Welcome My Little Brother

by - June 27, 2012

Akhirnya setelah menunggu selama sembilan bulan di perut mama, hari yang dinanti-nanti datang juga. Tepat sesuai perkiraan dokter, tanggal 22 Juni 2012 bayi yang ada di perut mama bakal lahir. Bukan cuma itu, yang bikin tambah bahagia lagi adik keduaku ini berkelamin laki-laki. Mama bersyukur do'anya dikabulkan, punya anak dua cewek dan satu cowok. Tepatnya pukul 08.10, adikku yang belum di kasih nama ini menghirup oksigen di bumi. Walopun sempat keracunan air ketuban, adikku ini termasuk bayi sehat dengan berat 3,1 kg.



Papa yang tadinya lagi di Denpasar, denger kabar mama ngelahirin langsung deh tancap gas pulang ke Banyuwangi. Terpancar jelas kebahagiaan di wajah papa punya anak cowok. Keluarga dari nenek di desa satu-persatu berdatangan, tetangga dari ujung selatan sampek ujung utara juga ngucapin selamat ke mama. Oke, yang namanya kebahagiaan itu hanya terasa sebentar aja. Yang kena apesnya tetep aku. Setelah pulangnya adik kecil ke rumah, segala tugas langsung di limpahkah ke aku. Mulai dari beli minyak telon, baby powder, tisu basah dan baby stuf lainnya. Sialnya, pulang rumah kena marah gara-gara salah beli minyak telon malah beli minyak kayu putih. "Emangnya kamu pengen adikmu kejang-kejang kepanasan?"
Di hari itu juga, aku yang emang sejak lahir jaman jomblo gak pernah berkutik di dapur sekarang harus jadi karyawan di dapur rumah sendiri. Ngupas bawang, ngiris bawang merah (hiks hiks hiks ToT), motongin sayuran, ngulek bumbu, dan yang paling aku benci --->> menggoreng ayam bumbu. Udah tau aku nggak bisa goreng, bukan salahku 'kan ayam satu kilo gosong?
Hari itu hari tersibuk yang pernah aku lakuin di dapur. Jangankan mau minum air, mau ngentut aja susah. Udah sampek di ujung, balik lagi ke perut. Keluar masuk pintu rumah udah gak kehitung lagi. Bolak-balik dari ke warung satu ke warung lainnya juga udah jadi rutinitas padat di hari itu juga.
"Lid, beliin royco dua ribu"
''Lid, tolong selepin bumbu kacang sama sambelnya ya?"
"Lid, tolong belikan kecap satu botol sama kelapa parut dua ribu ya?"
"Lid, cariin daun jeruk di kebun 5 lembar aja. Oh ya, daun salamnya juga ya kalo ada,"
*setelah kembali dari kebun*
"Oh ya tadi lupa, ambilin juga daun pandan secukupnya ya?"
"Lid, bikinin susu buat Nova!"
"Lid, ambilin satu kardus aqua di warung ya?"
Satu menit kemudian, "Lidyaa! Belikan bumbu kunir bubuk ya?", 30 detik kemudian "Lid, aduk-aduk nih sayurnya!" 10 detik kemudian "Lid, irisin bawang merah ini!" 5 detik kemudian "Lid, cuci semua sayur ini" satu detik kemudian "Lid, angkatin telor rebus ini ke panci!" "Lid? Lidya! Lid? Liiidyaaaa!!!: *Lidya udang pingsan*

Sorenya, tetangga dari ujung gang sampek ujung gang lagi di undang dateng ke rumah buat ngedoain adikku ini yang belum dikasih nama. Pastinya berdoa yang terbaik untuk adikku. Aku berdoa, semoga adikku ini cakepnya ngalah-ngalahin cakepnya gebetanku selama ini. Nova berdoa, "Mudah-mudahan adiknya bisa besar ya ma, biar nggak kecil terus kayak gini," -___-
Udah itu aja, aku sekarang lagi pusing mikirin nama yang baik untuk adik kecilku ini. Anyway, welcome to my new family, my little brother :)

You May Also Like

0 comments