Jangan Pernah Capek Untuk Belajar

by - January 24, 2017


Pernah gak sih kalian ngerasa, tiba-tiba tersadar umur udah di angka menakjubkan. I mean, kamu ngerasa loh kok aku udah tua ya?  And I feel it now. Bahkan hampir lupa kalau udah umur 21. Kemarin pas bikin akun baru di bank, sama tellernya ditanyain "Usia berapa mbak?", dengan santainya aku jawab "20 mas heheh". Lalu alis mas mas berkemeja itu berkerut, "Haha mbak ini bisa aja becandanya" ujarnya sambil ngembaliin ktpku. See? KITA DIKEJAR UMUR BRO!

Betewe, aku lagi magang loh di salah satu perusahaan internet di Malang. Kenapa bisa nyasar disitu? Jadi ceritanya begini.

Sehabis pulang dari internship di Jakarta, aku ngebut ngerjain laporan magang sampai bisa ujian dalam kurun waktu satu bulan. Seminggu sebelum ujian magang, aku mulai mikir lagi. Kalau urusan magang selesai, otomatis lanjut ke skripsi. Tapi skripsi itu menurutku hal yang kadang nyata kadang semu. Kenapa bisa gitu? Pertama, jadwalnya gak bisa dipatenkan. Gak ada deadline, standar kapan bisa selesai itu tergantung mood dan semangat kita. Kalau kita males, otomatis molor. Kalau kita ngebet pengen cepet lulus, InsyaAllah bisa ditempuh dalam waktu tiga bulan.

Hanya saja, aku masih belum ngebet lulus. Bukan bermaksud pengen molor, aku ngerasa belum siap aja untuk menjawab setelah lulus nanti mau kemana dan punya modal apa sampai perusahaan mau nerima aku. Itulah kenapa aku pengen melakukan hal lebih selain ngerjain skripsi. Pikiran untuk magang lagi terlintas, lagipula aku ketagihan banget sama perusahaan internet. 

Nah, disitulah aku langsung ketik di Google dengan keyword "perusahaan startup atau internet di Malang". Disitu aku ketemu artikel Tech in Asia. Setelah buka beberapa startup, sayangnya masih under construction. Satu-satunya yang udah settle adalah Jagoan Hosting, ternyata startup itu bagian dari Beon Intermedia. Aku masih inget begadang jam 2 pagi, aku apply di posisi internship. Paginya, langsung dapet telefon dari HR-nya dan disuruh tes besok lusa. Sampai akhirnya aku diterima di perusahaan itu.

Well, seminggu pertama to be honest galau berat. Am I doing right? Do I need to do this? Do I take right decision? Aduh, skripsiku gimana ya nasibnya.

Kebetulan aku dikasih tugas buat bantu handle Gerakan Nasional 1000 Startup Digital. Aku gak asing dengan gerakan itu, karena pas media monitoring di perusahaan sebelumnya sering nemu topik 1000 startup. Jadi yauda lah ya, the thing that I do, just do it Lidya.

Belum lagi, satu persatu temen angkatan ada yang sempro bahkan kompre official sarjana! Men, itu rasanya nyesek banget. Jadi aku menghindari bertanya ke temen udah bab berapa, takut itu jadi pertanyaan boomerang and I hate it a lot, yea, like really really a lot.

But yaw naw what?

Seperti visi Beon Intermedia, memberikan manfaat lebih dari yang kamu bayangkan.

Belum genap dua bulan disitu, tapi aku mendapatkan banyaaaaaak banget pelajaran dan momen berharga. Gak nyangka, lewat gerakan 1000 startup aku bisa ketemu sama orang-orang kece. Awalnya aku B aja sih sama gerakan ini, tapi lama kelamaan setelah aku tau "why" dan "value" dari gerakan ini, men....merinding. Bayangin aja, semua peserta di 1000 startup mereka punya mimpi besar untuk membawa Indonesia menjadi jauh lebih baik lewat startup digital yang mereka buat. Mereka bukan sembarang peserta, beberapa dari mereka ada yang udah professional IT bahkan seorang dokter! Gilz bin gokil gak sih?

Kebetulan aku kebagian jadi Public Relation di Malang. Kerjaanku bangun relasi dengan semua media di Malang. Awalnya ngerasa duuuh, deketin media itu susah dan praktik PR yang aku punya cuma media monitoring :(
Tapi Mbak Dinda, program lead di Malang yang juga bagian dari Beon langsung kasih label ke aku. "Kamu pegang media di Malang ya Lid, pastikan mereka ikut support gerakan ini." Aku pikir itu beban, tapi jadinya malah challenge buat aku. Eh, ternyata seru banget yaAllah jadi praktisi PR dan media relations. Bisa kenal para jurnalis, how to treat them well sampai berita yang kita harapkan untuk terbit itu terwujud. Hamdalah. Gak nyangka aja, orang pesimis kayak aku bisa kenal sama jurnalis Malang Post, Merdeka, Republika, Kompas, Radar Malang, Surya dan radio di Malang. 

Selain itu, dari sekian rangkaian gerakan ini aku selalu ketemu orang-orang hebat. Orang yang visioner. Orang-orang yang punya mimpi dan berani buat eksekusi misinya. Momen berharga itu ketika kamu bisa ngobrol, literally empat mata dengan orang besar. Seperti kemarin aku ngobrol sama Kak Gilang, dia Head of Go-Massage. He share a lot about market validation and how can you handle your product. What a moment...langka!

Ada juga momen yang bener-bener nampar aku banget, bikin aku realized besar-besaran. Usianya 19 tahun, tapi dia udah punya perusahaan dan dia punya mimpi besar buat mengubah hidup orang miskin jadi lebih baik lewat startup digitalnya. Cara dia bicara, how he share his perspective and his knowledge makes me very very very smaller than a dust. Disitu aku ngerasa, well, AKU UMUR 21 INI UDAH NGAPAIN AJA YA ALLAH :(( Umur 19 tahun kayaknya aku masih hobi main game Onet, ampunilah hamba.

Detik ini pun aku jadi sadar. Semakin sadar kalo aku ini tuh masih miskin ilmu. Masih selevel sapu ijuk! Bener-bener butiran debu. Terus aku bayangin, gimana jadinya kalau detik ini juga aku udah punya gelar sarjana tapi skill masih ngesot gini. Mimpi buat dateng ke restoran mahal, ngajak mama dan dua adikku buat milih menu tanpa milih harga kayanya bakalan jadi sampah aja. It won't happen, kalau amunisi yang aku punya masih minus gini. I need more! I DO REALLY NEED MORE!

Gimana sama skripsimu Lid? Kalo udah niat, aku yakin skripsi itu 3 bulan selesai kalo bener-bener diseriusin. Masalahnya, emang perusahaan impian kamu mau nerima orang kayak kamu dengan modal skill pas-pasan? Helaw? Think again!

Intinya, luluslah di waktu yang tepat, bukan tepat waktu. Jangan pernah merasa cukup atas ilmu yang kamu punya, jangan pernah capek untuk belajar, dan jangan pernah melewatkan kesempatan. Kamu itu masih muda, sedangkan hidup itu masih panjang. Kalau kamu selo selo aja, sukses juga bakal selo selo aja nungguin kamu di masa tua. Ayolah, kamu bukan pohon kok, cari peluang dan terjun kesitu. Hargai orang yang kamu temui setiap hari, karena kamu gak akan tahu di hari selanjutnya dia adalah orang yang paling berpengaruh di hidupmu.

You May Also Like

1 comments

  1. semangat dan jalani semua mbak, harus banyak lagi belajar, kadang melihat adik adik yang sudah mempunyai usaha. bikin umur kita kita ini, masih minder. :)

    ReplyDelete