Jadi Artis Kesiangan

by - June 01, 2012

Semua orang pasti pernah tuh ngalamin yang namanya bangun kesiangan. Kejadian dimana orang tidur lewat jam bangun. Biasanya yang kayak gitu disebabkan begadang kemaleman, dan banyak dialami oleh para jomblo.
Nah, malem kemarin kemarinnya lagi, aku begadang cuma buat nonton film. (Modus sih, sebenernya lagi kepikiran mantan sama gebetan lagi ngapain). Begadangnya keterlaluan, sampek jam dua malem gitu. Didukung dengan habisnya satu gelas Coffee Vanila Latte. Rasanya pengen ambil gunting dan solasi biar dua kelopak mata ini bisa merem. Tapi apa daya, sampek jam setengah tiga pun mata masih kriep-kriep.
Dibantu selimut yang anget dan udara yang dingin bikin tidur lumayan nyenyak daripada duduk depan laptop berjam-jam tapi gak ngantuk-ngantuk juga.

Apa mungkin waktu tidurnya kependekan ato emang aku lagi bermimpi aneh tapi seingetku aku sama sekali gak mimpi atau mungkin juga aku lupa lagi mimpiin apa. Yang pasti, aku buka mata liat jam dinding udah pukul 06.15 WIB. Dan seperti yang ada dibayanganku, disaat jam itu juga tepat bel sekolah berdering tandanya gerbang udah ditutup. Rasanya tubuh itu yang aslinya lemes tambah lemes lagi. Shock gimana gitu.
Mampus deh, alamat gak bisa masuk gerbang. Kalo aku punya pikiran positif, aku pasti bakal lari ke kamar mandi cukup sikap gigi dan cuci muka, lalu ngeluarin sepeda motor dan berangkat sekolah. Seminim-minimnya waktu yang aku pakek, waktu yang dibutuhkan pasti lebih dari 10 menit. Dan, aku gak mau terlambat untuk yang ketiga kalinya di sekolah. Kalo itu sampek terjadi, bisa-bisa mama plus adik yang ada dalam perutnya harus di repotin masuk ruang BK menanggung malu atas perbuatan anaknya. Wow, jangan sampek deh ya itu terjadi. Mending aku dihukum lari-lari atau dipukul sampek benjol, asalkan gak terjadi apa-apa sama mama.

Dengan pikiran yang putus asa, what should i do? What should i do? Yang jelas intinya batal ke sekolah. Terus harus bikin alesan apa? Akhirnya modal otak dangkal, aku harus pura-pura sakit. Cuma itu jalan satu-satunya biar selamet dari aungan maut emak. Pertama-tama aku ngintip kamar mama, masih tertutup dan terkunci. Habis itu balik lagi ke kamar nyari hair-dryer. Pakek hair-dryer bukan untuk ngeringin rambut ataupun bulu ketek, tapi buat nambahin suhu panas tubuh di kening sama di leher. Beberapa menit udah manasin tubuh, balik lagi ke kasur pakek jaket tebel ditambah kaos kaki biar propertinya semakin mendukung.
Mama dateng ke kamar, tadinya mau nyemprot tapi liat kondisiku langsung berubah pikiran. "KAMU NGGAK SEKOLAAH??? UDAH JAM BRAPA INI?? SEMALEM NGAP.... kamu kenapa lid?"
"Aku pusing mah..." #eeaak gak lupa pakek mimik sakit dan gerakan tangan megang-megang kepala.
Mama dateng terus nempelin punggung telapak tangannya di kening dan di leherku. "Badanmu panas, udah bikin surat sakit ke sekolah?"
"Iya habis ini sms Mia suruh bikinin di sekolah." Tanganku belagak lemes ngeraih hape yang ada di sebelah bantal dan langsung sms Mia. "Mi, bikinin aku surat sakit ya? Atas nama Lilik Sri Maryati. Thanks :)"

Yang bikin bahagia waktu sakit itu teh bikinan mama. Hangat dan manis seperti senyuman beliau :)
Pagi itu mama bikin sale pisang goreng, beliin roti coklat, beli jeruk ponkam, dan masak sayur buat aku. Aku jadi punya pikiran gimana kalo aku sakit aja? Biar kalo makan disuapin, minta makanan apa dibeliin, minta minuman apa dibikinin. Wow...serasa ratu di istana.
Beruntung banget hari Kamis (31 Mei 2012) gak ada ulangan atau beban lain di sekolah. Bahkan aku lolos remidi akuntansi dan ekonomi. Yeyeye, lalallaa!!
Yaudah, itu aja. Kalo mau bolos sekolah dengan pura-pura sakit, ntar aku pinjemin hair-dryer deh. Nggak usah takut kalo ketauan, kan ada aku? Berani karena baik itu benar. Berani karena salah itu gak bener tapi bener banget. Okesip.

You May Also Like

0 comments