Outtakes!

by - October 28, 2012


Waiting for someone...
Dear bloger, well...malem ini unforgettable moment banget. Dan tentunya outtakes, diluar dugaan, diluar skenario, dan yang pasti...menyakitkan.

Jadwalnya malam ini kita ketemuan. Udah bikin janji sih sekitar empat hari yang lalu. Tempat yang dipilih buat ketemuan itu sengaja aku pilih tempat dimana kita terakhir bertemu sebelum putus. Aku juga sengaja duduk di kursi terakhir aku dudukin sama dia. Sebotol teh cukup kok nemenin aku nungguin dia. Sambil bbm-an, foto-fotoan juga dan langsung dijadiin DP, sambil mikirin nanti mau ngomong apa kalo ketemu doi.

Aku nungguin dia jam enam kurang 8 menit. Dan dia datangnya jam 18.37, oke...lama juga ya nunggunya. Tapi sebelumnya mau nyeritain dulu nih apa aja yang aku pikirin sebelum dia dateng. Yang aku pikirin itu...
Dia pakek baju apa ya? Pasti apapun yang dia pakek, dia tetep cakep kok dimataku. Dia bakal nilai aku cantik apa jelek ya? Hampir satu setengah jam lebih dandan, bingung mau pakek kerudung atau nggak. Yaudah, pilihannya kerudungan. Dan pasang kerudung aja satu jam waktunya, salah dikit langsung bongkar jelek dikit langsung bongkar dan seterusnya. Dia moodnya seneng gak ya ketemu aku? Semoga aja dia seneng, kan lama gak ketemu. Masa sih gak kangen? Jelas nggak deh. Gimana ya ekspresinya waktu aku kasih kado yang dibungkus warna kesukaannya dia? Mhihihi, semoga dia gak kecewa nerima kado luar maupun dalamnya, maupun makna pemberian kado itu, maupun...perasaanku. #tratakdungcess
Leherku sampek sakit daritadi muter kanan-kiri, tiap ada suara sepeda motor langsung noleh. Dan aku liat ada cowok pakek kemeja putih turun dari sepeda, refleks langsung pasang posisi duduk manis menunggu sambil tatapan ke depan tanpa noleh ke belakang. Dan ternyata semenit tahan posisi kayak gitu, sialnya cowok itu bukan dia. Eh, kirain... Dan rasanya semua cowok disana keliatan kayak dia, jadi dag dig dug gak karuan gitu.

Makin lama makin jantungan nungguin dia dateng. Aneh deh, rasanya bukan mau ketemu mantan tapi mau ketemu gebetan. Lucu kan? Iya, silahkan ketawa emang aku pantes kok diketawain sama dikapokin. Sambil nungguin, aku upload foto sambil nulis "waiting for someone..." jadi malu diliatin sama adik kecil di sebelah yang makan bareng ibunya, ngeliatin aku yang daritadi senyum-senyum sendiri. Seratus persen deh, aku udah bisa baca di jidatnya "Kakak ini pasti gila!"

Dan ini cerita klimaksnya....

Mataku gak terlalu ngamatin sih, cuma dari pandanganku ada sepasang cowok sama cewek turun dari sepeda. Jelas lah gak aku peduliin, lagian mana mungkin doi bawa pacarnya ke sini. Nggak mungkin banget lah ngajak pacar buat ketemu mantan. Hahaha....
Lama-kelamaan cowok yang bareng cewek itu kok mirip mantan yah. Mmn...dan...er...Oh..My...GOD!!!!! Itu 'kan si mantan? Ih ngapain bawa cewek? Itu bukan pacarnya 'kan? Itu pasti adiknya, of course, itu pasti adiknya!
"Hai," sapa dia duluan, saking shocknya sampek lupa mau nyapa duluan.
"Oh, hai..."
"Kenalin," dia nunjuk cewek itu.
Oke, dari sini harus nerima kenyataan itu bukan adiknya.
"Oh, hai...hihi..." sapaku sambil jabat tangan dia, dia wajahnya udah bad mood sih. Ya jelas lah, terbaca lagi di matanya ada tulisan "Ada urusan apa yah ketemuan sama pacar GUE?"
Ini bener-bener di luar skenario. Mama... seharusnya tadi aku milih nyuci piring daripada ketemuan sama pacar olang. Aa..hiks hiks. Oke, Lidya, stay cool. That's really bad. Aku jadi patung disana dan udah blank mau ngomong apa yah? Rasanya kata-kata di otak melayang-layang dan aku cuma pasang wajah iiiiiii....
"Lama ya?" tanya dia. Yaiyalah begok, setengah jam gue nungguin elo dan elo dateng-dateng bawa mahkluk angkasa dari planet lain? Hellowh...
Responku cuma ngangguk aja, atau lebih tepatnya "Hu-um..." emang iya aku nungguin dia lama banget, untung tempatnya sejuk. Coba kalo panas, udah jadi popcorn siap dimakan aku tadi.
"Aku cuma mau ngasih ini, HBD ya..." simpel, itu aja kalimat yang terucap. Yang belum terucap, banyak. Aku kangen kamu loh, kamu gak kangen aku? Hahaha... Kamu gak capek dari Banyuwangi ke sini? Sini-sini aku pijetin, gratis kok. Hahaha.... Kamu mau pesen minum apa? Pasti jus alpukat 'kan? Itu 'kan mifor kamu? Haha...hahaha...hahahabatal deh basa-basinya.
"Yaudah, aku pulang ya. Gak enak ganggu kalian berdua," kataku agak bijak. Padahal nih, padahal...
"Kok keburu pulang sih? Aku jauh-jauh dateng kesini masak kamu pulang,"
Gimana gak keburu? Sebenernya nih kursi udah ada lemnya, cuma gara-gara pacarmu dengan terpaksa aku angkat deh buat bangkit dari kursi. Salahmu sendiri sih, jauh-jauh ketemu aku kok bawa pacar. Coba gak bawa pacar, aku rela deh ngompol di celana demi bertahan buat ngobrol lama sama kamu gak peduli apapun.
"Yaudah, aku pulang dulu ya. Dadagh..." Salaman sama dia dan tentu sama pacarnya. Kalo ada backsound, pasti langkah kaki menuju pintu keluar bakal diiringi lagu "_____". Sampai tinggal mantan, doakan aku cepet move on yaa :)

Kecewa, iya. Sedih, iya. Malu, banget. Patah hati, banget banget banget. Sedih itu waktu kamu sadar apa yang ada di belakangmu sudah berpaling darimu padahal kamu mengulurkan tangan padanya untuk kembali.

You May Also Like

0 comments