Happy Eid Mubarak 1435 H

by - August 02, 2014


Selamat hari raya ya, teman-teman. Meski udah H+5, Lidya dan sekeluarga minta maaf kalo ada salah yang disengaja maupun tidak. Kalo aku sering jahatin kamu, nyakitin perasaanmu, nyinggung hatimu, dan bikin tulisan yang bikin mata terbakar. Minta maaf ya, tapi harus dimaafin biar barokah.


Perayaan setahun sekali ini memang puncaknya euforia dari segala aktifitas manusia, khususnya umat muslim di dunia. Mulai dari melewati 30 hari ramadhan, berpuasa, berzakat,  dan nikmatin acara televisi sahur mulai dari yang geje sampai bener-bener geje. Perayaan dimana umatnya kebanyakan memakai baju baru, berwarna-warni, dan amplop-amplop lebaran yang sudah disediakan untuk adik kecil sampe yang udah gak kecil lagi.

Yang dari dulu gak pernah kontak, di malam takbir mulai dari mantan pacar sampai mantan rival ngucapin bla-bla-bla ala hari raya yang intinya minta maaf. Sebenernya, meskipun dari sosial media tapi kalau person to person lebih dapet feelnya daripada semacam broadcast gitu.


Alhamdulillah, di hari raya tahun ini lengkap keluarga dari berbeda pulau dateng untuk menikmati momen setahun sekali ini. Seperti tradisi, satu keluarga numpuk brek dan berkumpul di persil, Glenmore. Tapi karena aku di Genteng, jadi solat Id dan silaturahmi hari pertama ya di Genteng, besoknya baru ke rumah nenek.

Waktu sungkem-sungkeman sama keluarga, ada suasana haru tersendiri. Ketika sungkem dan memeluk mama sambil berkata, "Ma, maaf ya kalau selama ini pernah nyakitin atau nyinggung perasaan mama. Bismillah, semoga di ke depannya aku bisa intropeksi lebih baik." ada sesuatu yang berdengung di hati. Semacam...peringatan mungkin? Peringatan kalau sisa-sisa hari raya yang bakal aku jalani tinggal sedikit dan mulai sekarang harus paham betul apa itu "waktu".

Oh ya, tahun ini ada yang beda. Selama tiga tahun berturut-turut kemarin, aku selalu pakek jubah dan berhijab. Tapi justru ditahun ini gak pake jilban dan, maaf, pake dress pendek. Karena, 1. Gak sempet beli jubah, selain harganya mahal juga pertimbangan pakainya cuma diacara penting aja; 2. Lagi pengen aja nyobain gak pake jilbab; 3. Dapet ijin kok dari mama, asalkan cuma di rumah aja gak pake jilbabnya. Kalo balik ke Malang harus dipake lagi.

 Hmmm... I need more time to be Istiqomah. Masih belum bisa berhijab sepenuhnya nih, karena memang banyak godaan. Banyak banget, nanti deh ada waktu sendiri untuk jelasin.


Mau nulis apa lagi ya, ya pokoknya gitu deh. Seru. Dapet sangu ulala. Meskipun yang kasih sangu dikit, tapi sekali kasih nilainya gedhe. Alhamdulillaah, bisa buat beli nugget di kosan nanti.
Itu aja sih. Ini hari rayaku, mana hari rayamu?

You May Also Like

1 comments