Klinik Hati

by - September 19, 2013

Udah 2 hari ini gak enak hati, maka dari itu perlu mampir ke klinik dan siapa tau dikasih obat lalu sembuh secepatnya. Gak enak juga terus-terusan kayak gini, i need a doctor...i need a doctor... kayak lagunya Eminem.


Lumayan ngantri juga kliniknya, ternyata bukan cuma aku aja yang perlu penyembuhan. Sialnya, dapet urutan nomer bawah, jadi mau gak mau ya harus nunggu. Nah, pas nunggu, aku sempetin kepoisasi ke pasien-pasien yang duduk di kanan kiri.


Tanya ke pasien sebelah kiri :
Mbak, sakit apa?
Saya udah jomblo satu setengah tahun dek, padahal umur udah ideal tapi calon belum ada.
Oh... emang obatnya apa ya mbak kira-kira?
Itu alasan saya dateng kesini, dek.

Tanya ke pasien sebelah kanan :
Mas ini sakit apa?
Saya sakit hati, Dek.
Alasannya?
Saya udah tunangan. Tapi saya juga punya 5 pacar, 7 selingkuhan, dan 12 gebetan.
Wow wow wow. Itu hati apa perangko, mas? Kok dikoleksi?
Itu dia, alasan saya dateng kesini.

Banyak banget ya manusia-manusia bermasalah disini. Jadi ngerasa minder. Eh, belum sempet kepo ke pasien belakang, namaku udah dipanggil sama sustel.
Habis masuk ruang, disuruh duduk sama doktelnya.

Nona Lidya, ya?
Iya, betul.
Oke, apa aja keluhannya?
Ng...tiap malem sakitnya kambuh, Dok. Saya gak bisa berhenti mikirin dia, Dok.
Oh, itu gejala malarindu. Ada lagi?
Punggung saya sakit, Dok.
Oh, itu karena kamu mengantungkan harapanmu terlalu tinggi, jadi pas jatuh sakitnya luar biasa. Ada lagi?
I'm dying cause missing him so much, Dok.
Oke, cukup. Bentar ya, saya diagnosa dulu.
*15 menit kemudian*
Jadi begini, Nona Lidya ini lagi kena SSHTTDSMO.
Apa itu, Dok?
Sindrom Sakit Hati Tidak Tertolong Dan Susah Move On.
Ooh...parah gak itu, Dok?
Parah kalo udah stadium akhir. Tapi untungnya anda masih belum seburuk itu.
So?
Solusinya, gak perlu menggebu-gebu melupakannya. Misalnya, gak perlu banting hape gara-gara ada fotonya. Biar hatimu merasa bosan sendiri. Tapi ganti aja kontak nama dihapemu dengan nama aslinya, jangan alay ex: sang mantan, bukan pacarku lagi, dll. Dan matikan notifikasi ponsel twitternya di hapemu. Gak perlu stalking lagi, karena itu faktor utama gagal move on.
Makasih, Dok, udah ngingetin.
Yang terakhir, maaf sebelumnya, anda harus menerima kenyataan pahit lagi.
Ya? Apa itu, Dok?
Anda harus menyandang status sebagai...maaf ya, jomblo.
Please, Dok. Jangan sebut itu, ada sebutan lebih indah dari itu kok.
Oh iya, maaf. Sekarang anda, single. Dan ucapan terakhir saya, selamat membuka lembaran baru lagi sebagai wanita independent. Jangan membuang lembaran lama, anda hanya perlu membaliknya untuk mengganti lembaran baru. Semangat ya, Nona Lidya ^^ Oh ya, tiap minggu check up kesini ya, saya mau lihat perkembangan usaha move on anda.
Iya, dok. Terimakasih ya.

Pulang dari klinik, ngerasa laper berat. Heran, biasanya 'kan orang patah hati itu gak doyan makan, jadi enak bisa kesempatan diet. Tapi aku? Justru pengen makan ini itu, piringnya juga kadang kelihatan enak kalo ditelen.
Mampir ke lalapan ayam langganan:
Mas, beli lalapan satu porsi dibungkus.
Pilih dada, ayam, atau sayap?
Saya milih bahu aja, Mas. Saya butuh sandaran sekarang.

Kemudian hening, heniiiing sekali.

You May Also Like

0 comments