Menu Makanan Anak Kos

by - September 14, 2013

Setelah menghabiskan uang hasil keringat orang tua untuk berhedon, belanja keperluan ini itu, dimana barang yang penting dan gak penting masih tetep aja dibeli. Nah, kalo dompet udah kempes gini, rasanya emang sesuatu banget.
Alasan klasiknya kalo masih maba gini, kalo ditanya orang rumah "Duit kok cepet banget habisnya?"
Tinggal jawab, "Habis buat beli tugas ospek, ma." Tapi dont try at home ya, berbohong itu dosa. Tapi kalo kepepet, ng, dosa dikit gpp kan?



Sebagai anak kosan, wajib ngatur 3 aspek dalam merantau. Waktu, kesehatan, dan uang. Waktu itu nomor 1, disiplin adalah rumusnya. Kesehatan itu juga gak bisa dilupakan, kalo gak bisa ngatur yang no 1, misalnya over activity bakal fatal dampaknya bagi kesehatan. Yang terakhir itu uang. Tanpa uang, kita cuma jadi ikan asin yang cuma bisa berjemur di bawah terik matahari atau telur ayam yang membusuk di kandang. Bukan berarti gak ada uang itu gak bisa ngapa-ngapain. Masih banyak aktifitas bermanfaat lain yang rugi kalo gak dijalani.

Ngomongin makanan, pas dompet masih merdeka dipenuhi uang berfoto Pak Soekarno, tiap hari menunya lalapan, tahu tek, dan nasi goreng. Kondisi sebaliknya, jika uang dalam kondisi siap perang (banyak kapten pattimura-nya), mie adalah jawabannya. Masak nasi, karena Bela dari rumah bawa magicom. Kita berdua tinggal nentuin lauk yang bisa dijangkau dengan tarif dibawah normal.
Setidaknya untuk saat ini, Alhamdulillah sudah menemukan rumus untuk hemat makanan. Beli telur, nugget ayam, dan mie. Makanan favoritku sih, telur dadar + kecap 3x putaran.

Kadang ngerasa jengkel juga sih sama diri sendiri. Makanan udah hemat, tapi...tapi...tapi masiiih aja jajan! KAN ARTINYA SAMA AJA?! Misalnya gini, kalo beli lalapan per hari bisa 2 porsi, 2 x 8000 = 16.000 minimal per hari kalo gak masak sendiri segitu.
Kalo udah masak sendiri, lauk gak usah beli tinggal goreng. Tapi pengen jajan, misalnya beli kentang goreng small 7000 + es cappucino cincau 5000 + manisan mangga 3000 = 15.000
Bedanya apa sama makan di luar? -..-

Sekian.

You May Also Like

0 comments