Cara Mengatasi Setiap Masalah atau Bad Mood (How Can I Deal With My Problem)

by - February 05, 2017


Hello there, how was your day? Semoga gak mengecewakan seperti kemarin-kemarin ya. Kalau harimu membiru, mending piknik deh. Atau, pulang ke rumah buat re-charging amunisi kamu untuk merantau di kota orang lagi. Like what I'm doing just now.

Tiga hari pulang ke kampung tercintah, Glenmore yang asri dan adem ayem. Udara pagi tanpa polusi. Gak usah pake pengharum ruangan kayak iklan di tv buat ngerasain suasana alam, makhluk hijau di sekitar rumah udah asyik bergoyang menggiring angin masuk ke dalam rumah. Tiap pagi, rasanya gak mau ngelewatin awan putih yang perlahan beranjak dan meninggalkan bayangan bukit tinggi nan jauh di mata. Satu-persatu orang tua nganterin anaknya ke sekolah, beberapa pulang dari hutan bawa rumput untuk sapinya.

Belum lagi di rumah bisa ketemu Farel dan Nova. Serunya punya adik yang masih kecil, jadi ngerasa sebagai orang tua buat mereka. Bener-bener quality time lah ya sama keluarga, batre yang tadinya 20% dari Malang sekarang udah 98% siap balik ke medan tempur.

Well, di postingan ini aku bakal sharing How I Can Handle My Problem. Kalian pasti pernah ada masalah yang datang dan tiba-tiba merubah mood kalian jadi down. Nah, di setiap masalah yang datang tanpa diundang, aku selalu punya cara buat mengatasinya. Gak tahu ini penting apa enggak, yang pasti kalian tahu apa yang harus kalian lakukan kalau lagi bad mood, demotivation atau give up on something you shouldn't.

1. Kalau perasaanku gak enak, entah itu bete atau butuh penerangan, aku bakal telfon mama. Beliau satu-satunya penasihat yang paling manjur di keluarga. Misal aku curhat kalau aku demot sama skripsi, aku jujur ke dia kalau aku males ngerjain tiket sarjana itu. Di marahin sih iya, tapi disisi lain comelannya itu yang justru kasih penerangan. 
2. Kalau aku ngerasa penat, sibuk banget sama apa yang aku lakukan...aku justru telfon rumah. Gimana caranya bisa denger suaranya Farel atau Nova, nanyain kabar mereka. Kenapa? Karena kalo aku udah stuck sama time management yang berantakan, nah, pasti aku lupa rumah. Itulah kenapa kembali ke rumah adalah jalah yang paling terang, sejauh ini.
3. Kalau aku punya kerjaan banyak dan menuntut deadline di waktu yang mepet, aku butuh waktu 15 detik. Aku duduk di bangkuku, memejamkan mata, dan menggenggam kedua tangan. "Ya Allah, Engkau tahu apa yang terbaik untuk hamba-Mu ini. Tunjukkan jalan kebenaran-Mu. Terima kasih Ya Allah, Engkau memberikan yang terbaik untuk hamba-Mu. Robbana atina..." Amin. Baca kalimat itu dalam hati selama 15 detik dan terus diulang-ulang. Lalu tarik nafas, dan....lega deh. Baru sebisa mungkin fokus kembali ke pekerjaan.
4. Sering ngerasa kesepian sih, misal isi chat messenger itu ngomongin pekerjaan semua. Gak ada yang personal, simply, nanyain apakah ada masalah dan apa yang bisa dibantu. Ini problem banget sih buat wanita pengejar karir gini, disisi lain ngebut pengen gapai goalsnya tapi disisi lain butuh support system yang bisa nenangin hati. Eakakakak. Eh, serius lho ini. Kalo udah ngerasa kesepian banget, biasanya langsung bikin atau beli kopi, terus buka lembar notes dan pegang pulpen. Disitu aku breakdown apa yang bisa aku lakukan besok. Atau tulis aja judul-judul yang terlintas di pikiran. Habis itu lupa deh kalo kesepian.
5. Aku pernah ngerasain penat banget. Disaat gak mau hubungin siapa-siapa. Itu artinya aku butuh me time. You know what I'm doing? Ada dua hal, 1. Aku naik sepeda motor keliling Dinoyo-Ijen sampai balik lagi ke kosan sambil pasang headset: 2. Aku naik sepeda gayuh, keliling taman merjosari mergoking orang mojok sambil bunyiin bel kring-kring, pokoknya nikmatin bersepeda sambil dengerin lagu pake headset. Keduanya aku lakuin di malam hari. Efeknya bisa nyembuhin kok. Karena di jalan itu aku bisa konsentrasi. Aku orang yang suka ngobrol sendiri, tapi dalam hati. Ada percakapan gitu, Lidya kamu ada masalah apa? Enaknya mana dulu yang harus diberesin? Gimana kalau kamu gini aja...dst. Pulang ke kosan, udah nemu jawabannya :D
6. Nah, ini yang terjadi akhir-akhir ini. Penampilan itu kan nomor satu, satu onderdil rusak, lainnya ikutan rusak. Jadi sekarang aku lagi kena alergi, yang bikin permukaan pipiku merah bintik-bintik jerawat. Kalau mulai gak pede sama masalah semua umat manusia ini, aku pasang headset dan nge-play lagunya Alessia Cara - Scars To Your Beautiful. Yes, sesimpel itu. I don't give a damn.
7. Nah ini yang paling ampuh tapi jarang aku lakuin. Kalau aku butuh lampu, yang aku lakukan adalah lebih dekat dengan Tuhanku. Habis solat Magrib menuju solat Isya', aku baca surat Mariyam sampai habis. It feels like, gak tau kenapa aku jatuh cinta banget sama surat itu. Surat itu udah aku baca sejak SMP kelas 3. Usai tutup Al-Quran dan ngelipet mukena, langsung gak sabar ngidupin laptop dan meraih catatan buku. Langsung dapet pencerahan seketika, "Ayo Lid! Kamu pasti bisaaaa!"

Terakhir, kalau hari itu tampak menyebalkan, biasanya aku jalan sendiri ke mol. Nyobain setelan baju, lalu foto-foto selfie di ruang ganti. Dan gak dibeli. Kalo sama barang baju gitu, kalau enggak kebawa sampai mimpi ya gak bakalan aku beli heheh.

See? Itu sebagian cara-caraku buat handle masalahku. Tentu caraku dan caramu beda. Paling tidak, kamu tahu cara nyembuhin masalahmu sendiri. Kamu tahu kemana kalau harimu mulai gelap, tahu dimana cara ngidupin lampu atau letak sumber cahaya itu. Itu aja sih yang bisa aku share, semoga bisa 2% membuat hidupmu lebih baik :)

You May Also Like

1 comments