Gebetan Baru, tapi... TT___TT

by - November 07, 2012

Malem ini cerah banget ya. Bintangnya bertaburan kelap-kelip di layar langit hitam, mirip mata gebetan yang berkilauan. Ups, keceplosan deh kalo punya gebetan.


Tapi gebetan kali ini beda, bedanya bukan karena dia alien atau makhluk halus. Bukan. Doi itu laki-laki tulen, bukan lekong pastinya. Cakep, (sejelek apapun kalo gebetan bakal tetep keliatan blink-blink di mata). Baik, walopun cuma sekali ketemu sih. Over all, tipeh gueh bangeh.
Namanya juga gebetan. Pasti ada nyeseknya. Kalo bukan pacar orang yaa udah suka sama orang lain. Tapi ternyata ada yang lebih nyesek. Doi sama-sama senasib jomblo, walopun banyak yang deketin dia belum ada kabar mau jadian sama siapa-siapa. Oke, intinya dia kosong (setahuku dan sementara ini).
Tapi...dia...
Adik kelas. DENGDONG!
Biasanya 'kan cowok adik kelas itu angka tahun kelahirannya sama kayak tahun kelahiran cewek kakak kelasnya. Tapi kali ini nggak. Dia bener-bener selisih satu tahun sama aku. Mana bulannya juga dia lebih muda pula. Alaaaakk, aku gak mau jadi Yuni Shara junior -_____-

Coba kalo dia seangkatan sama aku, dilema macam ini 'kan gak mungkin terjadi? Apalagi dulu aku pernah bilang kalo aku gak bakal berhubungan dengan cowok yang lebih muda. Pengennya seangkatan dan seumuran. Masih mending kakak kelas daripada adik kelas, tapi sebenenrya nggak mending semua.
Semua mantanku aja seumuran sama aku. (Wowww...) Nggak ada yang kakak atau adik kelas *langsung koprol*.

Tapi kalo dipikir-pikir, anggap aja cuma sebatas suka aja. Nggak usah dilebih-lebihkan. Lagian juga aku udah kelas tiga, dia masih kelas dua. Bentar lagi aku lulus trus pasti kuliah. Diterima gak terima kita harus menerima hubungan LDR. Dan aku gak betah sama LDR, maksudku takutnya gak kuat sama iman untuk setia. Masalahnya kalo jadi mahasiswa baru pasti ketemu orang-orang baru, dan masa-masa kayak gitu masa-masa jatuh cinta pada pandangan pertama. Dan status yang cocok untuk mahasiswa baru itu jomblo, pilihan yang tepat. 'kan bisa ngerangkap gebetan jadi satu, dua, tiga dan seterusnya.
Ih, panjang banget imajinasinya sampek sok kenal sok berhubungan bahkan angan-angan pacaran trus LDRan. Mimpi kaleee.

Dan setiap papasan sama dia dimanapun itu. Dia selalu tersenyum, dan aku anggap itu wajar. Soalnya aku 'kan senior? Dan sugesti untuk diriku sendiri tiap kepikiran dia atau ketemu dia, "Jadilah kakak kelas yang baik, :)"
Cuma itu penghalang perasaan berlebihan untuk gebetan seperti dia.

You May Also Like

1 comments