When I'm Think About Dead...

by - April 16, 2017


Hai gaes. Semoga kalian sehat walafiat semua ya. Kenapa nulis judul gitu, sebenernya bukan mau cerita serem atau tanda-tanda mau...yah, you know lah. Cuma kepikiran aja tentang kematian. And it's haunting my mind. 

Sebelumnya gaes, tulisan kali ini gak merhatiin EYD ya. Jadi ngalir aja gitu berdasarkan apa yang ada di pikiran. Because writing makes me better, makes me that I'm not alone.

Oke, aku bakal mengawalinya dengan kebisaanku ya. Jadi kebiasaanku adalah ngomong sendiri. Jadi bukan ngomong sendiri pake mulut ya, it's like my mind is talking to me dan disitu terjadi percakapan. Kadang pas naik motor gitu pikiran udah ngobrol dengan sendiri, atau pas mandi juga kadang pikiran itu explore kemana-mana.

Nah, kebetulan hari ini terlintas pikiran tentang kematian. Actually bukan hari ini sih, kemarin-kemarin malem udah kepikiran cuma hari ini parah banget. Sampe bikin deg-degan dan parno sendiri. Btw sekarang gaes...aku nulis jam 23.59 sumpah demi apapun gak bohong. Ih, tuh kan makin parno. 

Agenda hari ini ikut acara AIESEC Youth Speak, sorenya me time jalan-jalan sendiri ke Matos dan pulangnya ngobrol sama temen dari HYPE ngobroling tentang project event. Pulangnya sekitar jam setengah sepuluh malem. Dalam perjalanan naik sepeda motor, wah pikiran ini udah macem-macem. Gimana kalo aku ketabrak mobil dari belakang atau nyosor di got kemudian meninggal. Astaghfirullah...

Betewe aku kalo naik motor selalu pake headset buat dengerin musik, the only way to calm my mind deh. Pas buka gerbang kos sampai masukin motor...tau gak? Kosan gelap cuy. Lampu lantai satu mati, lampu tangga mati, lampu lantai dua juga mati. Langsung aku hidupin semua. Disitu ditemukan fakta bahwa: gak ada penghuni kosan sama sekali. Kebetulan hari ini tanggal merah, so pasti mereka pulang kampung. And I'm alone...

Solusinya, idupin tv dan setel timer 2 jam biar nanti mati sendiri.

Pas di kamar, sumpah pikiran tentang kematian makin gak jelas arahnya. Kepikian pengen telfon mama atau paling gak chat dia, "Ma, lagi apa? Kok aku kepikiran tentang mati ya" udah mau klik send tapi jatuhnya delete all. Oke, Lidya, calm down, coba bayangin kalo kamu seorang ibu tiba-tiba dapet chat kayak gitu dari anaknya? Opo gak modar? Yauda akhirnya ngabisin waktu buat bongkar-bongkar baju di lemari, biasa lah, habis dari Matos ngantongin baju baru. Jadi nyobain mix en match baju. Lalu...pikiran itu masih ada.

Karena gak kuat, yauda akhirnya menyudahi aktivitas mix en match-nya dan ambil hengpong jadul buat baca artikel dengan kata kunci "kepikiran meninggal". Dari situ mulai deh baca artikel satu-persatu. Artikel pertama sepertinya karya tulisan ukhti-ukhti yang berbakti pada suami dan relijius. Pas baca artikelnya disitu langsung self-reflection, yawla dosa apa yang telah kuperbuat, kurang amal apa, dan lainnya. Karena isi artikelnya bahkan si ukhti ini udah nulis kalo dia udah gak ada, dia kasih wasiat jangan tahlilan 7 hari atau 40 hari buat dia. Ya...itu keyakinan dia sih. Disitu dia nulis doa memperpanjang usia, aku tap, aku copaslah doa itu. Ya merasa empati gitu baca tulisannya, pas skrol ke bawah liat si ukhti ini masih giat balesin komentar orang, yhaa dalam hati bersyukur, ah Alhamdulillah ukhti ini masih hidup.

Artikel kedua gaes, ini lebih serem. Sumpah serem, ketakukan akan kematian itu makin menjadi-jadi pas baca artikel ini. Eh betewe kalian gak perlu deg-degan ya pas baca tulisan ini. Sumpah I didn't mean it. Aku juga nulisnya gak serius-serius banget, udah deh, baca sampe akhir ya. Hidup kalian gak bakal sia-sia kok. Janji.
Oke kembali ke topik ya. Hmm...jadi artikel kedua ini jelasin tentang tanda-tanda orang mau meninggal. Mulai dari 100 hari sampai 7 hari. Katanya kalo 100 hari itu, dia mendengar suara-suara aneh yang gak didengar orang lain (eh sumpah aku nulis ini kok merinding yah). Terus tanda-tandanya makin aneh gaes...sampe aku lupa apa --" Pokoknya kalo udah tujuh hari, dia gak bisa gerakin jari manisnya. Pas baca itu langsung aku gerakin jariku, ya Alhamdulillah... aku masih punya waktu 7 hari. Eh gapapa kan ya mikir gini? Karena merasa artikel itu gak kredibel dan justru nakut-nakutin, yauda aku close tanpa harus lanjutin tanda-tanda aneh lainnya.

Sebelum lanjut ke artikel ketiga, mau ceritain yang lain. Jadi gaes, kebetulan hari ini aku datang bulan--yang mengharuskan ganti pembalut. Faktanya, sejak tau di kos ini I'm the only one...yok opo carane gak usah ke kamar mandi. Tapi ternyata takdir berkata lain. Dengan modal Bismillah, melangkah lah kaki ini ke kamar mandi. Habis bebersihan ganti pembalut dan cuci muka lalu kembali lagi ke kamar. Itu udah deg-degan banget rek. Sampainya di kamar, udah duduk dan buka hape lagi, kok ada yang kelupaan ya...ternyata...lupa gosok gigi --" Damn... Mau gak mau kembali ke kamar mandi buat gosok gigi. Kenapa kau berikan cobaan ini bertubi-tubi yawla :( Kenapa juga kegobloqan ini haqiqi yawla :( 
Oh ya, fakta lainnya...ini penting gaes, jangan pernah idupin televisi dengan channel Trans7. Udah pikiran cemas gini, ditambahin backsound film horor di Trans7...bisa bayangkan kondisi saya seperti apa :') Langsung deh aku ganti channel RCTI, gak tau pertandingannya siapa yang penting dengerin sepak bola aja, udah ngerasa aman, better than Trans7.

Oke lanjut ke artikel ketiga. Well, pokoknya pikiran udah amburadul bahreway bahreway ini. Betewe artikel yang aku baca ini berupa curhatan manusia yang lagi insecure di tumblr. Di postingannya dia cerita hal persis yang aku rasain; ketakutan akan kematian. Nah, disini serunya gaes. Tujuanku kan emang baca postingannya tentang 'itu', tapi karena iseng dan itu adalah tumblr...aku stalking lah dia sampai postingan 2011. You know what? It feels like I found a mirror. Sumpah apa yang dia tulis dan rasakan persis dengan perjalanan tulisanku di blog ini. Pikiran tentang kematian itu seketika menghilang pas baca tulisan-tulisan dia di tumblr. Tulisannya gak ada EYD sama sekali, it's like a diary. Oke, cerita sekilas tentang dia ya. Banyak tulisan yang bikin aku ngakak yang sebenernya gak tau bagi kalian itu lucu atau enggak yang penting aku ngakak aja. Di postingannya berjudul "I'M CRYING" disitu dia menulis:
ini jam dua malam dan gue gak bisa tidur. gara-gara orang bawah nyetel tv kenceng banget. gue cuma berdoa semoga dia dapet karma. dia udah menzalimi gue dengan mengganggu tidur gue. gue doain semoga hidupnya juga diganggu sama yang lain. Amin
See? Ceritanya sereceh itu tapi bikin ngakak. Oke oke, mungkin kalian angkat alis bertanya-tanya dimana letak lucunya but for me pikiran tentang kematian itu kratak kratak hancur baca tulisan orang itu. Aku skrol-skrol terus sampe ke bawah...and it feels like, thank you teknologi...kau membuatku memahami dunia orang lain hanya dengan bayar paketan data bulanan alias pakai internet :') qu terharu syumpah deh.
Gak tau ini penting apa nggak, pas lagi baca-baca, terbesit pertanyaan...ini yang nulis cewek atau cowok ya. Dalam hati udah berdoa, plis cowok dong plis. Clue 1: dia kecanduan main dota (kalo dota 80% kemungkinan pasti cowok kan ya?) Clue 2: dia jurusan pemrograman gitu, dia cerita ada mata kuliah kalkulus Clue 3: dia punya blog yang isinya artikel kodingan gitu. (yhaa faktanya emang cowok developer atau desainer itu istimewa dihatiqu :*) Disitu aku copas blog satunya dan memahami kalo dia bener-bener anak developer. You know what? Betewe tadi kan aku cerita kalo aku udah copas doa umur panjang dari artikel ukhti pertama...disitu aku lupa paste di note dan justru copas lagi link si manusia tumblr ini buat lanjut stalking. Eaak...kegobloqan emank tak pernah luput dari hidupquh :') Plis comment below ya gaes doa umur panjang yang bisa ane copas dan simpen di note.

Usai puas stalking, aku taruh hengpong jadulnya karena udah lowbat 5% --" Terus sekarang senyum-senyum sendiri kayak orang gila. Setelah cerita panjang lebar (yang) sebenernya udah nyelempang sama judulnya sekaligus ekspektasi kalian...disini aku bisa menarik kesimpulan gaes. Aku jadi inget sama Harry Potter. Emang ya si JK Rowling itu kece banget. Ketika ketemu Dementor, mantra yang mampu mengusirnya adalah Expecto Petronom yang isinya adalah memori kebahagiaan. So, when you feel down or negative, please call back your happy memory and play it again on your mind. Jadi aku anggap paranoidku hari ini adalah pikiran negatif dan beruntung ketemu curcolan di tumblr manusia asing yang bisa bikin bahagia. Terqadang emank bahagia itu sederhana gaes :) Bahkan sekarang aku recall lagi memori mana yang bikin ketawa sendiri.

Udah sih itu aja isi postingan kali ini. Bagaimana? Apakah tulisan di atas membuat hidup kalian jauh lebih baik? Sorry nih ya kalo gak bisa kembalikan waktu 10 menit kalian :')

Betewe sekarang udah jam 1.02 nih, berarti mulai dari atas sampai sekarang aku habisin waktu satu jam dengan jumlah kata 1383 hampir 1400! Nulis skripsi aja sejam paling cuma dapet satu paragraf. Kenapa hidup ini sungguh adil yawla :)

Kok barusan aku mendengar sesuatu ya. Padahal tv udah mati. Apakah...ah, sudahlah. Kita akhiri saja tulisan ini sebelum negara api menyerang. Wassalamualakum, wr wb. Sekali lagi, dari lubuk hati paling dalam, maaf menyia-nyiakan hidup kalian untuk ini :')


You May Also Like

0 comments