Dua hari di rumah masih kurang

by - March 26, 2018


Hampir empat bulan gak pulang ke rumah, kangennya udah gak bisa dibendung lagi. Sebel tiap tanggal merah atau long weekend selalu ada agenda kerja. Bahkan jarang punya weekend buat pulang rencanain pulang atau sekedar main sama temen.

Akhirnya weekend ini punya kesempatan pulang walaupun cuma dua hari. Seperti biasa, perjalanan pulang pergi naik kereta the one and only Malang-Banyuwangi, Tawangalun tercinta. Mulai dari harga tiketnya 18 ribu, 30 ribu, 100 ribu, 55 ribu, sampai sekarang 63 ribu, kurang setia apa coba naik Tawangalun? Berkat aplikasi booking online, aku selalu pesan kursi 21E gerbong 3. Udah hampir 4 tahun milih bangku itu, idk why.

Sampai di Stasiun Kalisetail sekitar pukul setengah sebelas malam. Setelah perang harga dengan ojek lokal, akhirnya deal 25 ribu nganterin ke rumah (jarak stasiun ke rumah agak jauh). Sepanjang perjalanan, dalam hati, "Hai Kota Atap, kita bertemu lagi"

Hari pertama ngabisin waktu di rumah bareng adik-adik, Farel dan Nova. Kebetulan hari ini masih Hari Jumat, anak-anak masih sekolah. Farel yang masih TK nol kecil lomba pasang sarung dan adzan juara tiga. Seorang kakak yang belum bisa kasih apa-apa ini terharu dan bangga :')

Hari pertama ini berlalu dengan singkat, tahu-tahu udah malem. Rencananya pengen main ke ladang, tapi matahari kayaknya kepleset jadi tenggelamnya cepet banget. Jadinya gak sempet main kemana-mana, cuma keluar makan bareng di Nasi Goreng Mas Tino dan pulangnya bawa Terang Bulan Marissa. Aduh itu menu wajib yang dibeli kalo aku di rumah.

Ngomongin tentang rumah, rasanya kadang sebentar kadang terasa sudah lama. Masuk ke kamar sendiri aja rasanya asing. Apalagi kalau pulang ke rumah, selalu diperlakukan layaknya tamu sama mama sendiri. Entah mau bangun siang atau habis makan piring langsung digeletakin di westafel juga gak dimarahin. 

Beda banget waktu masih SMA, kalau gak bangun bisa dipukul pake sapu lidi atau digedor pintung sampai bangun. Nyapu kalo masih ada debu yang tertinggal suruh ngulang, TV tiba-tiba dimatiin pas lagi asyik nonton Box Office TransTV. Sekarang justru bebas mau ngapain, gak dikomplen bahkan disanjung. 
"Lidya mau mama masakin apa? Bajunya taruh aja di mesin cuci nanti mama cuci. Gak usah dicuci pancinya, biar mama aja." Why?

Oke kembali ke present. Masih di hari pertama, kita lagi diskusikan besok mau pergi kemana. My last day. Tadinya mau ke Kawah Ijen, tapi karena asap belerangnya masih beracun jadi batal. Lalu tiba-tiba mama nyeletuk, "Mama pengen silaturahmi ke keluarga yang di Singaraja deh,"

Gak usah pikir panjang, besoknya langsung gas dengan persiapan yang super dadakan. Cuma ngabisin beberapa ribu pulsa, udah bisa ngumpulin anggota keluarga yang mau nyewain mobil, bantu nyetirin, dan siapa aja deh yang mau ikut gas aja.

Kita berangkat pagi dan sekitar jam 11 siang nyebrang Ketapang-Gilimanuk. Mumpung ada cahaya matahari, aku ajak keluarga buat mengabadikan momen di atas dek kapal. Setelah jepret sana sini, gak kerasa kapal sudah mau mendarat di Gilimanuk.

Sebelum sampai ke tujuan, kami singgah untuk menggelar tikar dan makan di daerah Pura Pulaki. Pemandangan pantai, pohon rindang, dan...monyet. Kita makan rada gak tenang karena dikelilingi monyet yang siap menyergap ambil makanan. 

Untungnya disana dekat warung yang ada mbak-mbak yang-sepertinya pawang monyet di sana. Ada satu monyet besar yang nyamperin, aku kasih tuh satu buah naga dan dia lari menjauh. Kirain udah akrab lah ya udah disogok satu buah, aku gantian samperin dan iseng ambil fotonya jarak dekat.

Waktu lagi deketin kamera, tiba-tiba dia menyeringai seolah siap menyergap. Aku pikir dia bakal nyerang, refleks aku kaget dan terbanting ke bawah. Ternyata dia masih duduk anteng dan nikmatin buahnya.


Monyet sialan
Setelah menjauh dari si monyet tadi, aku cek beberapa anggota tubuh ada yang lecet. Mau nangis tapi malu, mau marah tapi sama siapa. Keluarga udah ngetawain dan ngebully gak ada hentinya. Ini fix dan pure kebodohan sendiri. Pelajarannya sih, gak usah sok sok-an akrab sama hewan liar, apalagi monyet yang usilnya gak ada obat.

Gak usah sok akrab kalau DM-nya belum dibales, gak usah sok deket kalau tahu dia udah ada yang punya, ya gak? #lessonlearned

"Mama pikir ketidakpintaranmu cuma berhenti tamat SMA, ternyata masih berlanjut sampai sekarang," komentar mama sambil ngolesin betadin.


Oleh-oleh buat dibawa ke Malang
Kita sekeluarga sampai di Singaraja dengan bahagia dan kembali ke Kota Genteng dengan selamat. Cerita pulang kampung dua hari sepertinya berakhir cuma sampai sini saja. Gimana? Gak ada yang menarik ya?

Yang penting aku bawa oleh-oleh jalan rada pincang ke Malang. Kalo jatuh cinta sama orang itu udah sering, kapan lagi jatuh gara-gara monyet?

Pesanku, kalau kalian penat dan bosan dengan kota rantau, pulang lah. Ada orang yang menantikan kehadiranmu di rumah. Pulang ke kampung dan dapetin vibraniummu lagi untuk bisa fight di kota orang. Oke?



Foto bareng adek-adek gemas

Ini pempek buatan mama enak bangeeet, kalian kalau mampir ke rumah pasti disuguhin menu ini!

You May Also Like

0 comments