Surat Untuk Gebetan

by - January 26, 2013


Geb, eh, panggilanmu kok jelek ya? Aku ganti tan aja ya, tenang...ini buat kamu kok tan, bukan untuk mantan.

Tan, makin hari kok aku gak bisa jaga perasaanku ya. Mungkin mulut, aku bisa bungkam kalo aku nyimpen perasaan ini. Gara-gara kamu, tan, jerawatku tumbuh dan wajahku makin sekarat. Tapi untungnya aku pakek Barnier, jerawat dan kutilku ilang tan! Oke, itu penting banget dan lanjut.
 
Tan, kamu sebenernya tau gak sih aku ada rasa ke kamu? Aku yakin kamu nggak tau, bener 'kan? Kamu nggak tau? E ciee nggak tau...hiks hiks. Tan, kalo bulumatamu rontok semua, jangan pergi ke dokter ya, pergi ke hatiku aja. Soalnya semua alasan kerontokan itu ada di aku. I miss you, dear... *cium avatar gebetan*
Jangan nyumpah najis ya, cukup anjing aja yang dinajisin. Tapi jangan hatiku, jangan cintaku dan jangan pula ketulusanku. *kibas poni*
Tan, malem ini malem minggu lho. Aku tau kamu gak nanya, cuma mau ngasih tau aja...sekalian ngasih sinyal. Nanti aku gak ada acara kemana-mana lho, kalo kamu mau, ajak aku dong ke tempat yang biasanya kamu suka asal itu gak sepi dan gelap. Takutnya nanti aku hamil 3 bulan. Eeee....

Tan, kasih tau aku dong gimana caranya ngemodusin kamu. Nyesek itu waktu ada polisi dan gak punya sim, lebih nyesek lagi ada kamu onlen terus gak punya modus. Aiiih, sebel deh ikke.
Kamu tau nggak, nggak tau ya? Ooh..yaudah. Aku tuh jomblo, jangan wow dan koprol ya, sumpah itu gak jaman lagi di 2013. Aku jomblo dan aku bahagia, tan. Akan lebih bahagia lagi kalo kamu mau merubah statusku dan setengah bahagiaku jadi wanita paling bahagia di bumi Indonesia. Jadi...maukah kamu berbagi dunia bersamaku?


Sincerely,
Your Best Lover

You May Also Like

0 comments