Selamat Lebaran! Cerita dari hulu ke hilir lebaran di rumah

by - June 18, 2018


Sepertinya lama banget ya gak buka dashboard blog, sampai kaku nih kayak kanebo mau nulis apa. Sebenernya aku punya cerita banyak, beberapa nge-draft, cuma males aja mau nge-post ehehe. Kayak yang begini nih harus nunggu mood dulu dateng baru mau nulis. Lagian apa sih, tulisanku kan gak bermutu, siapa juga yang bakal baca haha.

Well, karena masih euforia lebaran jadi aku mau cerita tentang lebarang tahun ini. Diawali dengan aku gak dapet puasa hari pertama--yang berakibat gak bisa dapet solat ied juga. Kurang 'beruntung' aja kali ya tahun ini, biasanya selalu dapet kesempatan solat ied. 

Masih beruntung masih dikasih kesempatan untuk pulang kampung, ketemu mama, Farel & Nova dan juga keluarga yang rumahnya susah sinyal internet. Tau gak sih, ini pertama kalinya aku bagi-bagi angpao lho! Tahun pertama menyandang status sebagai pekerja, kalau tahun lalu sih masih mahasiswa akhir yang melarat ngelarin skripsi.

Kalau aku perhatikan, ada beberapa perubahan yang aku rasakan ketika bertemu Ramadhan. Dulu waktu masih kecil super excited banget, habis solat tarawih ngejar tanda tangan imam masjid dan ikut tadarus bareng temen-temen. Lalu mendekati hari H biasanya ikutan panik nyari baju baru kesana kemari. Aduh lucu banget kalo inget masa kecil feat ramadhan.

Tapi ketika dewasa, kok gak terlalu excited ya? Aku jadi paham kenapa dibuat peraturan undang-undang adanya THR, pengeluaran untuk lebaran emang gak main-main persiapannya. Mulai dari renovasi rumah, paling simpel ngecat rumah, beli daging untuk dimasak pas hari H (biasanya sih di rumah masak rendang), dan baju baru untuk adik-adik. 

Sedangkan aku, aku sama sekali gak mikir sandang baru. Toh tiap bulan juga beli sesuatu yang baru? Gimana enggak, tiap nganggur di kantor selalu buka Tokopedia atau Shopee. Kalo liat sesuatu yang gemes langsung add to cart dan beberapa hari langsung dateng barangnya. Jadi mungkin itulah sebab orang dewasa gak terlalu excited sama baju baru, karena mungkin ada sesuatu lain yang diprioritaskan? Entahlah.

Biarpun begitu, hal yang paling aku tunggu-tunggu di lebaran adalah... CUTI PANJANG!!! Kapan lagi bisa tidur sepuasnya, makan udah disiapin, dan mau ngapain aja bebas pikiran kerjaan kantor. Di rumah rasanya kayak princess; pas bangun tidur rumah udah bersih, baju kotor udah nangkring di jemuran, dan meja makan udah ada sambel anget siap untuk dicocol. How proud I am for having her as my beloved mother.

Tapi ya gak tiap hari banget kok aku bangun kesiangan, ada kalanya pagi atau sore aku sama mama berdua di dapur. Pernah kami berdua di dapur seharian demi bikin bumbu rendang. Di sela-sela kupas bawang, kami berdua ngomongin personal. Mama udah kayak temen sendiri lah, mulai dari cerita receh sampai cerita cowok pun dia tahu tentang anaknya.

"Kapan sih lid, kamu bawa menantu gitu ke rumah? Tangan mama keburu keriput kasar nih gak pernah disalamin menantu," celetuk mama di dapur. Aduhai, lalu aku harus jawab apa?
"Ya doakan aja ma haha..." so classic answer. What do you expect?
"Pokoknya mama cuma bilang, jangan berkorban demi pria yang belum halal buat kamu. Apalagi korban air mata, gak banget deh."
Emang mamaku itu juaranya bikin caption kok, jadi kadang kebawa ke percakapan sehari-hari. Tapi biarpun itu cuma celetukan, aku selalu inget, kalo gak inget mana mungkin bisa aku tulis di sini.


She's always the best <3 font="">
Aduh sebenernya aku nulis judul sama apa yang aku ceritain nyambung gak sih? Kok nyambungnya obrolan di dapur ya? Maapkeun ya siapa pun yang gabut baca ini.

Intinya hari lebaran ini aku seneng banget. Oh ya oh ya, ada cerita lagi. Tiap dateng ke rumah tetangga atau keluarga, pertanyaannya selalu sama. Kerja dimana? Kapan nikah? Bla bla bla. Banyak orang yang kesel sama pertanyaan itu tapi menurutku jangan mengutuk pertanyaan mereka. Adakalanya mereka nanya gitu memang untuk basa basi atau sekedar bertukar informasi. It's just a question right?

Bahkan aku punya template, kalau ditanya pekerjaannya apa, aku tinggal jawab "Kerja di media traveling. Kerjanya jalan-jalan" udah titik. Karena kalau dijawab "Aku kerja sebagai Community Officer. Itu loh, aku ngelakuin offline activation di beberapa kota untuk nge-build community yang nantinya bisa nge-boost brand awareness sekaligus exposure perusahaan aku."---penjelasan itu cuma bikin melongo orang-orang. Jadi sering banget dikatain tour guide atau jualan tiket, kadang aku "iya-in" aja sangking gak mau boros waktu jelasin lebih panjang lebar lagi.

Oke deh itu aja cerita singkatnya. Singkat? Well sebenernya niatku tadi nulis dikit tapi gak tau kenapa bisa jadi sepanjang ini hehe. Yauda apapun itu, semoga lebaran kamu menyenangkan yaa. 

SATU LAGI! (aduh ini kapan selesai nulisnya?)

Sumpah aku rada kesel sih sama yang satu ini. Jujur, aku kurang suka sama broadcast atau copy paste selamat hari lebaran yang disebar kemana-mana kayak bibit jagung. Gimana ya, bikin kesalahannya di dunia nyata, minta maafnya di dunia maya, pake COPY PASTE lagi. You think people will forgive your mistake with a single sorry with broadcast and copy-paste thing? Lol, you wish.

Udah ah itu aja. Ini bener-bener udah selesai kok ceritanya. Yauda sambung besok lagi ya, aku ada banyak tulisan kok yang mau aku post. Empat kali empat, enam belas. Minat gak minat, dibaca ya gaes.... ewkekekek.

You May Also Like

2 comments