2 Hari di Istana Tercinta

by - October 17, 2013

Liburan Idul Adha kemarin cuma sempet 2 hari meluk guling di istana tercinta. Besoknya sudah harus kembali ke Malang, kembali ke hiruk pikuk, kembali ke aktivitas semula.

Kereta tawangalun jurusan Malang-Banyuwangi tepat pukul 21.30 berhenti di stasiun kalisetail. Turun dari kereta langsung telfon Eva buat jemput. Sampai rumah, ketemu mama yang lagi bebaringan di kamarnya nidurin Farel. Saat pertama kali menginjak lantai rumah, serasa menghidup udara segar walaupun disaat itu tidak ada makhluk hidup yang berfotosintesis.

"Assalamu'alaikum..." say hello to my lovely home.
Sayangnya Farel dan Nova sudah tertidur pulas di kasurnya. Mama keluar kamar sambil membetulkan baju tidurnya yang agak berantakan dan langsung memeluk anak gadisnya yang baru pulang dari 7 jam perjalanan lamanya.
"Hei...apa kabar?" sapanya setelah melepas peluknya.
"Baik, hehe. Mama gimana? Adik-adik gimana? Tidur semua, ya?"
"Semua tuyul udah tidur. Mama baik-baik aja." jawaban yang membuat pendengarnya tenang.

Usai ngobrol dan cerita panjang selama jadi mahasiswi 1 bulan lebih di Malang, lanjut beres-beres tas bawaan, mandi, ganti baju, dan nyantai tiduran di kasur yang udah lama tak tersentuh pemiliknya. Kamar terlihat rapi, gak kayak dulu pas aku tinggalin; amat sangat berantakan. Boneka-bonekanya juga tertata rapi. Aiiih, pengen deh bungkus kamar ini trus dibawa ke Malang (Andai saja itu bisa terjadi -..-)
Besoknya baru deh bisa momong Farel dan Nova. Farel sekarang sudah bisa ngambek, dia kalo ngambek gulung-gulung di lantai, giginya juga tumbuh satu. Sedangkan Nova, masih tetap aja nakal.
"Mbak Lidya kapan balik lagi ke Malang?" tanya si Nompret.
"Memangnya kenapa?"
"Kita bisa tukeran gak? Seharusnya Mama dulu ngelahirin aku duluan. Biar aku bisa dikasih hape yang bisa main game pou, kuliah di Malang, dikasih uang jajan. Kak, kapan ya aku bisa gedhe kayak kakak?"
*speechless dulu*
Sayang adik sayang adik :D
"Ya nanti kamu pasti gedhe kalo udah waktunya. Sekarang sekolah dulu yang pinter, jangan ngelawan kalo dimarahin mama, oke?" Ah, sok bijak dikit didepan anak 6 tahun.

Gak lupa nyamperin sahabat-sahabat dekat rumah yang bersama sejak TK. Ngobrol sama si Mery, kabarnya baik-baik aja. Cuma akhir-akhir ini dia agak galau karena pacarnya yang kebetulan di Malang udah agak menjauh. Yah, resiko LDR...cuma bisa ngasih komen itu. Ketemu sama Shierly juga. Dia juga nyeritain pacarnya yang kebetulan LDR juga, bedanya yang ini lebih bahagia karena kemarin dia dideketin keluarga pacarnya. Hmn...dia lagi bahagia karena sindrom calon menantu.

Cuma 2 hari, gak sempet "memuaskan" diri pulang kampung. Paling banter cuma beli rujak lontong di sebelah rumah. Besoknya usai solat Id siap-siap berangkat lagi. Perjalanan ke Malang ditempuh dengan naik bus sama temen ditambah kopi darat sama temen seperjuangan juga Malang di bus yang sama.
Dari rumah dibawain beras, selai blueberry dan strawberry, sprei ganti, dan bumbu-bumbu masakan lainnya. Sampainya di kosan, oh iya lupa belum cerita ya, kunci kosanku ilang di rumah gak tau lupa ditaruh dimana. Jadi, sedihnya, harus ngrepotin hubungin mbak-mbak kos yang belum tidur buat bukain pintu dan gerbang. Yang jadi masalah sekarang, untung jendela kamar gak di kunci. Jadi, ya, keluar masuk lewat jalur maling.
Bagaimanapun, 2 hari kemarin setidaknya bisa mengobati homesick yang selama ini melanda. Sekarang harus kembali fokus ke kuliah, jangan kecewakan harapan dan doa orang di rumah. Oke? Udah gitu aja. Semangat yaa kuliahnya ^^ Semangat juga nyari masa depan! (baca:jodoh)

You May Also Like

0 comments