Preparing for Special Moment

by - October 28, 2012

Bantuin dong, ini nih.... bantuin bungkusin kado buat si doi. Itu loh, er...mantan. Hehe.
Aduh gimana ya, aku bungkusnya gak bisa rapi. Emang dasarnya aku bukan anak rapi, kamarku aja berantakan kayak habis diterjang tsunami. Sekalian bantuin rapiin kamar ya, kuping panas dengerin omelan mama terus tiap pagi siang sore malem.

Kemarin lusa aku beli kertas kado warna ungu. Habis nyari warna coklat gak ada sih, adanya warna pink sama gambar-gambar imoet semua. Berhubung yang dikado cowok, yaa harus nyari warna cowok dong. Beli kertas kado ungu itu karena kepepet, alias udah ditungguin sama temen gak enak satu jam daritadi cuma milih-milih kertas kado.
Besoknya, dikomentarin sama temen. "Lu pikir dia beliebers? Kalo warna cowok gak ada, emang kamu gak tau warna kesukaan dia ya?"
Oh iya ya, kok gak kepikiran sih. Dia kan suka warna biru? Malemnya langsung aku cari dari toko ke toko akhirnya ketemu juga di Kalisari kertas kado warna biru. Alhamdulillah, rencananya kalo gak dapet kertas warna biru mau aku bungkus pakek kertas emas aja. Ngehehe.
Tapi ada yang kurang nih, kartu ucapannya manah? Sengaja nggak aku kasih kartu ucapan. Ih kayak bencos aja dikasih kartu ucapan. kan kalo cewek dikasih kartu ucapan pasti inget kata-katanya yang ditulis. Kalo cowok? Boro-boro diinget, sekali baca pasti langsung buang. Apalagi kartu ucapan dari mantan? Huhu.

Rencana lain sebagai pengganti kartu ucapan, aku bikin love sign. Nggak ada love-lovenya sih, cuma sebatas ngucapin selamat ultah aja. Sialnya, waktu udah bikin bagus karya seni love sign pakek krayon minjem lagi sama tetangga. Eh, malah dirusakin sama Nova. Dikiranya dia itu buka corat-coret, emang sih keliatan corat-coret, tapi 'kan itu bermakna banget. Jadi terpaksa ngelembur lovesign untuk kedua kalianya.
Setelah love sign selesai, saatnya jeprat-jepreeet! Yaay, ambil satu pose yang gak malu-maluin dan yah, di imut-imutin dikit kan gak apa-apa. Maunya sih, foto ini aku cetak terus aku masukin ke kotak kadonya. Walopun gak berharap disimpen, tapi berharap jangan di robek atau di buang. Setidaknya kasih tau keluarganya, temen-temennya, ato kalo bisa pacarnya, "Ini lho, pacarku paling manis..." #eeeaa Keliatan banget gak mungkin terjadi.

Tapi apesnya, dua studio photo gulung tikar dan udah berganti toko salon, yang satunya lagi klinik pak oles. Kenapa gak klinik move on aja ya? Pasti aku bakal jadi pelanggan tetap. Oke, lanjut ke topik tadi. Nah, kalo sampek besok belum kecetak gimana? Dipikir-pikir sih, ada jalan lainnya. Caranya...suruh dia aktifin blututnya, terus aku kirim fotonya via blutut. Gampang 'kan? Hahaha....semoga bisa terlaksana dengan sempurna yah.

Oiya, aku pakek baju apa ya? Beli baju baru ah buat ketemu dia. Habisnya semua baju lengan panjang udah aku pakek semua waktu ketemuan sama dia. Besok sempet shopping gak ya? Semoga aja sempet. Hehe.

Kado, udah. Lovesign, beres tinggal cetak. Baju, yah dipikir besok. Sekarang mikirin topiknya yang mau diomongin nih. Enaknya yang nyapa aku dulu apa dia dulu? Pengennya sih aku dulu, soalnya 'kan aku yang ngajak ketemuan? Dan itu artinya aku harus dateng duluan daripada dia. Sebenernya sih aku lebih suka ditunggu daripada menunggu, tapi kali ini demi dia aku rela deh nunggu. Walopun berjam-jam, berhari-hari, bahkan bertahun-tahun. Rela aku rela, syalalala....
Basa-basinya apa ya? Coba deh agak becanda dikit bilang, "Lama gak ketemu nih, jadi kangen. Hahaha...." Hahaha...bener banget itu. Kangen.
Sambil berharap dia bilang, "Yuk, balikan :)" Hyahyahyaaaa..... Ngapain balikan, ajak aku ke KUA. Ngihihihi....ngahahahaha.... Terusin aja menghayalnya, mumpung timingnya emang tepat untuk menghayal.

You May Also Like

0 comments