Mainan Seru Di Masa Kecil

by - June 28, 2013

Ngomongin masa kecil, seperti bernostalgia ke ruang kaleidoskop yang menunjukkan gambar masa nggilani tapi ngingetin. Gambar manusia kerdil yang masih polos dan ingus yang senantiasa menemani di setiap langkah. Jujur aja, dulu waktu kecil itu pedenya gak ketulungan. Misalnya, udah tau ingus meler sampek tumpe-tumpe masih pede aja tuh jalan kesana-kesini sambil mengumbar senyum gak peduli bendungan air kental yang siap terjun dari dua terowongan.

Bukan hanya itu, anak kecil juga gak tau malu. Dulu aja waktu aku masih esde kelas 1, masa dimana masih berani keluar rumah pakek bikini dan sempak aja. Tapi kalo sekarang masih berani kayak gitu, maaf, saya belum siap dibakar masa.
Dulu main sama temen-temen sebaya, cowok ataupun cewek, banyak sekali permainan yang bikin lupa waktu-mulai jam bangun tidur siang sampek pulang-pulang dijemput bude sambil angkat-angkat sapu, persis penari he ramko yambe ramko.

Permainan yang sering aku mainin sama temen-temen dulu; sudamanda, sate-satean, petak umpet, donal bebek, lupus, pesta miskin pesta kaya, kotak pos belum diisi, yang paling favorit ya petak umpet, dan masih banyak yang gak keinget.
Dulu kalo main sudamanda, bagus-bagusan bentuk gacho. Bahkan bude sempet histeris liat koleksi gacho sudamanda di dalam lemari baju. Wajar 'kan anak usia 6 tahun nyimpen pecahan triplek ataupun batu bata di tempat yang aman?


Tau permainan sate-satean? Aku juga agak lupa-gak ingat cara mainnya. Seingetku mainan ini kalo ada yang bilang "sateeee" langsung gebukin si korban-soalnya di masa itu aku masih kecil, jadi dianggep "bawang". Enaknya jadi bawang dibawah umur itu, boleh ikut-ikut aja dalam permainan tapi gak boleh jadi loser alias seng dadi alias korban. Nah, jadi pas main game ini kerjaanku cuma ikutan gebukin aja. Seru loh. Seandainya masih ada game ini, dengan kata "sate" ganti kata "mantan". Jadi kalo ada yang teriak "mantaaaan", langsung hajaaarrr. Ehehe.

Ada lagi, game donal bebek. Kalo gak salah lagunya gini, "Donal bebek maju satu langkah, mundur tiga langkah. Dji, sam, su!" Mainnya cuma injek-injekkan kaki aja. Bangga banget kalo nginjek kaki temennya sampek nangis.
Dan ada game yang kalo dipikir-pikir sekarang itu game alay. "L U P U S lupus. Siapa yang tidak bergaya seperti monyet jaaadi. Siapa yang tidak bergaya seperti anjing jaaadi. Siapa yang tidak bergaya seperti tukang sate jaaadi. Dan seterusnya, permainan ini bego tapi konyol.


Siapapun kalian yang gak ketinggalan dengan permainan-permainan masa nggilani dulu, kalian luar biasa. Karena masa kecil itu berharga, dan kalian berhasil membuatnya berharga dengan pede, tak peduli perkataan orang, berimajinasi tinggi, mimpi yang menggebu-gebu, dan tawa ceria yang tidak pernah pupus dari senyuman dibawah ingus kalian.

You May Also Like

0 comments