Euforia Terakhir untuk Piala Dunia 2014

by - July 14, 2014

Yuhuu. Semalaman berjaga demi ngikuti euforianya penghujung final piala dunia 2014. Siapa aja mereka? Tim Tango dan Tim Panzer. Dan... dimulai dari closing ceremonial jam 01.00 WIB  dan dikasih jeda satu jam sebelum pertandingan final. Sedihnya, gak bisa nonton bareng di tempat-tempat ketje. Meski begitu, gak menghalangi hebohnya teriak-teriak dini hari menyoraki jagoan masing-masing.

Semalaman ditemenin sama Mbak Naffal, disusul pas waktunya sahur sama Bela dan Renita (btw, penting gak sih aku sebutin satu-satu?). Oke, skip.

Demi loyalitas yang aku persembahkan untuk Tim Tanggo (efek angin lewat), aku bela-belain deh pakek jerseynya biru putihnya Argentina. Selfi juga biar dipamerin ke medsos gitu, nyari eksistensi gitu, kerjaannya orang gak bener ya gitu. Skip lagi.


Okay....setelah seratus menit lebih nungguin telur pecah akhirnya pecah juga. Congrats nih buat Tim Panzer for your best hero, Mario Gotze!!! Yay!!! Yang nendang sama hasil tendangannya ketje tingkat mahabarata (baca:dewa).

Tapi, tapi nih, sedih juga jagoan Tango kalah. Padahal tadi udah bisa cetak gol kalo wasit gak angkat bendera offside. Mana my prince Angel Di Maria gak bisa tampil juga di lapangan. Sedih hati ini, bener-bener sedih. Meski begitu, ya masih seneng lah Om Messi dapet golden ball (ekspresinya dataaar banget waktu penyerahan penghargaan).
Terharu juga lihat Gogo, Rojo, Perez, dan lainnya nangis...fansnya juga unyu-unyu dan sekseh-sekseh nitihin air mata. Pukpuk ya, aku tahu rasanya gimana kok.

Untungnya nih, gak pakek acara taruhan. Kalo taruhan duit, pasti bokek. Tapi, kenapa juga ya, tadi gak taruhan sama gebetan. Ini kalo mau nerusin baca gak nanggung ya nyeselnya. Gini, coba aja tadi taruhan sama gebetan. "Gebs, kalo Argentina kalah, aku jadi pacar kamu. Kalo Argentina menang, kamu jadi pacar aku." Alah...lupa rek tadi mau ngomong gitu. Yaweslah ndak apa-apa. Nanti bisa dilihat real count nya tanggal 22 Juli. Semangat!!!




You May Also Like

0 comments