Asking To My Self

by - September 18, 2013

Saat kamu tersandung sebuah masalah, maka yang kamu butuhkan adalah uluran tangan untuk membantumu berdiri. Ketika tak ada lagi uluran tangan, maka satu-satunya yang bisa membantu adalah tanganmu sendiri, dirimu sendiri.

Dan akhir-akhir ini butuh pendapat mereka tentang sebuah drama roman picisan yang gak asing lagi di dunia nyata maupun fiksi.


Aku coba tanya ke matahari:
Mat, aku mau curhat nih | Kamu gak liat aku lagi sibuk menyinari harinya semua orang? Kalo aku tanggep kamu, kasian tuh tanpa aku orang-orang yang baru terbangun dari tidurnya dalam keadaan mode move on gak bisa kembali bersinar. Curhat sama bulan aja gih.

Aku coba tanya ke bulan:
Bul, aku boleh cerita sesuatu?| Aduh, cyn. Ikke sibuk nih. Terlalu banyak klien, banyak pesan orang-orang rindu yang harus aku sampaikan. Maap nih ye, coba ngungsi ke bintang gih, dia keliatannya nganggur tuh.

Aku coba tanya ke bintang:
Tang, aku...| Mau curhat? Etdah, aku lagi nemenin pasangan-pasangan yang lagi bahagia di bawah sana. Emang ada apa sih? Bukannya kamu seharusnya ada dibawah sama pasangan barumu? Baru lepas jomblo aja udah kebanyakan masalah.

Setelah aku pikir-pikir, kalo aku bertanya pada mereka, maka bukan jawaban yang kudapat, tapi janda kudapat. Eh, salah, melainkan kebisuan yang kudapat. Jika tidak ada yang mengulurkan tangan, maka sudah seharusnya berusaha bangkit dengan kaki tangan sendiri.

And I'm asking to my self:
Aku boleh curhat?
Boleh. Asal jangan banyak-banyak.
Kamu kok jutek sih, kamu 'kan hatiku~
Gimana gak jutek? Ini hati, bukan halte. Aku capek terlalu lama menunggu. Ini hati, bukan keset. Aku capek diinjek-injek dan ditinggalkan begitu saja tapi tetep welcome. Ini hati, bukan boneka barbie. Aku capek dipermainkan terus. CATEEET ITUU!!!
Trus aku harus gimana?
Kamu pengennya gimana?
Aku 'kan tanya, kok ditanyain balik sih...
Aku juga tanya, aku capek ngasih jawaban terus. Tapi kadang kamu justru mengabaikannya, egomu gak bisa dikontrol, dan wajar aja karena kamu wanita jadi pilihan prioritas pada perasaan daripada sama ini *nunjuk kepala*. Dan sekarang, feel it. Resiko itu kudu ditanggung, bukan dikeluhkan atau dibagikan. Bisa dimengerti?
Ngerti kak...
Nah, gitu dong. Apalagi masalahnya sekarang?
Aku mau tanya, misalnya kamu baru beli boneka sapi. Gak baru sih, kamu belinya di loakan. Kamu udah beli, sah, dan kamu berhak memilikinya. Tapi tiba-tiba mantan pemilik boneka datang dan dengan paksa minta balikin bonekanya, kamu harus gimana?
Tunjukin kwitansinya, beres.
Udah, tapi dia tetep gak rela bonekanya aku milikin.
Yauda, suruh dia beli dengan harga 2x lipat. Eh, kalo bisa 5x lipat sih biar bisa kita bagi berdua, hehe :D
100x lipat pun, aku gak mau. Aku udah sayang dan suka sama boneka ini. Tapi pemilik lamanya tetep kekeuh dengan alasan dia udah milikin dia bertahun-tahun sedangkan aku 'kan masih baru.
Aku kok ikutan bingung ya. Udah ah, kapan-kapan lagi aja ya aku kasih solusi. Sekarang kamu jaga baik-baik bonekanya, kalo ada apa-apa tinggal lapor saya. Okey?
Yah, kamu kok php gitu sih...
HEEEH!! Cuma di php kecil gitu aja sewot. KAMU GAK MIKIR AKU YANG UDAH DIPHP-IN SELAMA BERABAD-ABAD SAMA GEBETAN-GEBETAN PILIHANMU ITU, HAH?! Cafek tauu >.<
Iya deh, ti. Maaf ya, woles dong jangan emosi gitu. Oke, nice dream ya. Ditunggu lho jawabannya :*
Iya iya, nanti aku mention atau bbm jawabannya. Aku mau tidur dulu., karena hati perlu istirahat. Bye~

You May Also Like

0 comments