5 Alasan Gak Masuk Akal Mutusin Pacar

by - October 28, 2012


Dalam setiap hubungan, baik itu bentar maupun lama pasti berakhir dengan kata putus. Nggak peduli separah dan sesepele apapun masalahnya, pasti ya bakal putus juga. Mulai dari faktor kebosenan sampek ada orang ketiga-kelima-bahkan keduabelas. Masalahnya bervariasi. Tapi kadang putusnya sebuah hubungan itu disebabkan alasan yang nggak jelas. Alasan yang nggak masuk akal.
Dan berikut ada 5 alasan GMA (gak masuk akal) yang di survey di berbagai peristiwa putusnya sebuah hubungan. Cekidot...

1. Yang pertama, langsung aja deh ya. Biasanya yang kek gini karena udah kehabisan akal gimana caranya mutusin pacar. Alasannya adalah gak dibolehin pacaran sama orang tua. Hoooeeeeks! Kalo tau nggak boleh pacaran sama orang tua, kenapa waktu itu ditembak mau atau malah nembak jadiin pacar? Bilang aja, udah nemuin pasangan baru gitu aja kok repot. Lagian, kalo nggak dibolehin orang tua juga masih ada jalan backstreet. Terlalu beresiko? Tergantung model pacarannya dong. Kalo pacaran backstreet tapi gak melakukan hal-hal yang masih dalam batas normal sih oke-oke aja. Tapi kalo udah keluar jalur, itu yang salah lampunya, kenapa bisa gelap waktu gitu. (nggak usah mikir panjang banget)

2. Selanjutnya, pakek alasan mau konsen dulu ke sekolah. Tujuannya biar nilainya bagus dan gak terganggu. Ya elaaah, mau pacaran ato nggak yang namanya belajar sama sekolah itu mulai dari jaman purba jomblo sampek jaman millenium jomblo sekarang ini, itu semua gak ada hubungannya bray. Kalo emang dasarnya pinter terus pacaran, apa salahnya? Kalo nilai anjlok itu bukan salah pacarnya, tapi salah diri sendiri yang gak bisa ngatur waktu. Kalo seumpanya sering diajak keluar pacar, yaa tolak aja bilang masih belajar. Kalo gak mau nolak malah mengiyakan ikutan pergi, yang salah kamu sendiri. Kalo takut di putus gara-gara nolak waktu diajak keluar, yaa udah terima putus aja. Jangan anggap ini masalah sepele, tapi masalah serius karena menyangkut masa depan kamu. Dan, jangan sampek pakek alasan ini buat mutusin pacar kamu. Masih mending sih kalo pacarmu itu irrasional, masih bisa menerima dan bertoleransi atas alasan GMA ini. Nah gimana kalo pacarmu berpikiran rasional? Bisa-bisa kodok di sebelah rumahnya ketawa kalo tau diputusin dengan alasan gak mau di ganggu buat sekolah.

3. Dan lagi, alasan minder punya pacar kayak kamu. Kenapa harus minder? Pacaran itu 'kan gak mandang bulu, gak mandang tebel-tipisnya dompet, dan udah tradisi untuk menerima apa adanya. Jangan anggap cewek maupun cowok yang dari luarnya aja, dalemnya juga isi, bukan dalemannya lho ya. Bahadur dong kalo gitu. Ew, maksudnya tadi itu... Untuk apa merasa rendah diri sama pasanganmu sendiri? Seketika menjalin hubungan asmara itu, semuanya mulai dari level, harta, kekayaan dan segalanya udah nggak ada gunanya sebagai bahan pertimbangan. Asalkan cinta dan bahagia, so what gitu loh? Dan kalo masih ngeyel ngerasa rendah daripada pacar kamu, saran saya adalah putus. Kenapa kok malah disaranin putus? Karena udah gak cocok, kalo sebuah hubungan dijalanin dengan setengah-setengah alias gak serius, alias masih ragu dengan apa yang ada, kenapa masih dilanjutin? Itu artinya kamu nabung untuk tambah sakit hati lagi di keesokan hari.

4. Ini nih yang agak berat, alasannya karena kamu berubah. Well, manusia itu dinamis. Di dunia ini yang kekal dan abadi itu cuma perubahan. Warna kulit aja bisa berubah, kenapa perasaan nggak? Alasan ini bisa masuk akal dan kadang gak masuk akal juga. Tergantung dari skenario sebelum mutusin kamu. Kalo dia merasa kamu berubah begitu pun kamu mengakui dirimu berubah, berarti itu alesannya masuk akal. Dan kalo udah nggak sanggup merubah yang udah berubah, daripada dilema berkepanjangan mendingan putus aja. Lagian apapun itu, perubahan tidak akan pernah kembali ke dulu, pasti berubah menjadi yang lebih baik atau lebih buruk yang pasti sudah berbeda jalan dengan jalan yang dulu banget. Tapi kalo nggak ada buaya nggak ada macan, tiba-tiba kamu diputusin dengan alasan adanya perubah, itu artinya dia kehabisan akal untuk nyari alasan putus. Kenyataannya dia yang berubah, bukan kamu yang berubah. That's mean, forget her/him and found another loves.

5. Alasan terakhir, karena jarang ketemu dan kurangnya waktu untuk bertemu satu sama lain dijadiin salah satu alasan putus. Berapa tahun sih nggak ketemunya? Bukannya malah kangen ya kalo lama gak ketemu? Bilang aja kalo gebetan rentengan kayak jemuran daripada harus kasih alasan jarang ketemu. Kekasih yang nggak bisa ketemu itu bukan karena tanpa alasan. Kalo dia sibuk, kenapa kamu nggak bisa memaklumi? Masalah waktu, seberapa lama dia sibuk, pasti ketemu kok kalo kamu mau bersabar.
Itu aja 5 alasan gak masuk akal dari mantan yang pernah mutusin kamu. Dan kalo mau mutusin pacar itu, mending jujur aja kenapa. Walopun dia gak terima, yang penting kenyataannya gitu. Bilang aja kamu bosen dan pengen putus. Atau kalo kamu dapet gebetan lain, bilang aja kamu jatuh cinta sama cowok/cewek lain dan minta putus. Apakah itu disebut selingkuh? Jawabannya bukan. Sekali lagi, perasaan manusia itu bisa berubah kapan saja dan dimana saja. Gak ada yang bisa maksain kecuali diri mereka sendiri untuk memilih. Oke, sekian yaaaah.

You May Also Like

0 comments