Satu Minggu Penuh Cobaan

by - November 05, 2014

Hidup tanpa cobaan itu seperti makan tempe penyet tanpa sambel trasi. Akan terasa hambar dan tidak akan meninggalkan kesan rasa apapun. Tapi sebaliknya, hidup penuh cobaan itu sama halnya dengan meja makan malam dipenuhi tahu telor, tempe penyet, telur dadar, koloke, dan masih banyak lagi. Dari sebuah cobaan, kita bisa mengevaluasi diri apa yang salah.

Nah, dalam satu minggu terakhir ini aku mau evaluasi diri dulu. Kalian tahu? Cobaan hidup itu gak ada yang enteng, but no matter hard it is, we must face it. Benar begitu? Ya, harus gitu. Ada dua cobaan atau paling tepat keapesan yang menimpa princess cantik satu minggu ini. Yang pertama, jatah bulanan ditahan sama Bank & yang kedua jatah makan malam ditelan bulan. Kok bisa?

Jadi gini nih, ini cerita yang pertama dulu ya. Waktu itu Senin malem sekitar jam setengah sembilan, saya pergi ke bank untuk setor tunai senilai 1,350,000,-. Karena kepadatan tugas kuliah dan semacamnya, mengurungkan niat saya untuk setor ke teller langsung, pun saya tidak membawa buku tabungannya. Waktu masukin uang ke mesin dan proses penghitungan, tiba-tiba...crap. Kartu atmku keluar dan uangnya tertelan di dalam mesih. DAMN, saat itu saya panik karena tentu saja belum ada konfirmasi setor tunai tapi tiba-tiba mesin not responding. Saking paniknya, aku datengin pak satpam ke posnya langsung dan nyerocos atas musibah yang terjadi. Yang bikin malu, disana princess nangis-nangis bahkan nyalahin satpamnya kenapa kok atmnya eror tapi gak ditulisin eror biar sini bisa antisipasi untuk gak setor tunai disana. Kata pak satpam, suruh bikin surat pengaduan besoknya ke customer service. Oke, paginya princess langsung ke CS dan dibuatin surat pengaduannya. Kalian tahu kalimat tersedih di dunia ini setelah "Maaf kamu terlalu baik, kita lebih baik putus aja..." adalah "Uang ATM Anda akan kembali maksimal dalam waktu dua minggu". Seketika itu juga langsung die. Dua minggu...dua minggu rek, DUA MINGGU MAKAN APAH? Akhirnya pinjem ke temen 500rb buat bertahan hidup selama dua minggu :((

Yang kedua nih, waktu itu malem-malem 'kan sama mbak kos beli nasi goreng dan bakmi. Total tiga bungkus dan masih anget-anget. Kebetulan waktu itu juga aku harus mampir ke indomart buat beli sikat gigi yang emang harus ganti yang baru. Nasi yang udah dibeli emang sengaja ditinggal di motor, karena emang ngapain juga ke dalem cuma sebentar bawa-bawa nasi anget. Nah, udah selesai nih bayar di kasir dan tarik gas motor pulang. Sebelum ngidupin kunci, baru deh sadar nasi angetnya ilang tiba-tiba invisible gitu. Tanpa rasa panik yang menyerang, kita berdua cuma bisa bertatapan dan menghela nafas. "Mungkin kita kurang shodaqoh, Lid," komentar mbak kos. "Iya mbak," mungkin... :(( Yang ambil juga mungkin lagi kelaparan, yaudah berarti emang lagi bukan rejeki anak soleh.

Makanya, temen-temen, pelajaran pentingnya adalah jangan pernah ninggal barang apapun di motor saat kamu mau belanja. Itu riskan banget. Barang murah aja bisa ilang, apalagi hati yang berharga? Makanya, jagalah hatimu dan hati pasanganmu supaya gak ilang ilang diambil orang. Selain hati pasangan juga hati orang tua dijaga, supaya uang saku gak telat dikirim. Hehe.

You May Also Like

1 comments

  1. Saya lebih suka makan tempe tanpa sambal terasi ka...hehe

    ReplyDelete