Goblok Pangkal Apes

by - June 18, 2014


Kamu tahu, sebenernya ini kisah sedih--tergantung dari sudut pandang mana kamu menilai sih. Kemarin, ada insiden menyedihkan. Usai solat isya', aku sama Eva (sepupuku dari Kalimantan) jalan-jalan ke mol Matos. Sepedaku aku parkir di bawah, karena aku rasa keamanan disana lebih terjamin. Waktu masuk pintu mol, aku 'kan gak bawa tas nih, jadi aku masukin aja kunci motorku di saku celana. Padahal nih, si Eva bawa tas. Karena aku ngeremehin banget dan gak peduli, ya tetep aja kunci motor bergantungan kunci boneka minion itu menggelantung di celanaku.


Selama kurang lebih dua jam (gak penuh sih, sebagian setengah jam dipakek buat makan), aku sama Eva muter-muter dari butik satu ke butik lainnya. Nyobain baju ini itu tapi gak dibeli, dan yah, women activity you know lah kayak gimana.
Nah, pas udah mepet jam sembilan, beberapa kios udah tutup dan kami berdua memutuskan untuk pulang.  Tinggal beberapa langkah menuju pintu keluar, benjolan kunci motor di sakuku menghilang. Refleks panik lah ya, di kios-kios yang mau tutup ditanyain satu-satu udah kayak ibu kehilangan bayinya tapi tetap saja hasilnya nihil. Kesempatan terakhir, aku nanya ke pusat informasi. Bapak berkumis dan bejaket hitam itu minta ciri-ciri gantungan kunci dan data diri pemilik, oke aku tulis.


"Kunci motor Honda, Gantungan kunci Boneka Minion, Hilang di dalam gedung, A.n. Lidya Charolina/08080808xx"

Udah, cuma itu aja. Aku jadi bingung, makanya aku tanya. "Pak, kok gak di halo-halo?"
"Maaf, Mbak. Kita gak bisa umumin. Nanti kalau disiarkan, malah gak ada yang mau nganterin." Masuk akal gak sih? Apa salahnya sih dicoba. Nyebelin banget 'kan?
"BAPAK INI GAK TAHU ORANG PANIK YA? ITU KUNCI SAYA SATU-SATUNYA PAK!! KUNCI GANDANYA ADA DI RUMAH ITU GIMANAH!!!" You know, itu cuma teriakan inside my heart aja. Kata yang keluar sebenarnya begini, "Oh gitu, iya deh pak. Makasih pak." Berhubung gak ada harapan, jadi, ya, terpaksa. Motor kesayangku itu :* Harus menginap di parkiran bawah Matos. Nginep rek, NGINEEEP!!! Karena mau manggil tukang kunci juga itu udah late night, mas-mas parkir juga nyaranin suruh balik kesana lagi besok pagi aja sekalian panggil tukang kunci. Yaudah, mau apa dikata, doi udah jadian sama orang lain.

Bagaimana kita pulang? Begini:
Naik angkot dan turun di depan UIN. Selebihnya gimana? Ya JALAN KAKEEE! Biasanya yang cuma duduk dan tarik gas aja sekarang dikasih cobaan jalan kaki beratus-ratus meter. Bayangin aja, itu udah malem sekita jam 10an. Untung aja, untuuuung banget, partner di momen apes itu bukan: MAMA. Gak kebayang banget kalau mama tahu, ocehan dan semprotnya gak bakal pernah berhenti dan pasti, lebih panjang dari sekuelnya sinetron Tukang Bubur Naik Haji.

Besoknya, pulang dari UAS langsung panggil tukang kunci dan yah, you know, itu gak ngabisin uang dikit. Lumayan lah, orang kaya buang-buang duit.
Pelajaran apa yang bisa didapat?
1. Jangan pernah ngeremih hal sekecil pun. Udah tahu si Eva bawa tas, kenapa kunci motor gak ditiitipin ke dia aja? Karena, aku pikir "Halah, kunci motor. Keciil, masukin saku celana gak bakal ilang kok." Dan buktinya? Itu dia, udah diceritain di atas ya.
2. Rajin beribadah. Mungkin apes ini adalah cobaan yang indah :) Karena aku jarang solat subuh tepat waktu. Godaannya itu lho, seberat keinginan pacaran sama orang yang udah punya pacar *salah fokus*
3. Jangan terlalu hemat dan boros. Padahal, semaksimal mungkin aku hemaaaaaat pakek begete. Gak beli makan enak, gak jajan enak, gak beli baju dan keperluan hedon lain. Tujuannya, ya hemat, duit gak kurang. Tapi, tapi nih ya, nyebelin banget, uang yang aku hemat-hematin ternyata berkhianat! Dia pergi begitu aja ninggalin aku sendiri. Makanya, punya pacar jangan disayang-sayang banget, ntar dia pergi ninggalin kamu dan *wing* ekspektasimu bisa hidup bersama dengannya hilang seperti debu ditiup angin.



4. Goblok pangkal apes. Kalau jadi orang, ojok nemen-nemen pelone. Tapi kalau yang namanya apes selalu jadi nasib, apa mau dikata? Yaudah, nikmatin aja, cobaan itu indah :) Seindah untaian kata "Selamat malam dan mimpi indah" darinya, ya 'kan?

You May Also Like

1 comments