dapur dan paling rajin di dapur. Yah, aku salah satu anak oon nomer dua setelah Fasta yang kagak ngarti apa-apa isi dapur. Aku sama Fasta hobinya nyicipin masakan aja, padahal nggak tahu itu enak apa nggak. Yang penting di lidahku, rasa asinlah rasa yang paling mantab. Haha! Saking senengnya sampek lupa waktu, nggak kerasa udah jam setengah 5 sore. Aku langsung kejedot pintu sangking bingungnya mau buru-buru pulang. Takut nenek lampir yang ada di rumah bakal komat-kamit dan tentunya bakal bikin kuping kanan-kiri kebakaran. secepatnya aku bungkusin masakan capjay dan 3 potong brownish buat di bawa pulang, niatnta nyogok nenek lampir biar nggak komat-kamit. And the result? I did it! Berhasil, nenek lampir tumben nggak cos-cos malah ngabisin roti brownish-nya, sedangkan capjay-nya di habisin adik. Aku? Nggak kebagian. Haha, nggak apa-apalah. Yang penting aku seneng aja dapet moment "Happy-happy" bareng temen-temen. 

Oia... aku juga mau cerita, cerita yang bikin hari ini aku kesel banget. Ehmn, di mulai dari mana ya? Di mulai dari sekolah aja ya? Hehe...(kayaknya udah bisa di tebak deh. kalo menceritakan hal-hal yang menyebalkan pasti menyangkut asmara...emang iya!)
Tadi pas di sekolah, Fasta sama Pradita, Deasy juga. Sibuk main ponselnya, layaknya orang yang lagi sms-an sambil senyam-senyum. Bisa di tebak, mereka lagi sms-an sama pacarnyo. Nah, aku? Aku sms-an sama telkomsel! Kalo nggak dari "Selamat! Anda mendapatkan bonus..." sampai dengan "Ini mama... tolong belikan pulsa 100rb ya? Tolong secepatnya," dari nomor yang nggak di kenal. Idih! Baca sms kayak gitu rasanya pengen banting hape, percuma dapet gratisan sms tapi nggak ada tempat buat buang sampah sms? Huh... andai aja Bisma tiba-tiba nyasar sms ke aku? Widiiih... semahal apapun tarif buat sms-an, aku bayar deh! (Tapi utang!)
"Lid, memang-nya Panda nggak bawa hape?" tanya Pradita. Aku masih diem aja.
"Nggak, Panda emang gitu. Paling nge-check hapenya pas ada perlu aja." sahut Deasy, aku cuma menyetujui dengan mengangguk.
"Sabar ya lid, lagian nggak usah khawatir. Kamu tiap hari 'kan bisa ketemu sama Panda? Nggak rugi, nggak sms-an..." Tambah Fasta. Aku tersenyum, padahal dalam hati "Sumpah! Aku iri sama kalian. Pengen sms-an sama pacarku, tapi pacarku sudah-jelas-banget-walopun-punya-pulsa-1juta-smsku-GAK-BAKAL-di-BALES!! Huh!!
Aku punya pikiran, hari ini 'kan hari terakhir masuk sekolah sebelum 3 hari libur menjelang bulan puasa? Itu artinya, hari ini hari terakhir aku ketemu Panda? Dan aku berinisiatif buat ketemu Panda, intinya dan pokoknya, hari ini, minimal pulang sekolah harus ketemu!

Giliran udah ketemu...

Awalnya becanda-becanda.... dan aku suka, suka ngeliat Panda ketawa, akhirnya inisiatifku berhasil juga. Tapi, di suatu segment. Nggak tahu kenapa, aku ngomong "Panda nakal!". Dan pas, aku ngomong gitu. Panda malah nyerocos tentang cewek-yang-dulu-sahabatnya-dan-pernah-ditaksirnya-tapi-sekarang-sahabatnya-lagi ??? Aku jadi bingung, tapi aku bermuka sotoy gitu. Dan ternyata, hufffd, iya! Ada "apa-apa" antara mereka berdua. Daripada merongkol terlalu lama, aku memilih untuk pulang. Pandat tanya, "Ngambek ya, Nda? Maaf ya, Nda..."
Dengan tegas aku jawab, "Nggak, Nda. Biasah aja kok, aku nggak ngambek. Aku pulang dulu, kasian Deasy nunggu lama..."  PADAHAL nih ya, dalam hati... ada yang berkata lain. "Ya iyalah dodol! Aku cemburu! Cemburu berat!! Goblok! Aku cemburu sama kamu, goblok!! Huh!!" kebetulan Deasy pulang bareng aku, jadi ada alasan kedok buat cepet-cepet pulang.

Malamnya, kita sms-an. Tumben banget, banget tumben! Dan kayaknya jarang banget. Panda minta maaf? Huahaha~ Ya jelas aku maafin, tapi sok jaim gitulah. Hehe, kita sms-an lagi kayak biasa, sangking biasanya lama-lama nggak biasa. o,O
Tiba-tiba dia kok nyindir-nyindir masalah tadi siang? Tentang cewek-yang-menghantui-hubungan-kita? Hedeeh... males dah kalo topiknya udah kayak gitu! Panda sms, "Bunda selalu aja ngambek. Nanti kalo aku nggak jujur, aku dosa. Giliran aku jujur, bunda ngambek. Aku harus gimana? Masak sih aku harus menjauh dari ****??"
Aku nggak yakin, mukaku merah padam baca sms barusan. Sms itu seolah memojokkan, aku yang terlalu posesif mengekangnya untuk menjauh dari teman-temannya. Nggak kalee yaa?? Aku nggak pernah melarang Panda buat deket sama siapa, suka sama siapa, entah ngapain aja sama dia? Yang penting kita dulu udah saling percaya. Right??!
Satu pukulan sms lagi dari Panda, yang mampu bikin aku...bikin aku jadi daging rebus yang di jual di pasar dan nggak laku dan di buang ke tempat sampah. "Eh, Nda. Kenapa ya setiap anak yang tau kalo kita pacaran itu kaget? selalu aja bilang gini, `enak sob?`, Are u happy?, walah sob!, eman2 banget sob! Waw! dll. Jadi bingung aku nda, sebenernya ada apa..."

Tolooong!! Kayaknya aku habis ini bakal di panggilin ambulans baca sms barusan. Astaghfirullah... Aku baru tahu, baru tahu komentar anak-anak kayak gitu dengan hubunganku di depan Panda. Kenapa nggak di depanku? Hm, aku bisa menyimpulkan sendiri, kenapa komentarnya kayak gitu. Mungkin mereka berpikir, "Wah, eman-eman banget ****k pacaran sama Lidya (si-cewek-yang-punya-mantan-banyak-di-sekolah)" hipotesis yang cukup masuk akal 'kan? Seburuk itukah citraku di sekolah? Andai mereka tahu apa yang terjadi antara aku dan mantan-mantanku dulu, apa komentar mereka ya? Huhu~
Aku jadi nggak enak sendiri sama Panda. Gara-gara aku, mungkin satu atau dua dari teman-temannya pasti akan mengintimidasinya. Gara-gara....AKU?? Apa aku nggak pantes pacaran sama dia? Pacaran sama orang yang aku anggep nyaman, dan suka-duka dialami bersama? Jujur, aku nggak bisa melepasnya. Tapi, kalo Panda banyak ruginya pacaran sama aku? Yaudah, aku ikhlaskan, dengan syarat....(nggak mungkin aku tulis disini, karena privasi bokkk!)
Sekian, bye~!

Demi apapun maafin my alay-ness

You May Also Like

0 comments