Jangan Ngrepotin Orang Tua

by - February 04, 2015

Intinya harus sabar aja kalo dapet musibah atau cobaan. Memang, semua masalah ada jalan keluarnya. Tapi masalahnya ada di waktu, jalan keluarnya masih panjang dan lamaaaa banget. Ibaratnya, udah ngajuin berkas ke rektorat dan di ACC, tapi dana mau turun itu kayak siput lagi otw dari Indonesia ke negri Cina.


Kebutuhan mahasiswa itu limitless. Kadang butuh ini itu dengan waktu yang tiba-tiba. Cobaan pun datangnya gak kenal waktu gak kenal keadaan. Di suasana masih terselimuti duka, laptop seperjuangan tiba-tiba rusak dan langsung kena ke jantungnya alias hardisknya. Omaigat, semua data ikut hangus dan gak bisa diselamatkan. Sama seperti benda elektronik bermemori yang lain, gak penting mesinnya rusak asalkan memorinya bisa diselamatkan. Tapi ini dua-duanya direnggut. Aku sama sekali gak disisain sedikit pun data yang ada. Rasanya pengen mati aja.

Meskipun udah berlalu, tapi aku inget banget rusaknya pas UAS. Rasa keselnya belum ilang sampe sekarang. Bayangin aja, tugas yang sudah di convert ke pdf dan siap di print, hilang. Selama empat hari di hari UAS terakhir, jadi mata panda demi ngebut ngerjain tugas dan itu...sama sekali tidak enak. Harus gantian dapet pinjeman laptop dari tetangga, ketiduran di meja dan bangun-bangun rasanya tulang patah semua. Oke, anggap aja itu ujian.

Kalau udah melewati penderitaan seperti itu, kamu mau apa? Kalo aku sih, didorong rasa sakit tanpa laptop, aku minta dibeliin laptop baru ke mama. Bayangin, tanpa laptop di waktu kuliah itu rasanya sama kayak hidup di hutan belantara dan hidup nomaden. Harus berburu dan pergi ke sungai demi kebutuhan hidup.

Tapi apa yang aku dapat lebih dari apa yang aku bayangkan. Bude Nisa, bude yang merawat Nova dan farel telfon. "Kamu bilang apa ke mamamu, Nak? Kamu minta laptop? Kamu umur berapa lidya? Kamu udah gedhe 'kan, udah ngerti perasaan orang 'kan? Mama kamu masih berduka lid, jadi jangan ngrepotin mamamu yang kerja berjuang demi anak-anaknya. Kamu jadi anak ya mbok sabar, laptop 'kan bisa pinjem ke temennya. Bude yakin tanpa laptop kamu masih tetap hidup disana. Sabar aja Lidya."
Itu tamparan yang langsung tembus di hati, jantung, dan bagian vital lain. Maaf mama, maaf Lidya belum dewasa. 

Jadi, apa yang harus kamu lakukan kalo jadi aku? Yups. Sabar. Satu kata yang mengandung banyak arti. Sebuah kata yang perjuangannya harus diimplementasikan. Sabar ya Lidya, bener apa kata bude, tanpa laptop waktu kuliah gak akan bikin kamu mati. Yeee....harus berjuang. Semangat semangat!

You May Also Like

0 comments