Pokoknya Jangan Terlalu Pelit Sama Diri Sendiri

by - March 16, 2015


Hi, there. How was your day? Hope your day always save and sound. Salah satu cara menilai tingkat kebahagiaan seseorang dapat dilihat dari tingkat keseretan uang yang mereka miliki. Kalo rupiah di dompet mereka bergambar pak soekarno, mereka merdeka. Kalo di dompet mereka bergambar om patimura, artinya masih harus berjuang. Begitulah.



Sebagai pejuang anak rantau yang punya budget tipis tapi daftar kebutuhan setinggi puncak Everest, tentu hal yang harus dilakukan tidak lain tidak bukan adalah menabung. Jatah satu bulan dari orang tua, anggap saja, satu juta. Satu bulan anggap ada empat minggu. Satu juta dibagi empat berapa, 250rb. Jadi, satu minggu jatahnya 250rb udah termasuk makan, bensin, dan kebutuhan simsalabim lainnya. For me, aku bagi seminggu itu cukup 200rb aja. Kalau lagi males masak, cukup makan dua kali aja yang seporsi 7rb. Jadi, satu hari itu aku jatah 20rb aja. Dua kali makan, 14rb sisa 7rb. Nah, yang 7rb itu buat jajan kalo lagi nyidam cimol atau buah-buahan eceran atau tugas ngeprint yang memang wajib.

Sayangnya, seeeerajin-rajinnya set budget tanggal segini jatah segitu tapi teteeeeep aja selalu gagal. Alias cuma teori aja tapi implementasi nol besar. Kadang, adaaa aja pengeluaran yang gak tepat waktu. Apalagi wanita, waduh, jangan ditanyain deh seminggu habis berapa. Yang bener, tanya gini, "Minggu ini udah belanja apa aja?"

Disis lain, selain buat belanja, shit always happen. Why? Misalnya aja ya, udah seneng bisa hemat 20rb dalam seminggu, eh, ternyata hembodi habis. Oke, beli deh. Udah seneng bisa hemat 30rb, eh, sabun pasta gigi shampo habisnya janjian. Yauda, beli lagi deh. Gituuuu aja terus sampe Roma Irama duet bareng Martin Garix.

Nah, kemarin nih, aku udah seneng-seneng keperluan sehari-hari udah right on stock. Jadi, uang yang udah aku sisihin minggu ini mau aku belikan parfum. Karena parfum udah menipis. Tapi, shit always happen and always be.

Entah karena jemari ini yang berdosa atau langit terlalu mendung, kemarin aku fix ngerusakin gembok gerbang kosan. Well, sebagai manusia sosial yang bertanggung jawab atas perilaku dan tindakannya, di hari itu juga berangkat ke tukang kunci. Udah nunggu lamaaa banget digetok-getok sampek pecah dalemnya, eh...bapaknya bilang, "Mbak, gemboknya rusak. Harus diganti." Hyaelaah bapak kenapa gak bilang daritadi, wasting time banget 20 menit berlalu nungguan gembok rusak. "Yauda, berapa pak yang baru?"
"Seratus dua puluh ribu, mbak."
Gilak. Mahal banget, aku pikir cuma 30rb aja. Yauda, mau gimnana lagi, bagaimanapun, aku tetep ambil yang murah. Jadi aku beli yang 80rb aja.

Pulang perjalanan ke kosan, pikiran udah melayang ke Eropa. "80rb bisa buat beli pizza dua box lho..." "80rb bisa buat beli baju bagus" "80rb bisa buat beli parfum" dan gitu teruuus sampe kudanil bisa goyang drible.

Pelajaran yang aku dapet dari situ, adalah....
Aku ngerasa percuma gitu menyiksa diri hemat-hemat tapi ujung-ujungnya buat ganti gembok kosan yang rusak. Which mean, for my self, aku gak perlu pelit-pelit banget untuk diri sendiri. Padahal beberapa yang lalu aku pengeeen banget beli kue cubit, atau satu kilo apel malang, atau novel diskon di togamas. Tapi semua itu aku simpen sendiri, alasannya biar ada sisa untuk keperluan mendadak. Dan nyesek dua kali lipat kalo keperluan mendadak itu ternyata untuk "shit always happen". Jadi, mulai sekarang, selama kamu butuh dan ada uang, yauda beli aja. Masalah shit always happen, yauda biarin juga. Shit itu bagaimanapun selalu happen. Misalnya, kamu habis belanja sepatu atau buku, ternyata malemnya spion sepeda kamu patah. Yauda sih, just let it go. Daripada gak belanja apa-apa tapi uangnya buat dibayar shit always happen tadi, mending uangnya buat belanja menghibur diri sekaligus.



Bentar, paham maksudku kan? Baca lagi coba dari atas, scrol...scrol... Kalo gak paham dan kembali lagi ke kalimat ini, well, itu artinya kamu butuh pendamping hidup.

Sekian dari saya. Jangan terlalu pelit untuk dirimu sendiri, dan banyak banyak beramal.

You May Also Like

0 comments