16 Agustus 2016, Kacang Lupa sama Kulit Lid?

by - August 20, 2013

Sumber: i.huffpost.com

16 Agustus 2013.

Hari ini hari dimana wanita yang paling aku kagumi di dunia ini, ulang tahun yang ke-42. Tapi sayang sekali, anaknya yang paling beliau sayang dan mengerti lupa akan hari yang patut dirayakan ini. Payah. Sebagai anak yang teladan, saya merasa gagal :(

Jadi gini ceritanya, sekitar jam 10 pagi, sambil gendong Farel mama nyamperin aku yang lagi asyik sama dunianya sendiri.

"Lid, kamu gak inget sesuatu?"
"Apa ma? Cuci piring? Nyetrika?" Disamperin dengan kalimat seperti itu, rasanya kayak disambar petir. Karena adatnya, pertanyaan "kamu gak inget sesuatu?" itu menuju ke ruang dan waktu kesuraman. Misalnya saja, kelupaan cuci piring, kelupaan cuci baju, jemur baju,  bakar baju, dan sebagainya. Intinya, pertanyaan itu bikin mual bayangin pekerjaan yang terlupa dan harus dikerjaan saat itu juga.
"Bukan, bukan itu..."
"Uang?" nah, ini. Kadang juga gak ketinggalan mama nagih utang atau yang berhubungan dengan duit. Jadi, ya, spontanitas.
"Pikir lagi," jawab mama yang langsung beranjak dan pasang wajah cemberut.

Oke, pikir lagi. Hari ini hari apa? Jumat. Tanggal? 16. Bulan? Agustus. Oh, shit.

Detik itu juga lari ke kamar mama, nyamperin beliau. Sambil agak malu-malu karena merasa bersalah, merasa lupa dan telat. "Selamat ulang tahun ya, ma. Semoga bisa jadi ibu yang lebih baik, gak cerewet, dan gak pelit."
Mama yang menutup rapat bibirnya, mendengar ucapan anaknya yang  baru saja nyeletuk usil sedikit terharu. "Makasih..." jawabnya lembut. God,...i love her so much!!!! Dont let her fall, she's my best mom, EVER!!

Berhubung baru inget ultahnya di hari itu juga, jadi bingung mau ngasih kado apa. Kantong juga gak setebel tahun kemarin, dimana bisa ngado tas dari SM yang harganya 330rb. Asli, sumpah, nyesel ngado mama tas yang bagiku terlalu mahal waktu itu. Tabungan ambles. Bukannya makasih, mama justru marah besar karena dianggap buang-buang duit. Yeah...thats true. Tapi pada akhirnya mama berterimakasih dan aku disuruh janji gak usah beli barang mahal lagi untuk kado.


Dan kado untuk ke-42 nya apa?
Terinspirasi dari sertifikat yang berserakan di meja, jadi dapet ide. Dan hasilnya....only her can judge sih.

Kadonya juga gak langsung dikasih, tapi waktu malam hari ngendap-ngendap masang itu di dinding ruang tv. Jadi mama sadarnya besok paginya, dan, well...you know...no comment dari beliau -___-

Yang jadi pertanyaan, seneng apa gak ya dikasih kayak gituan. Oh, mamaku...

You May Also Like

0 comments