Keep it up, Don't let it fall

by - May 08, 2013

Akhir-akhir ini ngerasa ada yang hilang. Hilangnya jiwa-jiwa "better alone", "forever alone", dan "I'm single and i'm very very happy". Well, kalo itu bener-bener terjadi tamatlah riwayat gue. It's dangerous. Gue gak mau terjebak dalam drama jomblo-jomblo lagi, gue udah tobat.


Gimana nggak, tiap hari dipamerin "Indahnya punya pacar" sama temen sekamar. Tiap hari keluar; makan bareng, berangkat-pulang bareng dan kemana-mana selalu bareng kecuali di kamar mandi mereka gak pernah bareng. Terus ada yang bikin ketawa-ketiwi sampek malem, sampek posisi kepala harus dekat dengan radius pengecasan, dan hape yang selalu berkicau. Sedangkan my lovely phone, kalo bukan karena alarm dia gak bakalan bunyi.
Ngiri sih nggak, dikit iya. Ditambah lagi temen-temen jomblo lainnya udah move on dari kesendirian mereka. Yang bikin ngenes lagi, mereka mulai nawar-nawarin list cowok seolah gue udah gak laku lagi di pasaran. Padahal, I'm.....fine. Masih sendiri bukan karena gak laku, karena belum ada yang baik dan tepat aja.Kalo mau pacaran aja sih gampang, cuma...yang cocok itu belum ada. Gitu.

Penyebab kenapa agak goyah gini, karena status-sendiri-tapi-gak-ngerasa-sendiri itu mulai agak pudar. Kalo dirumah 'kan banyak aktivitas, banyak kaset yang ditonton bolak-balik gak akan ngebosenin, nemenin 2 kurcil yang lucu-lucu, bantuin mama bikin pempek dan doing fun things. Sedangkan di kosan? Kerjaannya makan-tidur-makan-makan-tidur-tidur-belajar. Bored.
Tapi sisi baiknya, i've learned. Walopun cuma punya kebahagiaan setengah ini, banyak kesempatan untuk merubah sesuatu yang sederhana dan biasa menjadi berharga. So, keep my faith and and never give up to find what i want and what i need.

You May Also Like

0 comments