Brokoan :D

by - May 28, 2013

Sampek rumah dengan membawa potongan-potongan dari enam ayam, disambut dengan senyum ceria mama yang menyimpan maksud dibaliknya. Ternyata benar, belum ilang capek dari rumah nenek disuruh meres kelapa 2 kilo. Wasyukurilah.
Kirain 3 kali peresan done, fucktanya disuruh meres kelapa dengan daur tujuh kali lebih. Jari-jari serasa mati rasa, otot-otot lengan dan punggung kaku semua. Berulang kali nepuk-nepuk punggung yang pegel. Mungkin mama baca ekspresi anaknya yang ngeluh kapan kerja rodinya selesai. "Yaudah kalo capek, kamu jagain Farel aja gih sana."
"Beneran ma?"
"Iyaa..."

Kalo jagain Farel sih mungkin tinggal jadi baby sisternya dia aja. Kalo farel lagi berangkang trus poisisnya kaki diatas kepala dibawah, sebagai kakak ya ngembaliin posisi awal. Ya gitu-gitu aja, gampang.
Habis gendong Farel sampek tidur, dengan niat baik kembali ke dapur liat perkembangan masakan mama.
Potongan ayam dan bumbu-bumbu mentah tadi sekarang disulap jadi opor ayam bumbu merah. Baunya udah sedap banget. Mama langsung menyantap opor ayam hasil racikannya sendiri. "Ini pure masakan mama lho, tanpa campur tangan siapapun! Haha..." ujarnya bangga setengah mati.
Aku cuma ngangguk aja, padahal dalam hati "Iya...gak inget siapa yang antar-jemput ayamnya, siapa yang nyabutin bulu ayamnya, bagus..."

Acara selanjutnya antar makanan ke tetangga-tetangga satu gang. "Ini apa nduk? Acara apa?"
"Selametannya saya bu, ketrima di Malang. Hehe..."
Respon tetangga baik semua, mendoakan yang terbaik untuk ke depannya. Tapi ada juga yang ketawa merendahkan, "Gitu aja kok diselametin,". Aku sama sekali gak ada perasaan malu digituin, atau orang yang menganggap ini lucu, aku juga gak marah akan itu. Karena emang nadzar mama begini adanya. Aku bersyukur malah diikutin tradisi brokoan. Biarpun ndeso tapi ndewo. Oke sekian. Yang mau opor ayam, masih kok, ada sisanya bisa buat makan orang sepuluh :D
Sisa, tapi masih cukup kalo kita makan berdua :3 lebih malah :p

You May Also Like

0 comments