Dicium Tomcat Lagi

by - December 22, 2014


Yah, emang kalo jodoh larinya gak kemana. Udah ketiga kalinya ini disakitin dan dibikin galau sama makhluk ciptaan Tuhan paling tengil. Tidak lain dan tidak bukan adalah Tomcat.


Siapa yang gak marah, siapa yang gak kesel, siapa yang gak pengen operasi muka, kalau sebagian permukaan kulitnya dinodai oleh virus herpes. Berhubung musim hujan, serangga-serangga tak diundang pun mulai sembunyi di tempat yang tak terduga. 

Senin kemarin, saya kena tomcat untuk yang ketiga kalinya. Yang pertama kena di tangan, yang kedua kena di leher, dan yang terakhir yang paling bikin malu kena di muka. Awalnya gak nyangka kena tomcat, bangun tidur ada luka merah semacam kecakar kuku. Kupikir, "Oh, kena kuku." Eh, besoknya, tiba-tiba mulai muncul bintik-bintik merah dan seketika itu pula sadar diri kalo luka ini bukan karena mantan bukan karena kecakar kuku sendiri tapi gara-gara TOMCAT.

Karena saya sudah terbiasa, jadi saya sudah menyiapkan obatnya. Jadi tiap dua jam kering salepnya, saya oleskan lagi sangking gregeten sama penyakit ini. Yang bikin sebel lagi, selama dua hari dimana pun berada entah di kelas atau di luar tetep pakai masker demi menjaga kesejukan pemandangan orang lain. Pas hari ketiga, udah agak kering. Dengan berat hati, lepas masker supaya lukanya dapet udara sejuk dan belajar pede meski punya wajah macem pangeran zuko.


Ironisnya lagi, ditengah-tengah penderitaan luka tomcat ini harus maju ke depan untuk nyanyi sebagai hukuman telat masuk kelas. Udah suara jelek, muka apalagi. Double kezeeeel. Mana ada yang bilang kayak KDRT pula. Kurang ajar apa coba si tomcat yang mendzalimi saya?


Tapi yang bikin seneng, hihi...berkat luka ala ala pangeran zuko ini, diperhatiin sama gebetan. 

"Lidya, pipimu kenapa?"
"Kena serangga tomcat."
"Kok bisa? Udah di bawa ke dokter? Udah di periksain?"
"Udah kok, udah..." Padahal belum, yakali kena tomcat aja ke dokter, beli obat salepnya ke apotek juga sama aja hasilnya empat hari sembuh. Heheh.
"Hati-hati ya, emang musim ujan deh kayaknya."
"Iya nih, tomcat kampret."
"Ge we es ya, Lid."

Aaaaaa....maiiiigaaat. Meskipun dapet satu cipratan bahagia semacam itu, masih belum ngalahin kekezelan sama si kutu busuk tomcat. Buat kamu yang lagi sendiri disana, sebelum tidur cek dulu bantal atau selimutnya barangkali ada tomcat yang butuh belaian dan sentuhan manusia. Oh ya, buat kamu yang udah kena, sabar aja empat hari udah sembuh kok--kalau kamu ngolesinnya empat jam sekali kayak aku ini. Obatnya acyclovir 5% atau pikangsuang, nanti ngilangin bekasnya pake bioplacenton.



Ini foto editan pake 360 effect sweet. Foto pas kena tomcat bikin malu, jadi ini aja yang diupload.
Udah segitu dulu curhatnya. Selamat menikmati musim hujan yang indah ini ya :))

You May Also Like

1 comments

  1. Terima kasih banyak info nya sangat bermanfaat sekali untuk yang sedang mengalami permasalahan jerawat ... referensi bacaan jerawat

    ReplyDelete