Biarkan Apa Adanya

by - May 22, 2013

Malem ini dapet pelajaran yang berharga dari bungkus mie yang bernilai 1700 rupiah. Biasah, anak kosan, camilannya mie bungkus diremes-remes, campur bumbu, dan siap jadi popcorn. Oke, itu gak penting.
Jadi gini, tadi itu mie-nya udah diremes-remes, bumbunya juga udah dimasukin. Next, dikocok-kocok sampek rasanya komunis, sama rata sama rasa. Waktu udah siap dimakan, dipikir-pikir kayaknya kurang pedes, padahal belum nyicipin sama sekali. Akhirnya ditambahin saus sambel agak banyakan.

Ternyata apa yang terjadi pemirsa? Rasanya malah kayak diselingkuhin sama pacar. Nggak enak banget. Campur aduk jadi tiga; gak enak, kurang enak, dan sama sekali gak enak. Jadi, apa pelajaran yang bisa didapat?
Lain kali kalo mau bikin mie popcorn lagi, bumbunya gak usah ditambah-tambahin, biarin aja sesuai takar bumbu kemasan yang tersedia. Walopun awalnya ada yang kurang, ternyata pada akhirnya masih lebih baik aslinya bagaimana daripada dirubah menjadi sesuatu yang tak terduga.

Sama halnya dengan hidup. Gak usah nyeleneh, ambil jalan lurus yang seharusnya aja. Bukan berarti tanpa usaha. Karena keberuntungan itu gak akan terjadi tanpa adanya usaha. Atau kalo punya pacar, gak usah nambah-nambahin pacar lagi. Cukup satu aja, kasian pacar kamu dan selingkuhan kamu. Mereka gak pantas menyia-nyiakan waktu untuk orang yang ngasih kebahagiaan semu.
Begitu juga dengan kebutuhan fisik, gak usah ditambah-tambahin. Yang alis dijahit, bibir ditato, dan mata ditindik. Nggak usah, itu sama sekali nggak perlu. U're beautiful no matter what. Dan jika kamu masih sendiri dan menyalahkan ada yang salah sama fisikmu, itu bukan berarti kamu gak laku. Tapi masih belum ada yang pantas dan tepat buat jadi sayapmu untuk terbang. Gitu.

You May Also Like

0 comments