I LOVE MY MOM

by - May 26, 2013

Sepulang dari perantauan, aku banyak belajar. Banyak sekali arti-arti yang selama ini belum aku pahami. Mulai dari keegoisan sampai titik kesadaran.
Aku masih inget dulu waktu kecil; cengeng dan menyebalkan. Banyak sekali keinginan yang pengen dituruti. Kalo gak dituruti, banyak cara untuk ngambek selain nangis tanpa air mata seharian.



Sejak umur 5 tahun, aku pisah sama mama. Tinggal sama bude sampai umur 15 tahun-dimana mama kembali dengan membawa keluarga baru.
Awalnya aku ngerasa belum siap dengan keluarga baru, karena mama pasti udah gak sayang lagi, mama pilih kasih, ini lah itu lah dan banyak. Tapi diumur labil itu, aku berterimakasih sekali. Udah dikasih masa paling memberi manfaat dan pelajaran di antara luas-sempitnya ruang dunia ini.
Mama ngasih pelajaran yang berarti, walopun dengan cara yang bikin geregetan. Celotehan bibirnya yang bikin telinga panas dan hati ke bakar juga termasuk. Tapi dibalik semua itu, ada sesuatu yang gak bisa diliat dan sulit dipahami tanpa adanya waktu. Dan sesuatu itu antara lain;
1. Do'a mama di setiap malam yang tak lepas dari doa akan kesuksesan anaknya, kebahagiaan anaknya dan keselamatan anaknya di dunia dan akhirat. Beliau taburkan menjadi satu dalam dzikir dan sholawatnya di tengah malam, hanya untuk anak tercinta.
2. Usaha dan kerja keras mama untuk siapa? Sejak menikah dengan papa baru, mama berhenti bekerja dan menjadi ibu rumah tangga. Dan ketika papa telat ngirim uang, aku masih inget usaha mama mulai jadi buruh goreng mutiara harian yang diupah 25000/hari. Beliau kumpulin seminggu buat bayar biaya operasional sekolahku. Aku yakin, kelak, semilyar apapun balasan yang aku kasih gak akan sebanding dengan usaha beliau waktu itu.
3. Beliau tidak pernah menyerah. Mama gak pernah nyerah buat ngerawat aku sebagai anak. Seandainya beliau menyerah, pasti sekarang aku udah jadi gelandangan. Sempat punya pikiran kabur dari rumah, karena perbedaan argumen dengan mama. Tapi memang benar, apa yang dikatakan mama selalu benar. Sampai sekarang aku masih takut melangkah tanpa pertimbangan mama. Mama adalah arah panah terpercaya di dunia ini. Awal dan tujuan akhir hidup ini, adalah beliau.

Dan selalu gengsi kalo mau ngucapin kata-kata terimakasih atas apa yang beliau lakuin untuk anaknya. Tapi aku sangat-sangat sensitif sama apa aja yang berhubungan dengan beliau. I love her more than i know.

Mama, maaf ya lidya masih belum banggain mama. Maaf juga selama ini udah ngerepotin, ngecewain atau bahkan bikin mama sedih. Lidya sayang mama :*

You May Also Like

0 comments