Happy Morning with Grandma and Grandpa (part II)

by - May 28, 2013

Liat 6 ayam yang siap `diapa-apain` itu rasanya rada-rada gak tega sekaligus gak pengen `ngapa-ngapain` mereka. Apalagi barusan dapet perintah suruh nyabutin bulu-bulu mereka. Sambil melototin ayam-ayam itu, aku ngelirik nenek nyiapin tepung dan motongin tempe buat sarapan. *cling* Hnah!

"Nek, sini aku aja yang masak. Nenek aja yang nyabutin bulu ayamnya."
"Kamu yakin? Yasudah kalo gitu,"
Aku liat nenek udah pewe sambil nyabut-nyabutin bulu ketek keenam ayam disitu. Sekarang saatnya mikirin nih tempe sama tepung dan bumbu lainnya harus diapain.
Alhamdulillah, bumbu tempenya udah beres, i think. Tinggal nyemplungin ke penggorengan aja. Nah, ini nih, new problem. Di dapur nenek ini gak pakek gas stone alias kompor gas. Tapi pakek tungku, jadi kayak kembali ke masa 60an. Kalo mau besarin apinya, kayunya didorong dan sebaliknya. Berhubung belum terbiasa dengan kompor canggih pada jamannya ini, 7 tempe jadi korban.
Lanjut setelah tempe adalah goreng telor yang ditutup dengan bikin sambel trasi. Karena di rumah tadi gak sempet sarapan, jadi sekarang liat menu masakan sendiri jadi hlaper. Ngerasa bersalah, jadi tempe gosong tadi aku makan sendiri. Jadi kayak senjata makan tuan. Apapun masakannya kalo aku yang masak, tetep...gak enak.


Habis makan dan cuci piring, bingung mau ngemodusin apalagi biar gak cabut-cabut bulu ayam. Tapi lama-kelamaan liat nenek yang dibantu kakek nyabutin bulu hewan mungil lucu dan imut itu, jadi tersentuh. Akhirnya aku punya inisiatif buat bantuin mereka. Taktiknya, kedua tangan ini dibungkus pakek kresek trus baru deh cabut-cabut. Nenek cuma senyum geli liat cucunya yang ngalem. Oke, gengsinya dilepas seperti ngelepas kresek ditangan. Sekarang punya keahlian baru; cabut bulu ayam dengan tangan kosoooong.
Waktu pencabutan, aku tatap mata ayam yang bulunya aku ambil dari tubuhnya dengan paksa. Seolah denger suara erangan mereka "Aw, adaw, awww atiiit, aww!" waktu satu-persatu bulu mereka dicabut.

Selesai cabut-mencabut, Bude Nisa datang. Beliau ahli potong ayam, bener-bener timing yang tepat. Waktu bude motongin ayamnya, aku sama nenek nyuci potongan ayam itu trus ditaruh ditempat yang bersih. Habis ditiriskan dari pencucian, akhirnya 58 potong ayam terhitung dan siap dibungkus bawa pulang. Jam setengah sebelas baru selesai, habis itu langsung deh pamit pulang. Bener-bener pagi yang menyenangkan.

You May Also Like

0 comments