Catatan Akhir Sekolah: Sampai Ketemu Lagi Kawan!

by - April 10, 2013



10 April 2013. Hari ini banyak sekali cerita yang harus ditulis. 4 hari lagi akan berjuang bersama untuk Ujian Nasional. Jarene arek-arek, melbu bareng metu bareng.


Satu-persatu mulai dari A sampai Z, maju ke depan nyampein kesan-pesan plus minta maaf apa aja yang udah mereka lakuin selama pakek seragam. Ada yang bikin nangis, ada yang mengharukan, ada yang bikin ngakak sampek kentut, dan ada yang flat karena kepanjangan ceramahnya. Not even that, bahkan yang paling mengagetkan there's a love confession! Heran, diujung tanduk gini ternyata masih ada yang cinlok. Nggak apa-apa, better late than never kan?
Dan aku cuma inget beberapa kesalahan maupun pengakuan konyol yang mereka ungkapkan tadi pagi. Here we go.


Anshori : Aku njalok sepurane lak aku nggarai kalian iri, aku mesti teko telat karo iso turu-turu neng pojokan. Aku njaluk sepuro pisan terutama karo ZEQI..
Anis : Kelas iki keluargaku nomer loro. Kabeh neng kene iso ngerti aku. Aku gak akan ngelupain kalian rek, aku harap kalian yo iso ngileng aku seng senengange ganggu kalian lak sinau. Aku terae seneng ganggu rek, ben kalian slalu iling... (Waktu Anis maju kedepan, beberapa ikut terharu. Gak nyangka wanita perkasa kayak dia punya kata-kata sesederhana itu tapi amat mengena) 
Mia : Aku njalok sepurane, suaraku seng cempreng ganggu kalian. Asline aku gak cempreng, suaraku GEDHE. Sepurane pisan karo neng Agam karo Munir, sering ngelokne arek loro kui homo. Tibak e saiki yo homo tenanan (tawa kelas langsung meledak, thanks mia)
Zeqi : Sepurane lak selama iki aku sok keminter, lak ujian gak tau nyontoni. Terus, jujur rek, aku pegel karo Anshori karo Fery. Walopun aku pegel karo mereka, aku gak iso pegel karo mereka. Aku sayang karo mereka...(Ohh...) Trus, iyo rek, aku jujur, aku seneng karo *******. (Sontak, seluruh kelas kesurupan)
Sandra : Sepurane rek, lak selama iki kabeh arek seng neng kene tau tak rasani. Soal e aku dewe seneng rasan-rasan karo koncoku. Aku iki senengane mbatin rek, dadi sepurane lak aku nggarai kalian gak seneng. Seng terakhir, kata-kataku gae pacarku Yoga Tirta <3. Jika seandainya kita beneran LDR, aku pengen kita saling jaga kepercayaan. Walopun toh jika kita bukan jodoh besok, tapi aku tetep berharap kita jodoh. Karena kamu cinta pertamaku di sekolah, mulai kelas 1 kita bersama sampek sekarang. (Dipojokan, sang pacar, nangis.)


Kalo aku tulis semua pasti gak akan cukup. Tenang teman, semua akan slalu terkenang. Entah itu 1, 5 atau 10 tahun lagi, kita ingat kalo hari ini pernah terukir jejak catatan akhir sekolah :)

Last, pesan-kesanku. Mungkin sebagian udah aku sampein ke kelas tadi, tapi ini sekedar replay aja biar kalian inget. Aku minta maaf atas terlalu banyaknya kesalahan yang semuanya rata-rata disengaja. Kalo hape kalian geletakan di meja, aku sering bukain inboxnya. Kalo ada pulpen/penggaris/cutter geletakan di mejaku, langsung jadi hak milik. Maaf juga sering kabur kalo jadi tersangka pakek cara inosent sampek banyak korban kambing hitam, maaf banget. Dan yang paling sering, aku minta maaf sama Ines dan Fiqi. Kalian berdua, kalian jangan pernah merasa sendiri di kelas. Kita semua sayang kalian, gak mikir seberapa parahnya aneh yang kalian miliki. Kita sama. Dan aku doakan juga buat kesembuhan Fiqi, biar bisa merasakan sehat seperti lainnya. Udah gitu aja, sampai ketemu di masa depan ya teman :)

You May Also Like

1 comments