Moving on, Let it Go!

by - July 10, 2012

Udah hampir setaun ngejomblo, nggak kerasa ya? Tapi kerasa juga sih, ngerasa udah jomblo akut. Jomblo profesional. Tapi kayaknya aku udah bosen ngomongin tentang ngejomblo dan menjomblo. Aku bukan jomblo lagi, tapi a women in independent.
Kalo pacaran, ya jelas dong kepengen...tapi nggak ngebet. Selama 11 bulan sendiri rasanya bahagia, tapi bukan karena tanpa alasan. Pasti ada alesannya. Mudah aja jawabnya, alesannya...banyak gebetan-->> keuntungan ngejomblo, banyak yang ngedetin tapi gak ada yang bisa ngedapetin.

Karena aku juga pernah punya gebetan lebih dari satu. Nggak banyak kok, cuma empat. Dan dari keempat itu, mau aku pilih, mau aku jadiin alasan terindah buat mengakhiri masa kesendirian yang terlalu lama ini. Tapi kenyataannya, gagal.
Yang pertama, kenal lewat social network...facebook. Awalnya sih biasa-biasa aja, dan aku nggak sembarangan kalo chatting sama temen facebook. Dan cowok ini asyik juga diajak ngobrol, dengan topik kuliah dan masa depan. Kita step by step ngejalanin pedekate, belum ketemu sih cuma udah akrab aja kalo smsan. Dan mungkin nih, mungkin aja. Karena kita kelamaan pedekate, jarak diantara kita jauh walopun satu provinsi, guess what happened? Dia jadian sama cewek lain bokk...huuu~ Tapi nggak patah hati lah, lagian nggak banyak berharap kok sama yang satu ini. Cowok ini pantesnya jadi kakak, aku kalo tanya-tanya tentang kuliah pasti dia tau segalanya.
Yang kedua, kenal lewat social network juga. Seneng ngobrol sama cowok ini. Sampek aku jadiin list gebetan yang pengen aku jadiin pacar. Tapi lagi-lagi nih, sangking keenakan becandanya jadi bingung nyari sela seriusnya. Dan kesimpulannya, dia bukan tipe cowok serius. Jadi mirip mantan. Berhubung mirip masa lalu, oke, dihindari aja. Masih banyak kok yang lainnya.
Yang ketiga, udah pernah ketemuan dua kali. Pedekate juga udah lama. Tinggal nunggu dia nembaknya kapan. Dia yang pernah aku ceritain di BLIND DATE itu loooh~ Walopun dulu udah pernah aku jauhin, dan dia kecewa, tapi dia tetep respect. Dan akhirnya kita deket lagi, tapi kayaknya sama dengan pedekate yang pertama. No chemistry. Aku suka dia, tapi dia terlalu formal sampek-sampek aku yang tadinya cewek blak-blakan jadi kayak putri solo di depan dia. Dia pendiem dan dikit ngomongnya. Jadi aku dulu yang harus mulai dan nyari topik. Dan topik yang dibahas...out of line. I cant be my self when im standing with him. Dan sepertinya...gagal.
Yang keempat, yang ini gimana ya? Hampir 3 tahunan deket, udah nembak berulang kali juga. Dan aku tolak terus. Baik sih, dan always be there when i need him. But he's too much speaking. Kadang aku cuma manggut-manggut doang kalo dia lagi ngecascus sesuatu yang nggak ada arahnya ke timur apa ke barat. Daripada aku jadiin pacar, trus aku putusin dan jadi mantan. Cowok yang satu ini aku jadiin kakak baik, kakak yang sayang sama adiknya. #eeaa Udah, sebatas itu. Nggak lebih.

Jadi jomblo itu rumit. Kalo nyari pacar, susahnya minta ampun. Kalo nungguin pacar, trus dapet, harus dipilah-pilah dulu dan harus menerima kalo usaha pedekatenya gagal. Dan aku udah capek jadi jomblo. Aku mau jadi single aja. Secara istilah, apa bedanya? Tapi secara harfiah, jelas beda...kata orang sih, nggak tau lagi. Bedanya jomblo itu pasti ada gebetannya. Jadi single itu, nggak punya gebetan. Atau lebih tepatnya, single itu bener-bener berprinsip menyendiri, sama sekali nggak nanggepin siapa aja yang ngedeketin. Kalo sampek punya gebetan, ya artinya prinsipnya udah patah. No boy no annoyed.

You May Also Like

0 comments