My Last Art Project

by - May 16, 2012

Enam bulan itu bukan waktu yang sebentar buat ngerjain sebuah tugas. Bisa bayangin 'kan tugas apa yang sampek enam bulan gak kelar-kelar? Dan jawabannya adalah...tugas kesenian. Tugas ini emang dikasih waktu enam bulan, gak boleh lebih atau kelebihan. Sumpah deh, tugas kesenian ini bikin galau. Kesenian ngukir kayu yang tentunya gak mudah, ditambah dikejar waktu deadline ngumpulin tanggal 18 Mei. Tau gitu, rasanya pengen pacaran sama tukang ukir kayu.


Sayangnya tukang ukir kayu gak ada yang cakep, berwajah seni semuanya. Jadi, ya...mending jangan deh kalo cuma dimanfaatin. Pacaran yang diambil keuntungan aja itu bukan cinta namanya. Tapi penyiksaan batin, lebih sakit ketimbang digigit semut. Okesip.

Di mulai dari nyari desaign gambar yang cocok buat dua papan kayu yang dikasih sama guru. Ditolak bolak-balik, gara-gara gambarnya jelek terus. Tapi tenang aja, desain ditolak itu masih gak sebanding dengan ditolaknya perasaan yang disimpen dalem hati sama gebetan. Bener nggak? Okesip lagi.
Akhirnya aku milih desain angsa. Alhamdulillah ditrima. Walopun cintaku ke gebetan ditolak yang penting desainku udah ditrima. Hueheks.

Habis milih desain, langkah selanjutnya adalah mengukir. Ini dia nih, proses mengukir butuh kerja keras yang amat keras. Sampek jari-jari banyak yang luka, demi apa? Demi tugaslah. Hati terluka, karena apa? Karena belum mampu mengukir nama cinta dihatinya. Heiyalah...
Ngukir udah beres, selanjutnya ngamplas. Adudeh, tangan yang mulus kayak lilin ini harus beradu dengan kertas amplas nomer 180-220-360 dengan papan kayu yang udah terukir biar tambah halus. Kalo yang ini bengkaknya kerasa banget dijari. Cenat-cenut gimana gitu, dihati juga sih...waktu si doi deket sama cewek lain. Ngekngok.
Proses mendekati akhir, adalah mencat ukiran. Proses ini menentukan banget indah atau nggak indahnya papan ukiran. Dengan bermodal pewarnaan anak teka, setengah hati fokus ngewarnain, setengahnya lagi mikirin dia udah putus belum sama pacarnya. Asyik.

Finishing, dispet pakek pylox clear alias bening biar karyanya mengkilat gitu. Setelah finishing, baru deh dikumpulin. Ada rasa AA Gym GTL, agak-agak gymana gitu loh. Karya punya temen-temen cakep semua, ngerasa karya paling jelek dan buruk sendiri. Mana bagian kaki patah lagi. Pokoknya, jauh dari sempurnya karyaku ini. Tapi nggak apa-apa deh, masih untung selesai. Alhamdulillah. Yaudah, itu aja. Plis ya, jangan bilang karyaku jelek nanti yang punya tersinggung. Bilang aja karyanya bagus biar dia seneng, ntar aku kasih gocheng deh. Oke, good bye.

You May Also Like

0 comments