Borobudur Temple, Istana Kepresidenan Yogyakarta dan Keraton Yogyakarta

by - June 28, 2012



Masih nyeritain perjalanan dan kisah study tour di Yogyakarta kok. Di hari pertama, perjalanan menuju keraton yogyakarta. Kesan pertama kali ketemu abdi dalem, kepengen beliin sandal japit. Tapi nggak jadi, soalnya kata abdi dalem di keraton tanpa alas kaki itu sudah tradisi sejak jaman dahulu. Awalnya satu rombongan dipandu oleh satu guide, tapi berhubung semua bawa kamera, ngilang deh yang tadinya rombongan ratusan tinggal satu pasang dua orang atau tiga orang doang. Sedangkan aku kehilangan ayam-ayamku, mereka terlena foto-fotoan di keraton sementara aku ngebuntutin guide-nya. 




Yang bikin nyesek, pas foto di jubah Raja Hamengkubuwono ke IX, minta tolong sama temen yang nggak dikenal juga, aku suruh dia jepret dua kali. Giliran megang kamera dan mencet tombol view, tulisannya memory is full. Et dah, jadi perjuangan ngantri buat foto tadi itu jawabannya? Oke, fine, kita end! *banting kamera*
Kameranya temen-temen lowbat gara-gara jeprat sana-sini, kameraku lowbat gara-gara kelamaan ngapus foto yang nggak jelas satu-persatu. -____-

Habis dari keraton, langsung tancap gas ke borobudur. Nggak heran Candi Borobudur pernah jadi seven wonders world tahun...berapa ya? *buka google* Oke lanjut yah, durasi soalnya. Nggak bisa berhenti muji leluhur dinasti syailendra yang dengan sempurnanya bangun nih candi. Kereeeeen :D
Yang bikin nelen ludah, kanan-kiri liat orang pacaran foto sama pasangannya. Ada temenku yang pacaran minta difotoin. "Lid, fotoin aku sama pacarku dong! Yang bagus ya anglenya?" Giliran aku yang minta foto, "Eh, fotoin aku sama candi aja ya?" ckrik! Oke, satu foto bermesraan dengan candi done.
Habis dari borobudur menuju parangtritis. Sumpah panas bangeeet, baru nginjek pasirnya parangtritis langsung deh mandi pasir. Nih mata udah kemasukan pasir sampek nggak bisa ngeliat cowok ganteng. Alhasil demi melindungi mata dari serangan badai pasir, mending milih duduk manis di es kelapa muda aja deh. Berhubung anak ips, serba ekonomis, satu kelapa muda patungan anak tiga. Ah, nggak papa patungan, yang penting bisa nyicipin kelapa parangtritis. Habis dari parangtritis, pulang dan kembali ke hotel yang fasilitasnya ngajak berantem.
Besoknya ke Istana Kepresidenan Yogyakarta, wow...awesome  deh pokoknya! Mewah banget bokk, karpetnya aja yang belum tersentuh pengunjung tebelnya ada kalo sampek 8 sentian. Tapi sayangnya gak boleh bawa kamera, jadi cuma bisa pamer lewat tulisan aja kalo disana tempatnya serba glamor. Rombonganku diperbolehkan duduk di ruang makan vip, ruang kesenian dan ruang serbaguna.
Perjalanan selanjutnya ke UGM, Fakultas Ekonomi dan Bisnis. Di ruang tamu vip, asdos dari jurusan akuntansi nerangin profil UGM. Seperempat dari anak 3 kelas memperhatikan, sedangkan yang lainnya udah terjun ke alam mimpi. Gimana gak tidur coba? AC kanan kiri atas bawah, kursinya ngalah-ngalahin sofa di meubel-meubel mall. Untung aku jomblo, jadinya nggak ngantuk. Hehe :D

Oke sekian, itu aja ringkasan dari laporan perjalanan dari study tour. Saranku kalo lagi liburan study tour, jangan lupa...bawa pacar. Itu aja sih. 

You May Also Like

0 comments