Mau Lebaran Tapi Ribet

by - August 18, 2012

Menjelang Lebaran, Hari Raya umat muslim sedunia yang ditunggu-tunggu udah hampir tiba. Hari yang sangat sangat dinantikan dan didambakan. Termasuk aku sendiri.

Kenapa jadi hari paling istimewa? Karena itu tadi, sesuai tradisi, menjelang lebaran umat muslim khususnya Indonesia melakukan banyak kegiatan untuk persiapan dimana semua kerabat jauh maupun dekat datang bersilaturahmi.
Salah satu dari sekian banyak kegiatan yang paling populer adalah shopping baju baru. Mulai dari yang kecil sampek yang besar, mulai dari bayi sampek kakek-nenek dan yang jomblo sampek yang jomblo tuler punya tradisi yang sama di edisi ramadhan ini.

Apalagi anak kecil, semangat 45 kalo diajak ke sebuah mall atau pasar, tempat mana aja yang penting ada pajangan baju barunya.
Beda lagi kalo yang udah remaja, alias seumuranku. Cuma dikasih jatah nggak lebih dan nggak kurang, ngepres. Jadi kalo mau beli baju harus pikir-pikir, jadi nggak enak harus mikirin uang didompet ketimbang baju yang bermerek dan berharga lumayan. Alhasil baju yang dipilih nggak sesuai, gara-gara kelamaan mikir hemat dan hemat. Untungnya sih...aku sempat gitu dan sekarang berusaha nggak kayak gitu lagi.
Kalo aku sih, mending belanja bareng orang tua daripada harus dijatah sekian ratus ribu. Kalo bareng mama atau papa 'kan lebihnya bisa ditambahin tanpa pikir panjang.

Tradisi lainnya selain shopping, adalah persiapan mempercantik rumah untuk hari raya. Contohnya aja, ngecat tembok yang udah kusam, benerin lampu, pasang gordain dan lainnya. Huh, untung aku berkelamin cewek, jadi gak perlu repot-repot jadi kuli bangunan di rumah sendiri. Hehew. Kerjaannya selama bulan ramadhan ini di dapur bantuin emak bikin jajan.

Ngomongin shopping tadi (masih belum berakhir topiknya), yang bikin males itu jalanannya. Jalan utama jadi macet, bahkan bisa total. Polisi dikerahin dimana-mana, bikin orang-orang yang masih belum punya sim termasuk yang nulis ini mengurungkan niat buat jalan-jalan sekedar shopping.

Tapi beruntung deh, bulan ramadhan ini dapet banyak rejeki. Atau tepatnya, dapet selundupan angpao dari keluarga. Dikasih papa 850.000, aku ngomong ke mama cuma dikasih 350.000. Dikasih Pakde Poniran 500.000 tapi aku lapor ke mama 300.000. Belum lagi ditrakter belanja sama Tante Rini, dapet satu baju branded (mumpung ditraktir shopping, ambil baju yang mahal, kan jarang beli baju bermerek).
Terus dapet angpao dari Bude Yud 100.000, dari anaknya 150.000. Perasaan hari raya kemarin nggak banjir-banjir amat deh rejekinya. Tapi tahun ini, tahun istimewa buat Bulan Ramadhan dan tradisinya. Spesial banget deh pokoknya.

Oh ya, besok lebaran mampir ke rumah ya? Di rumah ada jajan banyaaak banget. Tenang aja, jajan khusus orang jomblo ada kok. Jadi gak perlu khawatir.

You May Also Like

0 comments