Little Thing About Me: 16 Y.O

by - April 07, 2011

Source: www.themarketingsage.com

Halo kamu yang bahagia, how was your day? Give me your little smile dong :)

Aku mau cerita sedikit tentang hidupku di usia yang ke 16 ini. Kenapa 16, karena menurutku setiap manusia itu punya masa pubertas yang mendorong mereka untuk berubah menjadi lebih baik. Mulai dari mature, attitude, sampai pilihan gaya bahasa dan kata yang kamu pilih untuk berkomunikasi. Entah nanti di umur 17, 18, 19, 21, atau 25 mau seperti apa, yang pasti manusia itu akan berubah.

Kalian pasti kaget label yang aku pegang di umur 16 ini. Coba tebak, apa? Di rumah maupun di sekolah aku dipanggil lemot, lelet, oneng, dan semacamnya. Ya, that's my nickname!
Julukan itu semata-mata karena emang aku ini orangnya agak telat mikir. Gak tau ya, entah ada perubahan posisi di otakku atau efek kebanyakan nonton drama korea. Jadi terlalu banyak ngelamun dan berimajinasi, jadi susah berkomunikasi sama orang sekitar. How could that be? Ini dia sedikit fakta tentangku yang menginjak usia 16 tahun.

1. Males Belajar

Apa kalian juga punya fakta yang sama? Males banget mau buka buku pe-er ngerjain LKS atau semacamnya. Boro-boro belajar, alasan berangkat pagi ke sekolah karena mau copas hasil kerjaan temen. Beda banget waktu masih kecil dulu, waktu masih duduk di bangku kelas dua esde. Tanpa disuruh atau dibentak, dengan rajinnya aku buka buku buat belajar dan bangun pagi demi yang namanya "belajar". 

Tapi sekarang? Well, liat sendiri lah ya kelakukan di SMA ngapain aja. Bolos kelas demi nyobain siomay di kantin yang sumpah, itu enak banget. Rela deh gak masuk kelas apapun demi nyicipin siomay selai kacang ibu kantin. Heheh. Alhasil dengan kelakuan-tak-layak-ditiru itu, aku jadi langganan remidi. Bukannya malu atau apa ya, tapi aku malah biasa aja tuh kena remidi. Ketemu sama temen yang itu-itu aja alias senasib kena remidi. 
Hobiku sekarang nonton film, nyewa kaset di rental dan nonton di rumah. Wah...best time to spend with deh pokoknya.

Kalo aku sih, percaya aja, do what you love and love what you do. Dan sekarang aku gak love sama belajar, makanya aku gak do buat belajar. Mungkin suatu saat nanti aku bakal belajar, but not now and not yet. Males banget sumpah.

2. Gaya Komunikasi Telmi

Duh seperti yang dijelasin di atas tadi. Aku punya julukan telmi, semacam telat mikir, lelet, dan loading pentium satu kalo diajak ngomong. Gak tau nih ketularan atau kebanyakan ngapain sampe bisa telmi dan lemot gini. Kalo diajak ngobrol kadang ngerasa gak nyambung dan kayaknya susah konsentrasi. Sampe malu sendiri dibilang Lidya telmi Lidya lemot,kan kalo didenger sama cowok yang aku suka, aku malu. Nanti kalo dia ilfil gimana? Makanya mulai dari sekarang aku tuh kalo diajak ngobrol bener-bener 100% merhatiin biar gak dikatain lemot lagi. Doain ya aku bisa berubah, karena aku gak sendiri gak suka sama tabiat ini. 

3. Suka Lupa

Kayaknya semua orang pelupa deh, iya gak sih? Apa cuma aku aja? Lol.
Yauda sih, kalo menurutku yang ini memang bisa terjadi kepada siapa saja berapapun usia mereka. Tapi aku mencoba untuk menyembuhkan sindrom lupa ini susah banget. Sangking sering lupanya, jadi sering kena semprot mama. 
"BAYGON KAMU TAROH MANA, ONENG?"  
"INI KENAPA KULKAS GAK DITUTUP?"  
"TUPPERWARE MINUM KAMU MANA LID? KOK GAK ADA? KAMU LUPA BAWA PULANG??"
"LIDYA KUNCI MOTOR KAMU TARUH MANA?"
Begitulah... :(

4. Gaya Pacaran yang Dijalanin

Kayaknya teori masa indah di masa SMA karena punya pacar itu 50% hoax. Kesimpulan yang aku dapet motivasi utama anak SMA pacaran itu 99% nyari sensasi atau popularitas, sisanya pake perasaan. Itu opiniku lho ya, don't get me wrong.
Sekarang aku punya pacar, semua orang tau aku punya pacar dan siapa pacarku itu. Kesimpulannya, temenku tau profil pacarku dan sebaliknya. Kita berdua sama-sama makin jadi buah bibir anak-anak = KITA DIKENAL KARENA KITA PACARAN!

Tapi... aku pacaran cuma gitu-gitu aja. Dari pacar pertama sampe sekarang...pacar ke berapa ya lupa, intinya cuma pacaran sama hape. Paling banter cuma diajak makan es campur bareng atau makan nasi goreng bareng yang yah, dapat diartikan dinner bareng. Sorry aja tempatku itu terpencil, bukan masalah tinggal di hutan atau apa, disini gak ada cafe yang ada warung atau depot. Jadi maklumin aja spot kencan anak SMA disini terbatas.

5. Ketergantungan Facebook

Apa aku aja atau kalian juga merasakan hal yang sama. Satu hari aku bisa update 7 status. Isinya sih campuran antara sampah diaduk dengan kata-kata bijak. Tiap jam juga aku ngecek siapa yang nge-likes dan siapa yang comment. Sebel banget yang comment itu-itu aja. Ya mbok sekali-kali kamu gitu yang komen. Apa gara-gara aku masih punya pacar makanya kamu gak mau comment? Btw, selain facebook aku sekarang sering nyampah di Twitter. Di facebook bisa sampe 7 kali update, kalo di twitter lima kali lipatnya. Hoho.

Itu aja sih lima fakta menjalani hidup sebagai remaja yang melewati usia ke 16. Akhir-akhir aku suka banget nonton film. Film barat atau drama korea, ditonton bareng sama mama. Kayak quality time banget sama keluarga. Kalian harus nyobain lho ya. Nonton film bareng mama sama adek itu bukan hal yang menyedihkan kok malah sebaliknya. Udah itu aja ya dari aku, sampai ketemu di postingan selanjutnya yaah. Bye~

You May Also Like

0 comments