Farel dan Nova

by - July 28, 2012



Aku sekarang punya dua adik. Yang satu cewek, satunya lagi cowok. Jadi, aku punya adik cewek sama cowok. Aku cewek, adikku cewek, adikku lagi cowok. Mama punya anak dua cewek dan satu cowok. Kalo pusing bacanya, jangan dibaca. Daripada baca ini, mending tidur. Tidur di bulan ramadhan ini kan dapet pahala? Iya 'kan?
Oke, njut.


Genap 36 hari umur Farel. Pertumbuhan Farel cuma keliatan dari wajahnya, yang sekarang Farel tambah imut karena pipinya semakin tembem yang bikin orang siapapun nggak tahan pengen nyiup maupun nyubit pipi Farel. Tapi ada yang aneh sama Farel, dia itu cowok tapi kok nggak berani pipis sendiri di kamar mandi? Bahkan dia masih pakek popok! Ieww...bukan cuma itu, dia juga masih belum bisa jalan sama lari. Aku heran deh sama dia, bener-bener heran.

Beralih ke Nova. Nova itu makin lama makin jelek. Makin lama makin monyong. Makin lama makin nakal. Dan makin lama makin ngelawan. Ampun deh sama adik yang satu ini. Nggak bisa dibilangin lagi, istilahnya udah kebal sama pukulan dan teriakan. Di teriakin malah neriakin balik. Di marahin malah marah balik. Dia pukul malah mukul balik. Dikentutin juga ngentutin balik, makin bau pula. Huh, sebel-sebel-sebel deh! *pukul manja ke tembok*

Kalo Nova sama Farel lagi bersama, mereka benar-benar harus dalam pandangan mata aliasn harus dijaga dengan siaga. Karena banyak kasus kriminal yang dilakukan Nova ke Farel. Apa aja ya....
1. Waktu Farel nangis, mungkin Nova ngerasa Farel butuh hiburan biar nangisnya berhenti. Dia ngambil mainannya, mainan anak laki-laki terutama dan di bawa ke Farel. Sambil ngomong "Ngeng...ngeng...ngeng..." Nova mainin mobil merahnya diatas kepala Farel, seolah kepala Farel adalah jalan tol yang mulus untuk mainan mobilnya.
2. Waktu Farel tidur, secara diam-diam Nova meletakkan kaos kaki baunya dihidungnya Farel tanpa sepengetahuan mama. Alhasil Farel cuma bisa kejang-kejang kaget sambil menangis. Andai dia udah bisa bicara, dia pasti teriak 'Setaaan!! Bau bangke nih kaos kaki! Mama...singkirin kaos kaki ini secepatnyaa! Mama tolooooong!!!!! Oek...oek...oek..."

3. Waktu Farel mandi, mama masih ngecek temperatus bak mandi buat Farel. Secara sengaja dan sangat cepat, Nova menggosok badan Farel yang udah dilucuti sama mama pakek es batu kecil. Bibir Farel langsung bergetar sambil menangis. "Oek..oek...brr...brr...oek..oek...brr..brr...Tunggu pembalasan sayaaaaabrrrrr....!!!"


Itu tadi dari Nova ke Farel. Sekarang giliran Farel yang balas dendam ke kakaknya yang usil, tengil dan jail itu. Berhubung amunisi terbatas, Farel cuma bisa menggunakan jurus ampuhnya untuk membuat Nova nangis. Waktu Farel di popokin, Nova tepat duduk di bawah sambil liatin mama bedakin pantat Farel. Nova ketawa kenceng banget waktu liat tititnya Farel, mungkin Farel marah karena dari nadanya Nova ngeledekin tititnya Farel. Farel marah dan membuat formasi amunisi air mancur tepat (banget) ke mulutnya Nova yang lagi mangap lebar. Dan sesuai prediksi Farel, kakaknya ini bener-bener nangis. 




Aku, sebagai kakak yang baik melerai mereka. Sebenernya nahan tawa sekaligus nahan kentut liat Nova meneguk air seminya Farel. Dan aku tanyain, gimana rasanya, dia jawab "Rasanya pait kak...". Dan dari kejauhan, aku denger suara tawa puas Farel.

You May Also Like

0 comments